Memahami Definisi, Manfaat dan Penggunaan Object Storage

Serba Serbi, Technology / 0 | | 0

Object storage atau penyimpanan objek baru ada sejak pertengahan 90-an. Sebagai teknologi yang relatif baru meski hingga saat ini, mungkin ada beberapa kebingungan serta kurangnya pengetahuan akan temuan inovasi ini. Tidak mengherankan jika banyak yang masih belum memanfaatkan object storage sedangkan kebutuhan akan penyimpanan mereka sudah melebihi kapasitas.

Penyimpanan objek ini juga dikenal sebagai penyimpanan berbasis objek, adalah jenis penyimpanan data di mana setiap unit data disimpan sebagai unit diskrit yang disebut objek. Adapun objek itu sendiri dapat berupa unit diskrit, apa pun seperti file pdf, audio, gambar, atau video. Objek ini secara virtual dapat berupa semua jenis data dan ukuran apa pun hingga kadang berupa informasi yang penting sekalipun.

Semua objek dalam penyimpanan objek disimpan dalam satu ruang alamat datar tanpa hirarki folder. Tidak seperti penyimpanan tipe file dan tipe blok, penyimpanan objek mendukung metadata komprehensif yang membantu mendeskripsikan file. Metadata membantu Anda memahami dan menganalisis file besar tanpa langsung memproses konten yang ada di file.

 

Memahami Definisi Object Storage

Object storage yang juga dikenal sebagai penyimpanan berbasis objek, adalah struktur datar di mana file dipecah menjadi beberapa bagian dan tersebar di antara perangkat keras. Dalam penyimpanan objek, data dipecah menjadi unit-unit terpisah yang disebut objek dan disimpan dalam satu repository, alih-alih disimpan sebagai file dalam folder atau sebagai blok di server.

Volume penyimpanan objek berfungsi sebagai unit modular dimana masing-masing adalah repository mandiri yang memiliki data, pengenal unik yang memungkinkan objek ditemukan melalui sistem terdistribusi, dan metadata yang mendeskripsikan data. Metadata itu penting dan mencakup detail seperti usia, privasi / sekuritas, dan kemungkinan akses. Selain itu metadata penyimpanan objek juga bisa sangat detail, dan mampu menyimpan informasi di mana video diambil, kamera apa yang digunakan, dan aktor apa yang diunggulkan di setiap frame.

Untuk dapat mengambil data, sistem operasi penyimpanan menggunakan metadata dan pengenal, yang mendistribusikan beban dengan lebih baik dan memungkinkan administrator menerapkan kebijakan yang melakukan penelusuran yang lebih kuat. Disini object storage juga memerlukan antarmuka pemrograman aplikasi (API) HTTP sederhana, yang digunakan oleh sebagian besar klien dalam semua bahasa. Selain itu, penyimpanan objek hemat biaya karena Anda hanya akan membayar apa yang Anda gunakan. Disamping dapat diskalakan dengan mudah, menjadikannya pilihan yang tepat untuk penyimpanan cloud publik.

Ini juga adalah sistem penyimpanan yang sangat sesuai untuk data statis, dan kelincahan serta sifatnya yang datar berarti dapat menskalakan data dalam jumlah yang sangat besar. Objek memiliki informasi yang cukup bagi aplikasi untuk menemukan data dengan cepat dan pandai menyimpan data tidak terstruktur. Walau demikian, jenis penyimpanan ini masih memiliki kekurangan. Objek tidak dapat diubah dan Anda harus menulis objek sepenuhnya sekaligus. Penyimpanan objek juga tidak berfungsi dengan baik dengan database tradisional, karena menulis objek adalah proses yang lambat dan menulis aplikasi untuk menggunakan API penyimpanan objek tidak sesederhana menggunakan penyimpanan file.

 

Baca Juga  :    Mengapa Menggunakan Server VPS Indonesia untuk Startup

 

Manfaat Penerapan Object Storage

Memahami Definisi, Manfaat dan Penggunaan Object Storage
 

Ada banyak alasan untuk mempertimbangkan solusi berbasis penyimpanan objek untuk menyimpan data Anda, terutama di era Internet dan komunikasi digital saat ini yang menghasilkan data multimedia berbasis web dalam jumlah besar dengan kecepatan yang terus meningkat.

  • Menyimpan / mengelola data tidak terstruktur

    Cara penyimpanan objek terlihat diadopsi secara luas di era komputasi awan dan untuk pengelolaan data tidak terstruktur yang diperkirakan oleh para analis akan mewakili sebagian besar dari semua data di seluruh dunia dalam waktu dekat. Volume konten yang dihasilkan web seperti email, video, media sosial, dokumen, data sensor yang dihasilkan oleh perangkat Internet of Things (IoT), dan lainnya, sangat besar dan terus berkembang. Data tidak terstruktur biasanya statis (tidak berubah) tetapi mungkin diperlukan kapan saja, di mana saja (seperti file gambar dan video, misalnya, atau backup data yang diarsipkan.
     
    Object storage berbasis cloud sangat ideal untuk retensi data jangka panjang. Gunakan penyimpanan objek untuk menggantikan arsip tradisional, seperti Network Attached Storage (NAS), yang mengurangi infrastruktur TI Anda. Arsipkan dan simpan data peraturan yang diamanatkan dengan mudah yang harus disimpan untuk waktu yang lama. Hemat biaya dalam jumlah besar konten multimedia seperti gambar, video, dll, yang jarang diakses.

  • Skalabilitas

    Skala tak terbatas mungkin merupakan keuntungan paling signifikan dari penyimpanan data berbasis objek. Objek, atau unit data terpisah dalam jumlah berapa pun, disimpan dalam lingkungan data yang secara struktural datar, dalam perangkat penyimpanan seperti server. Anda cukup menambahkan lebih banyak perangkat / server secara paralel ke cluster penyimpanan objek untuk pemrosesan tambahan dan untuk mendukung throughput yang lebih tinggi yang diperlukan oleh file besar seperti video atau gambar.

  • Kompleksitas berkurang

    Penyimpanan objek menghilangkan kerumitan yang datang dengan sistem file hirarki dengan folder dan direktori. Ada sedikit potensi penundaan kinerja dan Anda akan menyadari efisiensi saat mengambil data karena tidak ada folder, direktori, atau hierarki yang rumit untuk dinavigasi. Ini meningkatkan kinerja, terutama saat mengelola data dalam jumlah yang sangat besar.

  • Keterjangkauan

    Layanan penyimpanan objek menggunakan harga bayar sesuai pemakaian yang tidak menimbulkan biaya di muka atau investasi modal. Anda cukup membayar biaya langganan bulanan untuk jumlah tertentu dari kapasitas penyimpanan, pengambilan data, penggunaan bandwidth, dan transaksi API. Penetapan harga biasanya berbasis berjenjang atau berbasis volume, yang berarti Anda akan membayar lebih sedikit untuk volume data yang sangat besar.
     
    Penghematan biaya tambahan berasal dari penggunaan perangkat keras server komoditas karena solusi penyimpanan objek memiliki batasan perangkat keras yang terbatas dan dapat diterapkan pada sebagian besar server komoditas yang dikonfigurasi dengan benar. Ini membatasi kebutuhan untuk membeli perangkat keras baru saat menerapkan platform penyimpanan objek di lokasi. Anda bahkan dapat menggunakan perangkat keras dari beberapa vendor.

 

Baca Juga  :    Mengenal Perbedaan Storage SSD SATA dan SSD NVME pada Server

 

Penerapan Penggunaan Object Storage

Mengikuti perkembangan zaman, maka penyimpanan berbasis objek adalah solusi ideal untuk menyimpan, mengarsipkan, mencadangkan, dan mengelola data statis atau tidak terstruktur dalam jumlah besar. Kasus penerapan penggunaan tambahan juga meliputi :

  • Aplikasi cloud-native

    Penyimpanan objek berbasis cloud berjalan seiring dengan pengembangan aplikasi cloud. Buat aplikasi cloud-native baru atau ubah aplikasi lama menjadi aplikasi cloud generasi berikutnya menggunakan penyimpanan objek berbasis cloud sebagai penyimpanan data yang persisten. Kumpulkan dan simpan sejumlah besar IoT tidak terstruktur dan data seluler untuk aplikasi perangkat pintar Anda serta perbarui komponen aplikasi Anda dengan mudah dan efisien.

  • Analisis AI dan data besar

    Bangun penyimpanan data terpusat, yang memanfaatkan penyimpanan objek yang hemat biaya dan dapat diskalakan. Kumpulkan dan simpan data jenis apa pun dalam jumlah tak terbatas, dari sumber mana pun. Kueri data ini untuk melakukan analitik data besar dan mendapatkan informasi berharga tentang pelanggan Anda, operasi Anda, dan pasar yang Anda layani.

 

Baca Juga   :   Manfaat dan Keunggulan Server Private Cloud di Indonesia

 

Layanan Object Storage IDCloudHost

Memahami Definisi, Manfaat dan Penggunaan Object Storage
 

Layanan Object Storage merupakan sebuah layanan untuk kebutuhan penyimpanan berkas berbasis objek yang secara penuh mendukung protokol S3 (S3 API) yang bertujuan untuk meningkatkan skalabilitas, ketersedian data, dan keamanan yang dapat diakses dari berbagai macam aplikasi yang terintegrasi. Semua Server Object Storage dari IDCloudHost disimpan pada beberapa data center yang berada di Indonesia.

Teknologi ini ini lebih sederhana dibandingkan media penyimpanan konvensional lainnya dan dinilai lebih sederhana dan lebih praktis untuk dapat digunakan oleh pengembang / developer untuk kebutuhan website dan aplikasi. Hal ini memungkinkan pengaksesan berkas bisa lebih cepat dan lebih aman dibandingkan dengan penyimpanan konvensional lainnya.

Anda dapat menggunakan layanan Cloud Object Storage untuk menyimpan berbagai berkas seperti file gambar, file css, file javascript, video, musik, dan lainnya. Dengan menggunakan layanan Cloud Object Storage akan membuat website dan aplikasi Anda tidak lagi dibebani oleh tugas yang lebih berat setiap melakukan akses file berkas yang besar, tapi dapat lebih cepat menggunakan Cloud Object Storage dibandingkan penyimpanan konvensional lainnya. Untuk informasi lebih lanjutnya, Anda dapat mengunjungi laman resmi IDCloudHost https://idcloudhost.com/object-storage/ dan dapatkan promosi yang menarik.

Related Post :