10 Trend Social Media Marketing yang Populer Tahun 2022

Business, Social Media Marketing / 0 | | 1

Media sosial telah menjadi bagian integral dari kehidupan dan rutinitas sehari-hari masyarakat. Beberapa orang sangat kecanduan sehingga hal pertama yang mereka lakukan setelah bangun tidur adalah memeriksa feed media sosial mereka. Mengingat pentingnya media sosial dalam kehidupan konsumen, pemasar dan bisnis berbondong-bondong ke platform ini dengan harapan dapat terhubung dengan target pelanggan mereka. Namun, ada banyak juga konten di media sosial, dan persaingannya sangat tinggi. Mungkin sulit bagi Anda untuk menonjol kecuali Anda memiliki strategi pemasaran media sosial yang jelas.

Pemasaran media sosial dengan pasti menggunakan platform media sosial untuk terhubung langsung dengan audiens Anda untuk membangun brand Anda, meningkatkan penjualan, dan mengarahkan lalu lintas situs web. Ini melibatkan penerbitan konten yang bagus di profil media sosial, mendengarkan dan melibatkan pengikut, menganalisis hasil atau insight, dan menjalankan iklan media sosial juga penting untuk Anda lakukan. Platform media sosial, terutama saat ini adalah Facebook, Instagram, Twitter, LinkedIn, Pinterest, YouTube, dan Snapchat.

Ada juga berbagai alat manajemen media sosial yang membantu bisnis untuk mendapatkan hasil maksimal dari platform media sosial yang tercantum di atas. Namun selain memperhatikan berbagai macam alat bantuan untuk membantu pemasaran Anda di media sosial, Anda juga harus aktif dalam perkembangan tren media sosial yang sedang populer sesuai dengan waktunya. Dengan keterlibatan Anda yang aktif di dalam tren media sosial, kedepannya akan banyak audiens yang memperhatikan konten yang Anda miliki karena mereka ada korelasi antara keberadaan Anda dengan keadaan era saat ini.

 

Baca Juga :  7 Tips Melakukan Kampanye Pemasaran SEM (Search Engine Marketing)

 

Mengenal Apa Itu Sosial Media Marketing (SMM)

10 Trend Social Media Marketing yang Populer Tahun 2022
 

 

Istilah pemasaran media sosial atau Sosial Media Marketing (SMM) mengacu pada penggunaan media sosial dan jaringan sosial untuk memasarkan produk dan layanan perusahaan. Pemasaran media sosial memberi perusahaan cara untuk terlibat dengan pelanggan yang sudah ada dan menjangkau pelanggan baru sambil memungkinkan mereka untuk mempromosikan budaya, misi, atau hal-hal yang diinginkan. Pemasaran media sosial memiliki alat analisis data yang dibuat khusus yang memungkinkan pemasar melacak keberhasilan upaya mereka.

Media sosial telah mengubah cara kerja masyarakat, termasuk cara orang-orang terhubung satu sama lain. Ketika platform seperti Facebook, Twitter, dan Instagram rilis, bisnis juga memperhatikan platform ini. Mereka mulai menggunakan situs-situs ini untuk memajukan minat mereka melalui pemasaran media sosial. Itu karena situs-situs tersebut mampu mengubah perilaku konsumen. Situs web media sosial memungkinkan pemasar untuk menggunakan berbagai taktik dan strategi untuk mempromosikan konten dan membuat orang terlibat dengannya.

Banyak jejaring sosial yang memungkinkan pengguna untuk memberikan informasi geografis, demografis, dan data pribadi yang terperinci, yang memungkinkan pemasar menyesuaikan pesan mereka dengan apa yang paling mungkin beresonansi dengan pengguna. Umumnya ada lima pilar utama pemasaran media sosial :

  • Strategi
    Langkah ini melibatkan penentuan tujuan, saluran media sosial yang akan digunakan, dan jenis konten yang akan dibagikan.
  • Perencanaan dan penerbitan
    Bisnis harus menyusun rencana seperti apa konten mereka nantinya. Yaitu apakah akan ada video? foto? berapa banyak konten? dan memutuskan kapan akan ditayangkan di platform.
  • Mendengarkan dan keterlibatan
    Memantau apa yang dikatakan pengguna, pelanggan, dan orang lain tentang unggahan, brand, dan aset bisnis lainnya. Ini mungkin memerlukan adopsi alat keterlibatan media sosial.
  • Analisis dan pelaporan
    Bagian dari berada di media sosial adalah mengetahui seberapa jauh unggahan berjalan, jadi laporan keterlibatan dan jangkauan sangat penting.
  • Periklanan
    Membeli iklan di media sosial adalah cara yang bagus untuk mempromosikan dan mengembangkan brand lebih lanjut.

Baca Juga :  Memahami Istilah Digital Marketing Untuk Bisnis Online 2022 (SEM, SEF, SERP, SEO, SEA, SMM)

Karena audiens dapat tersegmentasi dengan lebih baik daripada saluran pemasaran tradisional, perusahaan dapat memastikan bahwa mereka memfokuskan sumber daya mereka pada audiens yang ingin mereka targetkan menggunakan pemasaran media sosial. Beberapa metrik yang digunakan untuk mengukur keberhasilan pemasaran media sosial, yang juga dikenal sebagai pemasaran digital dan pemasaran elektronik meliputi beberapa hal seperti laporan situs web yang disediakan Google Analytics, Return on Investment (ROI), tingkat respons pelanggan, dan jangkauan dan/atau viralitas kampanye atau seberapa banyak pelanggan membagikan konten Anda.

Strategi utama yang digunakan dalam pemasaran media sosial adalah mengembangkan pesan dan konten yang akan dibagikan oleh pengguna individu dengan keluarga, teman, dan rekan kerja mereka. Strategi ini mengandalkan dari mulut ke mulut dan memberikan beberapa manfaat. Pertama, ini meningkatkan jangkauan pesan ke jaringan dan pengguna yang mungkin tidak dapat diakses oleh pengelola media sosial. Kedua, konten yang dibagikan membawa dukungan implisit ketika dikirim oleh seseorang yang dikenal dan dipercaya oleh penerima.

Strategi media sosial juga melibatkan pembuatan konten yang serius. Ini bertujuan untuk mendapatkan perhatian pengguna dan meningkatkan kemungkinan bahwa mereka akan melakukan tindakan yang Anda inginkan seperti membeli produk atau membagikan konten dengan orang lain di jaringan mereka sendiri. Pemasar biasanya membuat konten viral yang dirancang untuk menyebar dengan cepat di antara pengguna. Pemasaran media sosial juga harus mendorong pelanggan untuk membuat dan membagikan konten mereka sendiri, seperti ulasan atau komentar produk, ini disebut dalam industri pemasaran sebagai media yang diperoleh.

 

Baca Juga :  Mengenal Apa Itu Marketing Strategy dan Tips Sukses 2022

 

10 Trend Social Media Marketing yang Populer Tahun 2022

10 Trend Social Media Marketing yang Populer Tahun 2022
 

 

Artikel ini telah mengumpulkan beberapa prediksi paling luar biasa, informasi yang profesional, dan perspektif unik untuk pemasaran media sosial pada tahun 2022.

  1. TikTok

    Selama dua tahun terakhir TikTok juga telah meluncurkan sejumlah alat yang berguna seperti iklan dan profil bisnis yang ditujukan khusus untuk bisnis. Jadi bukan lagi sekadar platform di mana para kreator muda bisa memamerkan gerakan tariannya. Secara keseluruhan ini akan menjadi salah satu platform utama yang dapat digunakan brand untuk menjangkau milenial dan Gen Z.

  2. Reels Instagram

    Menurut kepala Instagram, pengguna meminta konten video yang lebih menarik dan menghibur. Jadi, menjadi penting bagi bisnis untuk beralih ke tren secepat mungkin. Reels akan banyak berkontribusi pada kesuksesan pemasaran mereka di Instagram pada tahun 2022. Maka memasukkan reels kedalam strategi pemasaran Instagram Anda sangatlah penting saat ini.

  3. E-commerce

    Meskipun belanja online melalui saluran media sosial telah ada selama bertahun-tahun, namun pandemi telah membawa banyak pertumbuhan pada tren ini. Hingga pada tahun 2022 tren social e-commerce seolah menjadi jantung dari pengalaman berbelanja konsumen. Platform sosial seperti Instagram dan Facebook telah menambahkan fitur toko untuk akun bisnis untuk menanggapi tren ini.

  4. Penargetan lokasi

    Sama seperti SEO lokal untuk merek lokal yang ingin mendapatkan lebih banyak lalu lintas organik, penargetan lokal adalah mitra untuk media sosial. Banyak brand menggunakan penargetan berbasis lokasi untuk menjangkau dan menarik orang dari lokasi geografis tertentu. Salah satu cara umum di mana brand menarik audiens lokal adalah dengan memberi tag geografis pada postingan dan cerita mereka. Jika Anda menambahkan lokasi ke konten media sosial Anda, itu akan secara otomatis menarik audiens lokal. Platform sosial seperti Instagram menyediakan opsi untuk mencari postingan dari tempat terdekat atau lokasi tertentu. Jika Anda menambahkan lokasi ke konten Anda, itu akan muncul di hasil pencarian dan membantu orang lokal menemukan brand dan konten Anda.

  5. Jaringan iklan kecil meningkat

    Dari semua tren media sosial yang perlu diketahui pada tahun 2022, ini pasti yang paling mengejutkan. Penelitian baru mengungkapkan bahwa konsumen lebih mudah menerima iklan di jaringan yang lebih kecil. Ini termasuk TikTok, Pinterest, Snapchat, dll. Ada peningkatan permintaan pencarian untuk iklan di jaringan ini selama dua tahun sebelumnya.

  6. Lebih fokus pada micro-influencer

    Meskipun tren ini bukan hal baru lagi, micro-influencer akan tetap menjadi taktik pemasaran penting di platform media sosial. Oleh karena itu brand harus mengenali kekuatan di balik pengikut yang lebih kecil daripada selebriti besar. Jadi, hindari menghabiskan banyak uang untuk membawa model atau selebritas terkenal untuk menyampaikan iklan Anda. Anda harus fokus pada micro-influencer juga pada tahun 2022. Orang-orang lebih suka menanggapi orang-orang yang dapat berhubungan langsung dengan mereka.

  7. Komunikasi melalui media sosial lebih disukai pelanggan

    Selama pandemi covid-19, penghentian rantai pasokan global membawa pertanyaan yang lebih mendesak oleh konsumen daripada sebelumnya. Dan kebanyakan dari mereka telah menemukan bahwa media sosial adalah cara yang lebih nyaman untuk mendapatkan jawaban. Menurut sebuah survei, sekitar 64% orang mengatakan mereka lebih suka berkomunikasi melalui pesan media sosial. Anda harus siap memberikan dukungan pelanggan yang efektif melalui platform media sosial.

  8. Jangan menciptakan video panjang

    Menurut Vidyard, sekitar 60% dari keseluruhan video yang dipublikasikan di internet berdurasi kurang dari 2 menit pada tahun 2020. Dengan hadirnya TikTok, konten video panjang tidak begitu berarti lagi. Keberhasilan reels dan story memastikan bahwa konten video panjang di platform media sosial gagal. Namun, ingat bahwa reels dan story harus menarik dan menghibur untuk menjangkau audiens baru.

  9. Konten menjadi sumber ekonomi

    Padahal ekonomi kreator sudah ada selama bertahun-tahun. Namun, ini kembali tumbuh selama pandemi, ketika orang mulai mencari cara diversifikasi pendapatan. Di sini kita tidak hanya berbicara tentang pembuat konten YouTube, tetapi siapa saja yang berkecimpung dalam pembuatan konten di tingkat mana pun. Pada tahun 2021 sekitar 50 juta orang menganggap diri mereka sebagai kreator di jejaring sosial. Untungnya, saluran media sosial mendorong dan menanggapi tren ini juga. Mayoritas platform media sosial siap untuk membuat pembuat konten dibayar. Jadi, apapun niche Anda, Anda dapat dengan mudah mengalihdayakan pembuatan konten ke pembuat konten dengan basis penggemar yang sudah mapan.

  10. Mempelajari iklan berbayar sangat penting

    Anda harus mempelajari cara menjalankan iklan berbayar, meskipun Anda belum melakukannya. Itu karena tren iklan sosial media masih layak dicoba. Menurut tren media sosial, survei Hootsuite 2022 sekitar 43% responden mengatakan jangkauan organik mereka telah menurun. Oleh karena itu, mereka perlu meningkatkan anggaran iklan sosial berbayar mereka. Ini adalah tantangan terbesar bagi mereka di saluran media sosial. Bisa dibilang, penurunan jangkauan organik telah didokumentasikan dengan baik selama bertahun-tahun, terutama di Instagram dan Facebook. Jadi, jika Anda ingin meningkatkan branding Anda, mempelajari cara menjalankan kampanye iklan sosial sangat penting.

 

Baca Juga :  Fungsi dan Tipe/Jenis B2B Marketing Terbaik 2022

 

Kesimpulan dan Penutup

Ini hanya beberapa tren yang akan mendominasi lanskap media sosial pada tahun 2022 dan seterusnya. Dengan memanfaatkan tren ini, Anda dapat tetap berada di depan pesaing Anda. Perubahan terbesar yang diantisipasi adalah munculnya TikTok dan konten video berdurasi pendek. Sementara Instagram dan Twitter akan terus menjadi penting terutama untuk bisnis B2B. 2022 mungkin hanya tahun untuk jaringan yang lebih kecil seperti Pinterest dan Snapchat. Pada akhirnya, penting untuk diingat bahwa media sosial adalah ruang yang dinamis dan kompetitif.

Apa yang berhasil sebelumnya tidak dijamin menghasilkan hasil yang sama. Jadi, ikuti perkembangan terbaru seputar tema-tema ini dan gunakan tips ini untuk inisiatif media sosial Anda. Karena semakin banyak orang menggunakan platform media sosial saat ini, pemasaran media sosial menjadi penting bagi bisnis untuk tumbuh. Artikel ini telah menyebutkan beberapa tren media sosial marketing terpopuler untuk pemasar dan bisnis.

Related Post :