logo Manfaat Menerapkan Strategi Sensory Marketing - IDCloudHost

Manfaat Menerapkan Strategi Sensory Marketing

Manfaat Menerapkan Strategi Sensory Marketing

Pemasaran sensorik, juga dikenal sebagai branding sensorik. Ini adalah bentuk pemasaran yang menarik konsumen melalui kelima indera. Setiap indera digunakan untuk berhubungan dengan konsumen pada tingkat emosional mereka. Penelitian baru tentang konsep kognisi yang diwujudkan, menunjukkan bahwa sensasi tubuh dapat membantu dalam pengambilan keputusan tanpa kesadaran. Dengan memanfaatkan pemasaran sensorik, pemasar memiliki kesempatan untuk memanfaatkan bidang yang sangat diteliti ini. Mempekerjakan penggunaan beberapa pengalaman sensorik memastikan bahwa Anda akan lebih terhubung dengan konsumen, di dunia yang penuh dengan iklan dan kampanye pemasaran visual dan terdengar dasar.

Pemasaran sensorik memiliki kemampuan untuk meningkatkan, dan mengintensifkan persepsi brand. Setelah Anda memahami bagaimana pemasaran sensorik dapat menguntungkan brand Anda, Anda akan memiliki kemampuan untuk memperluas jangkauan dan terhubung dengan konsumen dalam konteks yang benar-benar baru. Untuk itu, artikel ini akan membahas lebih lanjut perihal terapan strategi sensory marketing dalam kampanye pemasaran produk atau jasa yang perusahaan Anda miliki.

 

Baca Juga :  Tips Meningkatkan Pemasaran Bisnis Dengan Sensory Marketing

 

Mengenal Apa Itu Sensory Marketing

Manfaat Menerapkan Strategi Sensory Marketing Dalam Kampanye Pemasaran
 

Pemasaran sensorik atau sensory marketing mungkin terdengar seperti konsep baru, tetapi sebenarnya sudah ada cukup lama. Beberapa brand terbesar dan tersukses di dunia menggunakan pemasaran sensorik secara ahli untuk meningkatkan brand awareness. Dengan memanfaatkan pengalaman multisensor, pemasar dapat memandu opini tentang brand mereka. Ketika ditangani dengan benar, pemasaran sensorik dapat membantu menginspirasi suasana hati yang tepat dan mendorong penjualan. Untuk memastikan bahwa pemasaran seluler berfungsi untuk brand Anda, penting untuk fokus dalam melibatkan pelanggan Anda. Dalam situasi apapun Anda tidak boleh mengganggu pelanggan Anda dengan iklan.

Secara umum, sensory marketing adalah alat ampuh yang bertujuan untuk menarik setidaknya satu dari lima indera untuk mendorong tanggapan yang signifikan, positif, dan, pada akhirnya, menguntungkan dari audiens target utama bisnis. Pemasaran sensorik memberikan pengalaman yang lebih istimewa dan berkesan bagi pasar sasarannya. Hal ini juga dikenal untuk melakukan yang terbaik ketika lebih dari satu indera menjadi sasaran dalam satu pesan atau kampanye tunggal. Meskipun pemasaran sensorik lebih umum saat ini, itu tidak berarti bahwa itu adalah tugas yang mudah untuk dilakukan. Ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan ketika berfokus pada indera sebagai sarana untuk membangkitkan emosi dan tindakan dari audiens Anda. Sangat penting bagi Anda untuk memilih jenis indera yang sesuai dengan brand Anda.

Baca Juga :  Tips dan Trik Menerapkan Database Marketing yang Baik

  1. Penglihatan

    Pemasaran sensorik dalam hal penglihatan adalah salah satu yang paling penting. Individu suka melihat hal-hal yang estetis dan menawan. Jenis pemasaran ini sudah ada sejak beberapa bulan yang lalu ketika orang Mesir Kuno membuat poster di atas papirus untuk mendatangkan pelanggan potensial di pasar. Ini tentu saja bukan satu-satunya contoh dimana pemasaran visual digunakan di masa lalu, tetapi ini adalah contoh yang bagus tentang seberapa jauh jenis teknik penjualan ini berasal. Saat ini pemasaran sensorik dapat dilakukan dalam banyak cara. Misalnya melalui pembuatan grafik, infografis, gambar, seni, poster, banner iklan , video, teks, warna dan masih banyak lagi. Bagian pemasaran ini juga dapat ditemui di mana saja, tetapi di abad ke-21, sebagian besar visual ini ditemukan secara digital, melalui platform online seperti Facebook, LinkedIn, Instagram, situs web perusahaan, selain itu juga ada pada majalah, katalog, whitepaper, eBook, dll. Jenis pemasaran ini adalah bahan yang bagus untuk mempromosikan dan memasarkan bisnis Anda dengan cara yang menarik secara visual.

  2. Pendengaran

    Menggunakan suara dalam strategi pemasaran sensorik Anda juga merupakan cara yang bagus untuk membangun brand Anda dan membuatnya lebih mudah diingat. Sebagai contoh, pada tahun 1920-an adalah hal yang biasa bagi perusahaan untuk melakukan iklan mereka melalui radio. Ini dilakukan melalui jingle, promosi brand dan musik. Beberapa bentuk pemasaran indera pendengaran yang paling umum saat ini adalah : sulih suara, efek suara, podcast, buku audio, dll. Saat ini penting bagi Anda untuk tidak hanya melakukan pemasaran visual, tetapi juga bagaimana suara dapat bermanfaat bagi bisnis Anda dan identitas brand Anda.

  3. Sentuhan

    Pemasaran sensorik juga mencakup sentuhan. Meskipun mungkin tampak seperti cara yang aneh untuk memasarkan produk atau layanan, dalam beberapa kasus ini sangat masuk akal. Misalnya, jika Anda membeli mobil baru dimana Anda harus melakukan test drive terlebih dahulu yaitu melihat cara kerjanya, seberapa nyamannya dan bagaimana perasaan Anda saat mengendarainya. Hal yang sama juga berlaku untuk pakaian yang biasanya, ketika Anda berada di toko pakaian, Anda menyentuh kain untuk memutuskan apakah itu berkualitas tinggi dan akan mencoba pakaian tersebut. Menyentuh produk seperti ini dapat membantu brand Anda dalam mencapai lebih banyak penjualan dan memberi pelanggan lebih banyak kepastian tentang membeli produk Anda.

  4. Rasa

    Rasa hanya benar-benar dapat diterapkan pada penjual makanan dan minuman. Misalnya brand minuman, restoran, kafe, brand keju, dll. Rasa juga erat kaitannya dengan penciuman dan efektivitasnya dapat bervariasi berdasarkan indera lain yang melingkupi rasa tertentu. Bukan rahasia lagi bahwa rasa sangat subjektif dan rasa dan selera tertentu tidak menarik bagi semua orang, tetapi ini juga dapat dikatakan untuk suara, bau, dan visual. Jadi, bagaimana rasa dapat digunakan dalam pemasaran indrawi? Ini cukup mudah karena Anda dapat menggunakan sampel untuk memikat audiens Anda. Banyak konsumen yang ragu untuk membeli produk baru, terutama jika mereka terbiasa membeli daftar belanjaan di supermarket. Namun, jika Anda mengizinkan mereka mencoba sampel makanan Anda secara gratis, kemungkinan besar mereka tidak akan menolaknya. Selain itu, jika rasanya menarik bagi mereka, pelanggan akan lebih mungkin untuk membelinya.

  5. Bau

    Beberapa aroma dengan jelas membawa Anda kembali ke masa kecil Anda atau momen tertentu dalam hidup Anda. Indera penciuman tidak boleh diremehkan, terutama dalam strategi pemasaran sensorik Anda. Berikut adalah beberapa cara keren untuk memasukkan bau ke dalam strategi pemasaran Anda :

  • Wewangian khusus yang sesuai dengan brand dan toko Anda
    Misalnya, Hollister, Abercrombie, dan Fitch menggunakan indra mereka yang berbeda untuk membuat pelanggan mereka merasa senang dan menikmati berbelanja di toko.
  • Aroma yang menyerupai lingkungan
    Misalnya, aroma laut, rumput yang baru dipotong, dan aroma alam lainnya. Jenis wewangian ini terkadang bermanfaat dalam membangkitkan emosi positif pada pelanggan saat mereka melakukan pembelian di toko.
  • Bau makanan yang menggiurkan
    Jika Anda menjual makanan, ide yang baik adalah untuk fokus pada bau dan memastikan bahwa itu menarik ketika pelanggan berjalan di dekat restoran/jajanan kaki lima/warung makan Anda, dll. Poin ini juga mirip dengan agen penjual kue yang membuat kue. atau kue-kue di rumah-rumah yang mereka pamerkan, sehingga orang menganggap tempat itu lebih familiar.

 

Baca Juga :  Tujuan Menerapkan Sensory Marketing Untuk Meningkatkan Daya Tarik Bisnis/Brand

 

Manfaat Strategi Sensory Marketing

Manfaat Menerapkan Strategi Sensory Marketing Dalam Kampanye Pemasaran

Adapun manfaat yang akan Anda peroleh seiring penerapan strategi dari pemasaran sensorik adalah sebagai berikut :

  1. Anda telah memberikan gambaran seperti yang diinginkan pelanggan.
  2. Warna meningkatkan pengenalan brand Anda.
  3. Musik dan suara membantu pelanggan mengingat Anda.
  4. Semakin banyak indera yang Anda sertakan dalam pemasaran Anda, semakin banyak loyalitas brand yang Anda hasilkan.
  5. Sensory marketing meninggalkan kesan yang baik, dan karena itu pelanggan akan memiliki emosi positif ketika mereka memikirkan brand Anda.
  6. Hal ini memungkinkan Anda untuk menarik lebih banyak pelanggan. Tidak semua pelanggan dapat mendengar atau melihat. Oleh karena itu, memiliki brand yang mudah diakses , dengan menggunakan lebih banyak indra dalam strategi pemasaran Anda, jelas merupakan keuntungan.
  7. Dan terakhir, sensory marketing akan membuat dampak terhadap produk ataupun jasa yang Anda jual.

 

Baca Juga :  Remarketing : Pengertian dan Cara Kerjanya bagi Bisnis

 

Kesimpulan dan Penutup

Brand yang menarik indera konsumen akan lebih dekat untuk mewujudkan potensinya. Brand apa pun dapat memanfaatkan strategi sensory marketing begitu Anda mengetahui karakteristik brand mana yang diterjemahkan ke dalam pengalaman sensorik. Walaupun visual dan audio adalah alat sensorik paling umum yang digunakan dalam pemasaran modern, ada baiknya untuk memikirkan seluruh pengalaman sensorik pelanggan. Lakukan riset pemasaran sensorik dasar dengan tim Anda untuk melihat bagaimana Anda dapat menarik banyak indra pelanggan Anda.

Tanyakan pada diri Anda dan tim apakah ada cara berbeda yang dapat Anda gunakan untuk menggabungkan pengertian yang berbeda ke dalam rencana pemasaran Anda. Menggunakan pemasaran sensorik adalah cara yang bagus untuk berinovasi di bidang Anda dan menonjol dari pesaing Anda. Pemasaran sensorik yang menarik kelima indera akan membantu bisnis Anda menjadi lebih kreatif. Ini akan memperluas jangkauan Anda, dan berpotensi membuat lebih banyak orang membicarakan dan membeli dari brand Anda.

Solusi Sempurna untuk Bisnis Anda

Dalam Waktu 3 Menit, Anda akan mendapatkan semua
layanan dengan cepat. Tidak ada kewajiban untuk upgrade,
downgrade atau cancel setiap waktu

Buat Private Cloud
Subscribe here to get update
popup image