Apa Itu Flowchart, Pengertian, Fungsi, Jenis serta Contohnya

Serba Serbi, Tips & Tricks / 0 | | 1

Flowchart atau dalam Bahasa Indonesia disebut diagram alur adalah diagram yang menggambarkan langkah-langkah, urutan, dan keputusan dari suatu proses atau alur kerja. Meskipun ada banyak jenis diagram alur, diagram alur dasar adalah bentuk paling sederhana dari peta proses pekerjaan.

Sejak diperkenalkan oleh insinyur industri Frank dan Lillian Gilbreth pada tahun 1921 silam, flowchart telah menjadi alat yang ampuh yang dapat digunakan di berbagai bidang untuk merencanakan, memvisualisasikan, mendokumentasikan, dan meningkatkan proses kerja perusahaan.

Dari diciptakannya flowchart, diagram ini telah disempurnakan dan distandarisasi untuk mengoptimalkan proses di berbagai industri. Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang berbagai jenis diagram alur dan simbol dari sebuah flowchart, simak artikel dibawah ini.

 

Memahami Pengertian Apa Itu Flowchart

Flowchart adalah diagram yang menggambarkan suatu proses, sistem atau algoritma komputer. Biasanya diagram alur ini banyak digunakan di berbagai bidang untuk mendokumentasikan, mempelajari, merencanakan, meningkatkan, dan mengkomunikasikan proses yang seringkali rumit dalam diagram yang jelas dan mudah dipahami.

Terkadang, Flowchart juga dianggap sebagai diagram alur yang menggunakan persegi panjang, oval, berlian, dan banyak bentuk lain yang berpotensi untuk menentukan jenis langkah, bersama dengan panah penghubung untuk menentukan aliran dan urutan. Diagram ini sendiri dapat berkisar dari grafik sederhana yang digambar tangan hingga diagram gambar komputer komprehensif yang menggambarkan banyak langkah dan rute.

Jika mempertimbangkan semua berbagai bentuk diagram alur, flowchart bisa dikatakan sebagai salah satu diagram paling umum di planet ini, yang digunakan oleh orang-orang teknis dan non-teknis di berbagai bidang. Flowchart terkadang disebut dengan nama yang lebih khusus seperti Process Flow Diagram (PFD), Process Flowchart, Functional Flowchart, Process Map, Business Process Modeling and Notation (BPMN) atau Business Process Mapping. Biasanya flowchart juga terkait dengan diagram populer lainnya, seperti Diagram Aktivitas Unified Modeling Language (UML) dan Data Flow Diagram (DFD).

 

Baca Juga  :    Panduan Sukses Memasarkan Produk Dengan Go-To-Market Strategy

 

Fungsi dan Manfaat Menggunakan Flowchart

Apa Itu Flowchart, Pengertian, Fungsi, Jenis serta Contohnya
 

Dirancang untuk mempermudah alur pekerjaan, perusahaan dan bisnis dapat menggunakan diagram alur di berbagai bidang dan mendapatkan manfaat serta keuntungan penggunaan seperti berikut :

  • Dokumentasi yang lebih efektif

    Untuk menghemat dan membuat beban paperwork lebih ringan, flowchart dapat membantu Anda dalam melakukan dokumentasi yang cukup dari proses lainnya. Selain itu, Anda dapat melakukan pelatihan dengan bantuan diagram alur. Keuntungan ini dapat diamati terutama dalam organisasi, baik kecil maupun besar.

  • Kejelasan proses

    Jika proses atau proyek baru akan dimulai, pembuatan diagram alur adalah langkah pertama. Prosedur langkah-demi-langkah dan kemungkinan hasil dari setiap metode akan dinyatakan dengan jelas, tanpa meninggalkan kemungkinan kebingungan dan keraguan di masa depan. Selain itu, manfaat diagram alur memberikan kejelasan visual.

  • Meningkatkan pemecahan masalah

    Saat Anda membuat diagram alur, pemecahan masalah dan perbaikan bug menjadi tugas yang mudah. Anda dapat memecah masalah menjadi beberapa bagian dan mendefinisikan diagram alur secara terpisah. Anda dapat menyebutkan semua kemungkinan solusi dan hasilnya. Kemudian ambil solusi yang dioptimalkan sehingga hemat biaya dan menghemat waktu.

  • Komunikasi dan koordinasi yang efektif

    Saat ini, rapat tim dapat digantikan oleh diagram alur. Daripada mengatur pertemuan tim dan membuang waktu di dalamnya, diagram alur berbingkai yang menggambarkan proses aktual dan kinerja yang diharapkan dengan tenggat waktu sedang diedarkan.

  • Analisis dan Peningkatan

    Anda juga dapat menggunakan diagram alur atau diagram untuk menganalisis proses yang sedang berlangsung secara efektif dan membandingkan kinerja dengan yang diharapkan. Jika Anda menemukan penyimpangan, Anda dapat mengajukan langkah-langkah untuk perbaikan.

 

Baca Juga  :    Panduan Database Marketing : Tipe, Kelebihan dan Daftar Strategi Terbaiknya

 

Jenis dan Contoh FlowChart

Tentu saja ada berbagai jenis dan contoh flowchart tergantung kebutuhan yang diperlukan oleh bisnis dan perusahaan. Berikut ini jenis atau tipenya :

  • Process flowchart

    Jenis flowchart ini berguna untuk menunjukkan semua aktivitas yang terlibat dalam pembuatan suatu produk. Ini pada dasarnya menyediakan jalur untuk menganalisis produk yang akan dibangun. Bagan alir proses paling sering digunakan dalam rekayasa proses untuk menggambarkan hubungan antara komponen utama dan kecil yang ada dalam produk. Umum digunakan dalam pemodelan produk bisnis untuk membantu memahami karyawan tentang persyaratan proyek dan mendapatkan beberapa wawasan tentang proyek tersebut.

  • Data flowchart

    Seperti namanya, data flowchart digunakan untuk menganalisis data, khususnya membantu dalam menganalisis detail struktural yang terkait dengan proyek. Dengan menggunakan flowchart ini, seseorang dapat dengan mudah memahami aliran data masuk dan keluar dari sistem. Hal ini paling sering digunakan untuk mengelola data atau untuk menganalisis informasi ke sana kemari dari sistem.

  • Diagram Pemodelan Proses Bisnis/Business Process Modeling

    Dengan menggunakan diagram alur atau diagram ini, seseorang dapat secara analitis mewakili proses bisnis dan membantu menyederhanakan konsep yang diperlukan untuk memahami aktivitas bisnis dan arus informasi. Diagram alir ini menggambarkan proses bisnis dan model secara grafis yang membuka jalan untuk perbaikan proses.

 

Baca Juga  :    Trend Analysis : Pengertian dan Strategi Sukses Terbaiknya

 

Mengenal Penjelasan Simbol- Simbol dalam Flowchart

Apa Itu Flowchart, Pengertian, Fungsi, Jenis serta Contohnya
 

 

Sebelum Anda mulai membuat flowchart, Anda perlu membiasakan diri dengan simbol dan bentuk diagram alur yang berbeda. Mengetahui arti setiap bentuk dapat membantu Anda membuat diagram alur yang dapat dipahami secara universal dan mencegah kebingungan dalam interpretasi. Beberapa bentuk atau simbol flowchart yang paling umum adalah :

  • Oval

    Bentuk oval juga disebut terminator. Simbol ini biasanya digunakan untuk melambangkan awal atau akhir dari suatu proses, oleh karena itu sering digunakan di dua titik akhir diagram alur.

  • Berlian (Diamond)

    Simbol berbentuk berlian mewakili keputusan dalam diagram alur, dan sebagian besar digunakan dalam diagram alur ya/tidak atau kunci dikotomis.

  • Panah (Arrow)

    Panah menunjukkan arah aliran proses. Misalnya, jika informasi Anda mengalir dari kiri ke kanan, Anda dapat menggunakan panah untuk menggambarkannya. Anda juga dapat menggunakan dua panah yang menunjuk ke arah yang berlawanan jika informasi mengalir di kedua arah.

  • Persegi Panjang (Rectangle)

    Bentuk persegi panjang biasanya menggambarkan tugas, operasi, atau proses. Simbol inilah yang akan Anda gunakan untuk sebagian besar diagram alur yang menggambarkan proses dengan berbagai tugas.

  • Parallelogram

    Bentuk ini mewakili input atau output dari data atau informasi dalam diagram alur. Parallelograms sebagian besar digunakan dalam jenis diagram aliran data atau data flowchart.

 

Baca Juga  :    Apa Itu Brand Collateral? Pengertian, Jenis dan Manfaat/Kelebihannya

 

Kesimpulan dan Penutup

Perlu diketahui bahwa flowchart bervariasi dari visualisasi yang digambar tangan dengan cepat untuk membantu mendokumentasikan atau merencanakan proses hingga diagram alur kerja komprehensif yang dibuat dengan perangkat lunak yang ditentukan.

Untuk memudahkan Anda memahami diagram alur lintas tim, departemen, dan bahkan industri, American National Standards Institute (ANSI) menetapkan standar resmi pada tahun 1960-an yang diadopsi oleh Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO) pada tahun 1970 dan terus diperbarui dan ditingkatkan.

Versi terbaru dari standar ini dikonfirmasi pada tahun 2019. Saat membaca diagram alur, ikuti standar Barat, artinya Anda akan membacanya dari atas ke bawah dan dari kiri ke kanan.

 

 

 

Related Post :

popup image