Lean Startup : Definisi, Metodologi dan Pendekatannya

Serba Serbi, Startup & Bisnis / 0 | | 0

Statistik mengatakan bahwa mayoritas startup menghadapi nasib yang menyedihkan dan tidak menentu. Bahkan menurut studi yang yang dilakukan oleh Statistic Brain, lebih dari 50% perusahaan AS gagal setelah lima tahun, dan lebih dari 70% gagal setelah 10 tahun setelah pembuatan. Ini bisa jadi 8 8 dari 10 startup yang diluncurkan telah gagal.

Meski demikian, faktanya startup jelas menghadapi tantangan yang banyak dan ini tidak bisa diatasi bagi mereka pelaku startup. Menurut ric Ries, seorang pengusaha Amerika dan pencipta metodologi Lean Startup, ini terjadi karena ia percaya bahwa pendekatan standar untuk pengembangan bisnis tidak berlaku untuk startup. Tidak seperti bisnis, startup menjalankan inovasi dalam berbagai sektor kehidupan.

Startup juga didanai dan diskalakan secara berbeda, dan mereka memiliki tujuan yang berbeda. Tujuan perusahaan rintisan adalah membawa inovasi kepada massa daripada mengikuti jalur skema bisnis terkenal. Eric Ries mendefinisikan startup sebagai sebuah institusi manusia yang dirancang untuk menciptakan produk atau layanan baru dalam kondisi yang sangat tidak pasti.

 

Memahami Definisi Metodologi Lean Startup

Metodologi lean startup adalah pendekatan ilmiah untuk meluncurkan startup yang memanfaatkan data masukan pengguna untuk memandu dan mempercepat pengembangan berulang produk. Istilah ini pertama kali diperkenalkan oleh Eric Ries di blognya dan kemudian di bukunya di tahun 2011, The Lean Startup. Di sana ia mendefinisikan startup ini sebagai lembaga orang yang diorganisir untuk membuat produk atau layanan baru dalam keadaan yang sangat tidak pasti.

Adapun metodologi ini berasal dari perbedaan utama antara startup dan bisnis tradisional yakni inovasi, bukan model bisnis yang mapan. Salah satu perusahaan rintisan lean startup pertama yang sukses adalah DropBox. DropBox memulai bisnis mereka dengan memastikan untuk menguji air sebelum menuangkan semua uang mereka untuk pengembangan produk. Sebagai perusahaan rintisan kecil, mereka perlu meminimalkan risiko, dan di situlah tepatnya penggunaan metodologi lean startup. Dengan rilis produk yang berulang berdasarkan data pelanggan target, metodologi ini membantu menghemat waktu dan uang. Pada saat yang sama, ini memvalidasi apakah pelanggan benar-benar membutuhkan produk tersebut.

 

Baca Juga  :     Metodologi Lean Startup : Pengertian, Prinsip dan Manfaatnya

 

Alasan Mengapa Startup Gagal

Lean Startup : Definisi, Metodologi dan Pendekatannya
 

Terlepas dari rencana bisnis yang dirancang dengan serius, model bisnis yang dipikirkan dengan matang, strategi masuk ke pasar yang terperinci dan investasi besar, sebagian besar startup tetap berpotensi gagal. Menurut Eric Ries, ada dua alasan utama kegagalan startup :

  • Semangat untuk kalkulasi bisnis tradisional, rencana, pembangunan strategi, riset pasar yang komprehensif. Tetapi masalahnya adalah bahwa dalam kondisi ketidakpastian lengkap di mana startup beroperasi, metode manajemen klasik ini tidak berfungsi.
  • Sedikit berlawanan dengan penyebab pertama, jika melihat bahwa pendekatan manajemen tradisional tidak berhasil, pengusaha pada umumnya meninggalkan alat manajemen apa pun. Mereka membiarkan segala sesuatunya berjalan sendiri dan dipandu oleh prinsip “lakukan saja”. Tetapi seperti yang dicatat Eric, pendekatan ini juga tidak akan menghasilkan sesuatu yang baik. Bahkan fenomena kacau dan tak terduga seperti startup harus dikelola dan untuk itulah metode Lean digunakan.

 

Baca Juga  :    Jenis-Jenis Model Bisnis Startup Media yang Perlu Kamu Ketahui

 

Manajemen yang Diperlukan Startup

Meskipun pendekatan manajemen tradisional tidak bekerja dengan baik dalam kondisi ketidakpastian penuh di mana startup beroperasi, tanpa manajemen sama sekali, wirausahawan tidak akan dapat menggunakan peluang mereka secara efektif. Baik strategi, rencana, atau manajer karismatik tidak akan membantu sebuah startup jika produknya tidak dibutuhkan.

Tetapi tidak ada yang akan mengatakan apakah pasar membutuhkan produk sebelum meluncurkan startup. Oleh karena itu, tugas terpenting dari sebuah startup adalah mengembangkan kemampuan untuk memahami dengan sangat cepat apa yang dibutuhkan pasar, apa yang diinginkan pelanggan dan seberapa banyak jumlah yang mampu dibayarkan untuk mendapatkan produk/jasa tersebut.

Adanya startup adalah untuk membantu pelanggan baik berupa jasa atau produk dalam kehidupan sehari- hari mereka. Maka untuk meluncurkan sebuah startup diperlukan penghitungan dan rencana yang matang. Hanya saja sangat disayangkan banyak pengusaha yang menyiapkan rencana bisnis startup dengan kalang kabut mengingat faktor ketidakpastian, sebaiknya ini harus dihindari.

Pelaku startup harus tahu kemana tujuan bisnis mereka, tidak mudah menyerah akan tantangan dan bertekad untuk sampai ke tujuan mereka. Bahkan para pemula juga tahu ke mana mereka pergi dan tujuan mereka yakni bisnis yang berkembang yang dapat mengubah dunia. Visi startup adalah untuk mewujudkan visi ini, perlu dikembangkan strategi yang mencakup model bisnis, peta jalan produk, penelitian pesaing, serta hipotesis tentang topik kepada siapa produk atau layanan baru tersebut ditujukan.

 

Baca Juga   :    Tips & Trik Membangun Membangun Website Startup yang Baik & Benar

 

Metode Utama Pendekatan Metodologi Lean Startup

Lean Startup : Definisi, Metodologi dan Pendekatannya
 

Metodologi Lean Startup dapat dicirikan sebagai sistem pedoman untuk memecahkan masalah, dan ini mengatasi tugas dengan sangat efisien, memotong dan memotong setiap aspek dari perusahaan yang inovatif. Berikut ini beberapa komponen metode utama dari metodologi ini :

  • Minimum Viable Product (MVP)

    Ini adalah komponen penting dalam metodologi Lean Startup, yang mewakili prototipe layanan atau produk masa depan dengan sedikit usaha dan waktu. MVP harus memiliki karakteristik utama dari produk masa depan dan dibuat dengan tujuan untuk menerima umpan balik atas gagasan yang diimplementasikan, serta untuk membuat penyesuaian relevan yang cepat. Oleh karena itu, pendekatan lean adalah pendekatan yang berorientasi pada pelanggan, yang berfokus pada kebutuhan dan persyaratan klien. Segera setelah Anda memvalidasi ide Anda dengan bantuan produk minimum yang layak, Anda dapat melanjutkan ke siklus pembelajaran lainnya.

  • Pivot

    Metode lean menyiratkan bahwa setiap ide diuji dan ditingkatkan, sehingga seringkali startup perlu mengubah arah untuk mendukung hipotesis baru, yang kemudian diuji lagi untuk kesuksesan pasar. Perubahan tersebut disebut pivot, dan keberhasilan startup sebagian besar bergantung pada ketepatan dan ketepatan implementasinya. Banyak startup yang enggan membuat pivot karena mengabaikan ide yang tampaknya sempurna itu selalu mengecewakan. Sebuah poros bukanlah sinonim dari kegagalan karena selain itu, poros yang cepat dan tepat dapat menyelamatkan bisnis. Ada berbagai jenis pivot, yang meliputi beralih ke audiens target lain atau mulai memecahkan masalah pelanggan lainnya, mengubah skala proyek, mengubah arsitektur bisnis, mengubah teknologi, dll.

 

Baca Juga  :    Server Private Cloud untuk Kebutuhan Server Startup yang Lebih Aman & Stabil

 

Kesimpulan dan Penutup

Mengikuti cara metodologi lean dalam pengembangan startup dapat mengendalikan kekacauan karena metode tersebut memberikan instrumen untuk pengujian visi yang berkelanjutan. Hampir tidak mungkin untuk tidak jatuh, tetapi metodologi lean startup memberikan kemungkinan untuk jatuh dengan cepat dan murah, lalu segera bangkit dan terus bergerak. Seperti yang diketahui startup memiliki sedikit kesamaan dengan bisnis tradisional, karena bisnis tradisional kehilangan komponen inovatif, dan dikelola dengan sangat berbeda.

Saat Anda mengembangkan produk perangkat lunak untuk perusahaan Anda, sangat penting untuk menemukan perusahaan pengembang yang memiliki keahlian khusus dalam bekerja dengan perusahaan rintisan. Tim tersebut mengetahui banyak nuansa kreasi produk inovatif, akan memberi Anda rekomendasi yang berharga dan, tentu saja, akan menerapkan prinsip metodologi Lean Startup. Bekerja lebih cerdas, bukan lebih keras, dan berikan kehidupan ke dalam proyek baru adalah inti dari startup itu sendiri.

Related Post :