Web Crawler : Pengertian dan Fungsinya

Informasi / 0 | | 1

Saat Anda memasukkan kata kunci di mesin pencari seperti Google atau Bing, Anda pasti akan langsung mendapat jawaban yang Anda inginkan berdasarkan kata kunci yang telah Anda masukkan sebelumnya. Anda pasti bertanya-tanya bagaimana mesin pencari bisa mengetahui maksud dan memberikan jawaban yang sesuai dengan yang Anda cari?

Ini karena mesin pencari seperti Google atau Bing memiliki bot perayap web atau web crawler. Sistem kerja web crawler ini mirip seperti pengindeksan yang ada di perpustakaan. Sama seperti Anda ketika bisa dengan mudah mencari buku yang diinginkan di perpustakaan, karena Anda tinggal melihat indeks buku yang Anda cari tersusun di rak nomor berapa. Web crawler memudahkan para pengguna mesin pencari untuk mendapatkan informasi yang mereka inginkan.

Web crawler bukan hanya memudahkan para pengguna, tetapi juga para pemilik website. Tanpa web crawler, apa yang Anda cari di internet tidak akan bisa ditemukan dengan mudah. Jika Anda ingin mengetahui lebih jelas tentang apa itu web crawler, bagaimana cara kerjanya, dan apa contoh dari web crawler yang biasa ditemui. Anda akan menemukan jawabannya pada artikel ini.

 

Apa Itu Web Crawler dan Cara Kerjanya

Web Crawler : Pengertian dan Fungsinya
 

Perayap web atau laba-laba atau web crawler adalah jenis bot yang biasanya dioperasikan oleh mesin pencari seperti Google dan Bing. Tujuannya adalah untuk mengindeks konten situs website yang terdapat di seluruh Internet sehingga situs web tersebut dapat muncul di hasil mesin pencari. Web crawler mengunduh dan mengindeks konten dari keseluruhan yang ada di internet. Ini bertujuan untuk membuat bot web crawler mempelajari (hampir) setiap halaman di web sehingga informasi dapat diambil saat dibutuhkan.

Mereka disebut sebagai perayap web karena perayapan (crawler) adalah istilah teknis untuk mengakses situs web secara otomatis dan memperoleh data melalui program perangkat lunak atau software. Bot web crawler hampir selalu dioperasikan oleh mesin pencari. Web crawler menerapkan algoritma penelusuran ke data yang dikumpulkan oleh perayap web, setelah itu mesin telusur dapat menyediakan tautan yang relevan sebagai tanggapan atas kueri penelusuran pengguna.

Ini yang menyebabkan Anda bisa melihat daftar laman web yang relevan setelah Anda mengetik penelusuran ke Google atau Bing (atau mesin telusur lainnya). Bot web crawler bertindak seperti seseorang yang membaca semua buku di perpustakaan yang tidak teratur dan menyusun katalog kartu sehingga siapa pun yang mengunjungi perpustakaan dapat dengan cepat dan mudah menemukan informasi yang mereka butuhkan.

Analoginya seperti ini, untuk membantu mengkategorikan dan menyortir buku-buku di perpustakaan berdasarkan topik, pustakawan akan membaca judul, ringkasan, dan beberapa teks internal dari setiap buku untuk mengetahui isinya. Namun, tidak seperti perpustakaan, Internet tidak terdiri dari tumpukan fisik seperti buku atau majalah, ini membuat sulit untuk mengetahui apakah semua informasi yang diperlukan telah diindeks dengan benar atau ada yang ternyata terabaikan dan terlewatkan.

Untuk mencoba menemukan semua informasi relevan yang ditawarkan Internet, bot web crawler akan memulai dengan sekumpulan halaman web tertentu yang diketahui dan kemudian mengikuti hyperlink dari halaman tersebut ke halaman lain, selanjutnya ke halaman tambahan, dan seterusnya.

 

Baca Juga  :    Apa Itu Sitemap HTML : Pengertian, Fungsi, Cara Kerja, dan Manfaatnya untuk Website

 

Tujuan Web Crawler dan Fungsinya

Tidak diketahui berapa banyak informasi di internet yang tersedia untuk umum yang benar-benar dirayapi (crawler) oleh bot mesin pencari. Beberapa sumber memperkirakan bahwa hanya 40 – 70% dari Internet yang diindeks untuk pencarian dan itu berjumlah milyaran halaman web. Pada prinsipnya, crawler seperti pustakawan. Web crawler mencari informasi di Web, yang ditetapkan ke kategori tertentu, dan kemudian mengindeks dan menyusun katalognya sehingga informasi yang di-crawler dapat diambil dan dievaluasi.

Informasi yang akan dikumpulkan perayap (crawler) dari Web bergantung pada instruksi tertentu. Seperti yang telah disebutkan, tujuan klise crawler adalah membuat file index. Jadi crawler adalah dasar untuk pekerjaan mesin pencari. Pertama-tama crawler menjelajahi Web untuk mencari konten dan kemudian membuat hasilnya tersedia bagi pengguna. Perayap terfokus, misalnya, fokus pada situs web terkini yang relevan dengan konten saat pengindeksan. Berikut fungsi-fungsi Web Crawler di internet.

  • Portal perbandingan harga untuk mencari informasi tentang produk tertentu di Web, sehingga harga atau data dapat dibandingkan secara akurat.
  • Di area penambangan data, crawler dapat mengumpulkan email atau alamat pos perusahaan yang tersedia untuk umum.
  • Alat analisis web menggunakan crawler atau laba-laba untuk mengumpulkan data untuk tampilan halaman, atau tautan masuk atau keluar.
  • Crawler berfungsi untuk menyediakan hubungan informasi dengan data, misalnya situs berita.

 

Baca Juga  :    Tips dan Persyaratan Daftar Situs Web di Google News

 

Contoh Web Crawler yang Terkenal

Web Crawler : Pengertian dan Fungsinya
 

 

Jika situs website Anda bahkan tidak muncul di hasil pencarian, tidak mungkin untuk mendapatkan posisi teratas dalam hasil pencarian. Agar website Anda muncul di mesin pencari, website Anda harus terlebih dahulu di crawling, proses crawling dilakukan oleh crawler, yaitu alat atau tools yang berfungsi untuk melakukan perayapan dan pengindeksan. Contoh crawler atau perayap yang paling terkenal adalah Googlebot, dan ada banyak contoh tambahan karena mesin pencari umumnya menggunakan perayap web mereka sendiri. Berikut adalah contoh-contoh dari web crawler.

  • GoogleBot

    Googlebot jelas merupakan salah satu web crawler paling populer di internet saat ini karena digunakan untuk mengindeks konten untuk mesin telusur Google. GoogleBot bekerja sama seperti web crawler lainnya, GoogleBot mengindeks seluruh data-data yang ada di internet untuk kemudian disusun hingga akhirnya Anda bisa menemukan apa yang Anda cari dengan mudah.

  • Robots.txt

    Dengan menempatkan file robots.txt di root server web Anda, Anda dapat menentukan aturan untuk web crawler, seperti mengizinkan atau melarang aset tertentu untuk dirayapi. Web crawler harus mengikuti aturan yang ditentukan dalam file ini. Anda dapat menerapkan aturan umum yang berlaku untuk semua bot atau menjadi lebih terperinci dan menentukan string Agen-Pengguna spesifik bot Robots.txt.

  • BingBot

    Bingbot adalah perayap web yang digunakan oleh Microsoft pada tahun 2010 untuk memasok informasi ke mesin pencari Bing mereka. Ini adalah pengganti dari apa yang dulunya MSN, BingBot juga memiliki alat yang sangat mirip dengan Google, yang disebut Fetch as Bingbot, dalam Alat Webmaster Bing. Fetch As Bingbot memungkinkan Anda untuk meminta halaman dirayapi dan ditampilkan kepada Anda seperti yang dilihat crawler. Anda akan melihat kode halaman seperti yang dilihat Bingbot, membantu Anda memahami apakah mereka melihat halaman Anda seperti yang Anda inginkan.

 

Baca Juga  :    Apa Itu Search Engine, Kenali Manfaat dan Contohnya

 

Kesimpulan dan Penutup

Web crawler adalah sebuah tools atau alat yang tertanam pada mesin pencari bertujuan untuk melakukan pengindeksan konten situs website yang terdapat di seluruh Internet sehingga situs web tersebut dapat muncul di hasil mesin pencari. Pengindeksan pencarian merupakan salah satu cara seperti seorang pustakawan yang menyusun katalog buku sesuai dengan penomoran indeksnya.

Pengindeksan sebagian besar berfokus pada teks yang muncul di halaman dan pada metadata tentang halaman yang tidak dilihat pengguna. Sebagian besar mesin pencari menambahkan semua kata di halaman indeks, kecuali kata-kata seperti “a”, “an” dan”the” di Google. Saat Anda mencari kata-kata itu di mesin pencari, web crawler akan menelusuri semua indeks halaman tempat kata-kata itu muncul dan memilih yang paling relevan.

 

 

 

 

 

 

 

Related Post :