Memahami Landing Page dan Perbedaanya dengan Homepage

Serba Serbi, Tips & Tricks / 0 | | 0

Apakah perbedaan landing page dan homepage? Apakah mereka terlihat dan mempunyai fungsi yang sama? Pertanyaan ini selalu muncul setiap waktu dan memang mudah untuk memahaminya, karena sekilas pandang, mereka terlihat sama. Lagi pula, apa perbedaan nyata antara dua halaman online yang tampaknya dapat dipertukarkan selain nama yang kita sebut berbeda?

Semuanya bermuara pada apa tujuan perancangan dari landing page maupun homepage ini. Perbedaan utama antara beranda atau homepage dan halaman arahan atau landing page adalah fokus serta tujuannya. Selain juga termasuk peningkatan konversi yang terbukti baik dari penjualan, pendaftaran, prospek, atau tindakan apa pun yang Anda inginkan agar dilakukan pengunjung sebagai hasilnya.

Fokus adalah mengapa landing page menjadi sangat efektif untuk pemasaran. Berbeda dengan homepage dan situs web, yang dirancang untuk penjelajahan, landing page biasanya dapat disesuaikan dengan kampanye atau penawaran tertentu dan memandu pengunjung menuju satu ajakan bertindak. Singkatnya, sebuah landing page dirancang khusus untuk tujuan mendapatkan konversi.

 

Memahami Apa Itu Landing Page

Laman landas atau landing page adalah laman di situs web tempat Anda dapat menawarkan sumber daya dari bisnis Anda sebagai imbalan atas informasi kontak pengunjung. Pemasar dapat menangkap informasi kontak ini menggunakan formulir pengambilan prospek, di mana pengunjung dapat memasukkan detail seperti nama, alamat email, jabatan, preferensi, dan data yang ditargetkan lainnya.

Adapun landing page yang yang baik difokuskan pada arus lalu lintas tertentu. misalnya, dari kampanye email yang mempromosikan cloud server. Karena halaman arahan hanya menargetkan orang-orang yang mungkin tertarik dengan cloud server ini, dan karena cloud server ini memiliki informasi eksklusif yang menguraikan topik yang menjadi perhatian audiens Anda, Anda dapat mengkonversi persentase pengunjung situs web Anda yang lebih tinggi menjadi prospek yang Anda dapat kemudian ditindaklanjuti dengan penawaran.

 

Baca Juga  :    Strategi Pemasaran : Definisi, Cara Merancang dan Kepentingannya Dalam Bisnis

 

Memahami Apa Itu Homepage

Memahami Landing Page dan Perbedaanya dengan Homepage
 

Beranda atau homepage adalah default atau halaman depan sebuah situs. Ini adalah halaman pertama yang dilihat pengunjung ketika mereka memuat URL. Manajer web dapat mengontrol halaman beranda sebagai cara mengarahkan pengalaman pengguna. Homepage sendiri biasanya terletak di direktori root situs web. Banyak halaman beranda bertindak sebagai direktori virtual untuk sebuah situs.

Disini homepage menyediakan menu tingkat atas di mana pengunjung dapat masuk lebih dalam ke berbagai area situs. Misalnya, situs web biasa memiliki beranda dengan item menu seperti Tentang/About, Kontak, Produk, Layanan, Pers, atau Berita. Selain itu, halaman beranda sering kali berfungsi untuk mengarahkan pengunjung dengan memberikan judul, judul, dan gambar serta visual yang menunjukkan tentang situs web tersebut, dan dalam beberapa kasus, siapa yang memiliki dan mengelolanya.

Salah satu contoh terbaik adalah rata-rata situs bisnis, yang memiliki nama bisnis di tempat yang menonjol, dan sering menampilkan logo, sambil juga menampilkan gambar yang terkait dengan bisnis itu. Contoh sederhananya seperti, siapa yang bekerja di sana, apa yang dihasilkan bisnis tersebut, atau apa yang dilakukan bisnis tersebut dalam sebuah komunitas. Sebuah homepage adalah bagian dari cara alami bahwa Internet telah muncul untuk pengguna web yang berorientasi dan membantu mereka menavigasi semua banyak situs di jaringan global.

 

Baca Juga  :     Apa Itu Digital Marketing dan Cara Menerapkanya di Indonesia

 

Perbedaan Landing Page dan Homepage

Memahami Landing Page dan Perbedaanya dengan Homepage
 

 

Bagi mereka yang berkecimpung di dunia pemasaran digital pasti sering mendengar istilah landing page. Namun bagi yang awam, pasti bertanya apa itu landing page dan apa bedanya dengan situs perusahaan Anda saat ini? Bekerja di industri CRO, saya sering mendapatkan pertanyaan ini. Meskipun landing page mungkin tampak hampir identik dengan halaman beranda biasa, ada beberapa perbedaan utama yang menjadikannya penting bagi semua kampanye pemasaran digital.

Maksud, sasaran, dan bahkan sering kali sumber lalu lintas landing page berbeda dari homepage, jadi sangat penting untuk memastikan bahwa Anda mengoptimalkan keduanya untuk tujuan yang dimaksudkan. Untuk melakukan itu, simak perbedaanya dibawah ini.

  • Target audiens

    Perbedaan utama pertama antara halaman beranda dan halaman arahan Anda adalah audiens yang ditargetkan. Landing page adalah ‘halaman’ yang ‘mendarat’ begitu seseorang setelah mengklik salah satu iklan Anda. Khususnya dengan iklan penelusuran berbayar, pemirsa laman landas Anda telah menunjukkan minat pada perusahaan atau produk Anda. Contoh, seseorang mungkin menelusuri ‘Beli Domain Murah’ dan kemudian hasil penelusuran berbayar Anda.
     
    Anda tahu orang ini secara khusus mencari domain murah di daerah Anda sehingga Anda dapat berasumsi bahwa mereka berada lebih jauh di bagian bawah saluran penjualan atau konversi daripada seseorang yang terjadi di situs Anda secara organik. Dengan iklan digital ini, Anda dapat menargetkan demografi tertentu yang lebih cenderung berkonversi. Ini berarti halaman arahan Anda perlu disesuaikan dengan jenis audiens ini. Mereka lebih kecil kemungkinannya daripada lalu lintas organik untuk hanya menjelajahi situs Anda, jadi halaman arahan Anda seharusnya hanya menunjukkan kepada mereka informasi dan konten yang mereka perlukan untuk mendorong mereka untuk berkonversi.

  • Tautan atau link

    Sejatinya landing page hanya memiliki satu tujuan yakni mengonversi lalu lintas. Homepage, di sisi lain memiliki percabangan.Misalnya, di beranda biasa, umumnya ada semacam bilah navigasi di dekat bagian atas meski mungkin juga ada beberapa tautan situs lagi di footer Anda, atau tautan media sosial di blog Anda. Anda memerlukan semua tautan ini untuk membantu pengunjung Anda mencapai tujuan yang mereka tuju atau berinteraksi dengan situs Anda seperti yang Anda inginkan.
     
    Namun di landing page, Anda seharusnya tidak memiliki tautan ini. Menjaga pemirsa Anda di halaman arahan Anda sampai mereka berkonversi adalah tujuan utama Anda, jadi Anda harus mencoba menghindari potensi gangguan ini. Contoh bagus dari landing page sederhana dan efektif langsung ke intinya mempunyai opsi praktis yakni Konversi, Login atau Keluar dari Halaman.

  • Isi/ Konten

    Meskipun Anda mungkin menggunakan beberapa informasi yang sama dengan yang Anda masukkan di beranda, landing page hanya boleh memiliki konten yang spesifik untuk penawaran, produk, atau layanan yang Anda coba promosikan. Tidak seperti lalu lintas organik ke beranda Anda, Anda tahu iklan dan istilah penelusuran apa yang membawa pengunjung ke laman landas Anda. Akibatnya, laman landas Anda harus spesifik untuk penelusuran atau iklan tersebut.
     
    Contoh Anda menyediakan jasa layanan hosting lokal, maka seseorang akan menelusuri hosting lokal dan mengklik iklan Anda. Alih- alih membawa mereka ke situs homepage utama Anda dimana Anda memamerkan berbagai jenis jasa lainnya, Anda harus mengarahkan iklan ini ke halaman arahan khusus untuk hosting saja. Intinya, buatlah landing page berdasarkan iklan khusus dan penawaran Anda saat itu, jadi jangan mengalihkan perhatian mereka dengan konten yang tidak relevan. Idealnya, halaman arahan Anda harus disiapkan sehingga seseorang yang mengklik iklan Anda tiba di halaman Anda dan berpikir mereka menemukan tepat apa yang mereka cari.

  • Panggilan untuk bertindak atau Call-to-Action

    Salah satu perbedaan terbesar antara homepage dan landing page adalah landing page lebih berorientasi pada tindakan. Dengan kata lain, halaman arahan harus memiliki beberapa jenis Ajakan Bertindak (CTA) yang mendorong pemirsa Anda untuk berkonversi. CTA dapat berupa apa saja mulai dari mengisi formulir hingga menelepon nomor telepon atau bahkan sekadar membeli produk Anda. Namun, terlepas dari apa CTA Anda, itu harus jelas, tegas dan lugas.
     
    Seringkali, memiliki penawaran khusus yang terkait dengan CTA membantu meningkatkan konversi. Jadi, alih-alih ‘Hubungi Kami Hari Ini’, cobalah sesuatu seperti ‘Hubungi Hari Ini dan Dapatkan Diskon 10%’. Ini membuat audiens Anda merasa seperti mendapatkan sesuatu sebagai imbalan atas info mereka dan mendorong mereka untuk bertindak sekarang. Berbeda dengan landing page, homepage Anda kemungkinan besar tidak memiliki CTA yang kuat dan lazimnya ini tidak masalah karena sebagian besar digunakan sebagai sumber daya. Landing page, bagaimanapun, harus memisahkan diri dengan secara visual dan verbal mendorong pemirsa Anda untuk berkonversi.

 

Baca Juga  :     Apa itu Email Marketing : Pengertian, Cara Kerja, Tips & Trick untuk Bisnis/Perusahaan

 

Kesimpulan dan Penutup

Walau awalnya Anda merasa bingung mengenai landing page dan homepage, tapi fokus pembuatannya bisa membantu Anda meluruskan kekeliruan ini. Beranda atau homepage sebuah situs biasanya memiliki banyak info, banyak sumber, dan banyak tautan. Tujuan dari situs perusahaan adalah untuk menyediakan banyak informasi dan sumber daya kepada pelanggan potensial. Lalu landing page sendiri memiliki pesan spesifik, konten yang relevan, dan sangat terfokus. Tujuannya adalah untuk mengonversi, apakah itu berarti menghasilkan prospek, mendorong interaksi, meningkatkan pendaftaran, atau memulai obrolan online dengan calon pelanggan.

Dengan kata lain, landing page adalah versi halaman beranda yang disederhanakan dan lebih ringkas dengan ajakan bertindak tertentu. Meskipun homepage juga melayani banyak tujuan penting, halaman arahan memanfaatkan penargetan audiens spesifik dan opsi pelacakan konversi yang tersedia melalui pencarian berbayar, menjadikannya bagian penting dari metode bayar per klik dan periklanan digital lainnya. Setelah Anda mengetahuinya, bagaimana landing page berkontribusi pada kehadiran online Anda? Apakah mereka bekerja dengan baik untuk situs Anda maupun tujuan pemasaran Anda?

Related Post :