Memahami Karakteristik Analisis SWOT dan Konsep Dasarnya

Serba Serbi, Startup & Bisnis / 0 | | 0

Bagi siapa saja yang menjalankan bisnis maupun usaha, mereka harus tahu cara menganalisis proses pekerjaan mereka untuk dapat memastikan target bisnis yang tepat sasaran juga efisien. Ada banyak cara untuk melakukan analisis dan salah satu metode yang paling efektif serta populer adalah analisis SWOT yang diciptakan pada tahun 1960 oleh Albert Humphrey dari Stanford Research Institute

Analisis SWOT yang merupakan singkatan dari strengths, weaknesses, opportunities, and threats adalah kerangka kerja yang digunakan untuk mengevaluasi posisi kompetitif perusahaan dan untuk mengembangkan perencanaan strategis. Disini analisis SWOT bekerja dengan menilai faktor internal dan eksternal, serta potensi saat ini dan masa depan.

Adapun analisis SWOT dirancang untuk memfasilitasi pandangan yang realistis, berdasarkan fakta, berdasarkan data pada kekuatan dan kelemahan bisnis, inisiatif, atau dalam industrinya. Bisnis perlu menjaga agar analisis tetap akurat dengan menghindari keyakinan yang terbentuk sebelumnya atau area abu-abu dan sebagai gantinya berfokus pada konteks kehidupan nyata. Perusahaan harus menggunakannya sebagai panduan yang benar-benar dijalankan dan diterapkan.

 

Memahami Karakteristik Analisis SWOT

Memahami Karakteristik Analisis SWOT dan Konsep Dasarnya
 

Perlu diketahui bahwa, analisis SWOT berfokus pada empat elemen akronim yakni strengths, weaknesses, opportunities, and threats, yang memungkinkan perusahaan mengidentifikasi kekuatan yang mempengaruhi strategi, tindakan, atau inisiatif. Mengetahui elemen positif dan negatif ini dapat membantu perusahaan mengkomunikasikan secara lebih efektif bagian mana dari rencana yang perlu dikenali.

Saat menyusun analisis SWOT, tim bisnis biasanya membuat tabel yang dibagi menjadi empat kolom untuk mencantumkan setiap elemen yang berdampak secara berdampingan untuk perbandingan. Kekuatan dan kelemahan biasanya tidak akan cocok dengan peluang dan ancaman yang terdaftar kata demi kata, meskipun mereka harus berkorelasi, karena mereka pada akhirnya terikat bersama. Berikut ini dua karakteristik SWOT yang harus diketahui :

 

  • Faktor internal

    Kekuatan/strength (S) dan kelemahan/weakness (W) mengacu pada faktor internal, yang merupakan sumber daya dan pengalaman yang tersedia untuk Anda. Ini adalah beberapa faktor internal yang umum dipertimbangkan :
    a) Sumber daya keuangan (pendanaan, sumber pendapatan dan peluang investasi)
    b) Sumber daya fisik (lokasi, fasilitas dan peralatan)
    c) Sumber daya manusia (karyawan, sukarelawan, dan khalayak sasaran)
    d) Akses ke sumber daya alam, merek dagang, paten, dan hak cipta
    e) Proses saat ini (program karyawan, hierarki departemen, dan sistem perangkat lunak)

  • Faktor eksternal

    Kekuatan eksternal mempengaruhi dan mempengaruhi setiap perusahaan, organisasi dan individu. Apakah faktor-faktor ini terhubung langsung atau tidak langsung dengan peluang/opportunity (O) atau ancaman/threat (T), penting untuk dicatat dan didokumentasikan masing-masing. Faktor eksternal biasanya adalah hal-hal yang tidak Anda atau perusahaan Anda kendalikan, seperti berikut ini :
    a) Tren pasar (produk baru, kemajuan teknologi, dan perubahan kebutuhan audiens)
    b) Tren ekonomi (tren keuangan lokal, nasional dan internasional)
    c) Pendanaan (donasi, legislatif, dan sumber lainnya)
    d) Demografi
    e) Hubungan dengan pemasok dan mitra
    f) Peraturan politik, lingkungan dan ekonomi

 

Baca Juga  :     Strategi Bisnis : Definisi, Kelebihan dan Kepentingannya Dalam Menjalankan Usaha

 

Konsep Dasar Analisis SWOT

Analisis SWOT adalah proses analisis bisnis yang memastikan bahwa tujuan proyek didefinisikan dengan jelas dan semua faktor yang terkait dengan proyek diidentifikasi dengan benar. Proses analisis SWOT melibatkan empat bidang yaitu Kekuatan, Kelemahan, Peluang dan Ancaman. Komponen internal dan eksternal dipertimbangkan saat melakukan Analisis SWOT, karena keduanya berpotensi mempengaruhi keberhasilan proyek atau usaha.

 

Strength (kekuatan)

Kekuatan dalam analisis SWOT adalah atribut dalam sebuah organisasi yang dianggap perlu untuk keberhasilan akhir suatu proyek. Kekuatan adalah sumber daya dan kemampuan yang dapat digunakan untuk keunggulan kompetitif. Contoh kekuatan yang termasuk dalam faktor ini antara lain :

  • Nama merek yang kuat
  • Reputasi bisnis yang baik
  • Keuntungan biaya dari pengetahuan kepemilikan

 

Weakness (kelemahan)

Faktor-faktor dalam rumus analisis SWOT yang dapat mencegah hasil yang sukses dalam suatu proyek adalah Kelemahan. Kelemahan meliputi faktor-faktor seperti banyaknya persaingan antar departemen, sistem komunikasi internal yang lemah, kurangnya dana dan jumlah bahan yang tidak memadai. Faktor kelemahan dapat menggagalkan proyek bahkan sebelum dimulai. Kelemahan lainnya meliputi :

  • Nama merek yang lemah
  • Reputasi buruk
  • Struktur biaya tinggi dan tidak efektif

 

Baca Juga  :    Perbedaan Antara Lean Canvas dan Business Model Canvas (BMC) untuk Bisnis

 

Opportunities (peluang)

Peluang diklasifikasikan sebagai elemen eksternal yang mungkin membantu dalam mencapai tujuan yang ditetapkan untuk proyek. Faktor-faktor ini dapat melibatkan vendor yang ingin bekerja sama dengan perusahaan untuk membantu mencapai kesuksesan, persepsi positif perusahaan oleh masyarakat umum, dan kondisi pasar yang dapat membuat proyek diminati oleh segmen pasar. Peluang Tambahan meliputi:

  • Kedatangan teknologi baru
  • Kebutuhan pelanggan yang tidak terpenuhi
  • Mengambil kursus bisnis (pelatihan)

 

Threats (ancaman)

Faktor-faktor eksternal ini dapat sangat mempengaruhi keberhasilan proyek atau usaha bisnis. Kemungkinan ancaman yang sangat penting untuk setiap analisis SWOT termasuk citra publik yang negatif, tidak ada pasar yang siap pakai untuk produk akhir dan kurangnya vendor yang mampu memasok bahan baku untuk proyek tersebut. Beberapa ancaman lainnya antara lain :

  • Perubahan tren
  • Peraturan baru
  • Produk pengganti baru

 

Baca Juga  :   STP Marketing: Panduan Lengkap Cara Menerapkannya Bagi Bisnis Anda

 

Tips Menerapkan dan Melakukan Analisis SWOT

Memahami Karakteristik Analisis SWOT dan Konsep Dasarnya
 

Anda dapat menggunakan Analisis SWOT untuk memaksimalkan apa yang Anda miliki, untuk keuntungan terbaik bisnis Anda dan Anda dapat mengurangi kemungkinan kegagalan, dengan memahami kekurangan Anda, dan menghilangkan bahaya yang akan membuat Anda tidak sadar. Lebih baik lagi, Anda dapat mulai menyusun strategi yang membedakan Anda dari pesaing Anda, sehingga bersaing dengan sukses di pasar Anda. Berikut tips singkat cara menerapkan analisis bisnis ini :

  • Analisis SWOT adalah kerangka kerja yang sederhana namun berguna untuk menganalisis kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman organisasi Anda.
  • Analisis SWOT membantu Anda untuk membangun apa yang Anda lakukan dengan baik, untuk mengatasi kekurangan Anda, meminimalkan risiko, dan mengambil keuntungan sebesar mungkin dari peluang untuk sukses.
  • Analisis SWOT dapat digunakan untuk memulai perumusan strategi secara informal, atau dengan cara yang lebih canggih sebagai alat strategi yang serius. Anda juga dapat menggunakannya untuk mendapatkan pemahaman tentang pesaing Anda, yang dapat memberi Anda wawasan yang Anda butuhkan untuk menyusun posisi kompetitif yang koheren dan sukses.
  • Saat melakukan analisis Anda, bersikaplah realistis dan teliti. Terapkan pada tingkat yang tepat, dan tambahkan dengan alat pembuatan opsi lainnya jika sesuai.

 

Baca Juga  :   Tips Manajemen Keuangan untuk Usaha dan Bisnis

 

Kesimpulan dan Penutup

Pebisnis dapat menggunakan analisis SWOT sebelum Anda berkomitmen pada tindakan perusahaan apa pun, apakah Anda mengeksplorasi inisiatif baru, memperbaiki kebijakan internal, mempertimbangkan peluang untuk memutar atau mengubah rencana di tengah pelaksanaannya. Terkadang bijaksana untuk melakukan analisis SWOT umum hanya untuk memeriksa lanskap bisnis Anda saat ini sehingga Anda dapat meningkatkan operasi bisnis sesuai kebutuhan. Analisis dapat menunjukkan kepada Anda area utama di mana organisasi Anda berkinerja optimal, serta operasi mana yang perlu penyesuaian.

Jangan membuat kesalahan dengan memikirkan operasional bisnis Anda secara informal, dengan harapan semuanya akan bersatu padu. Dengan meluangkan waktu untuk menyusun analisis SWOT formal, Anda dapat melihat keseluruhan gambaran bisnis Anda. Dari sana, Anda dapat menemukan cara untuk meningkatkan atau menghilangkan kelemahan perusahaan Anda dan memanfaatkan kekuatannya. Meskipun pemilik bisnis tentu saja harus terlibat dalam membuat analisis SWOT, sering kali membantu untuk menyertakan anggota tim lain dalam prosesnya. Mintalah masukan dari berbagai anggota tim dan diskusikan secara terbuka setiap kontribusi yang diberikan karena pengetahuan kolektif tim akan memungkinkan Anda untuk menganalisis bisnis Anda secara memadai dari semua sisi.

Related Post :