Memahami Topologi dan Kegunaan Computer Network (Jaringan Komputer)

Serba Serbi, Technology / 0 | | 0

Konfigurasi atau topologi, jaringan adalah kunci untuk menentukan kinerja jaringan. Topologi jaringan adalah cara pengaturan jaringan, termasuk deskripsi fisik atau logis tentang bagaimana tautan dan node diatur untuk berhubungan satu sama lain. Ada banyak cara untuk mengatur jaringan, semuanya dengan pro dan kontra yang berbeda, dan beberapa lebih berguna dalam keadaan tertentu daripada yang lainnya.

Seorang admin memiliki berbagai opsi ketika harus memilih topologi jaringan, dan keputusan ini harus memperhitungkan ukuran dan skala bisnis mereka, sasarannya, dan anggarannya. Beberapa tugas masuk ke dalam manajemen topologi jaringan yang efektif, termasuk manajemen konfigurasi, pemetaan visual, dan pemantauan kinerja umum. Kuncinya adalah memahami tujuan dan persyaratan Anda untuk membuat dan mengelola topologi jaringan dengan cara yang benar untuk bisnis Anda.

Hal pertama yang harus dipelajari tentang jaringan adalah bentuk fisik atau tata letak desainnya. Ini akan menjadi sangat penting ketika skema dan desain kabel dipilih untuk instalasi jaringan baru. Sebenarnya Topologi Jaringan mengacu pada bentuk fisik atau desain tata letak suatu jaringan yang mana akan menentukan bagaimana node yang berbeda dalam jaringan terhubung dan bagaimana node ini berkomunikasi satu sama lain.

 

Memahami Topologi Computer Network/Jaringan Komputer

Memahami Topologi dan Kegunaan Computer Network (Jaringan Komputer)
 

Topologi jaringan mengacu pada bagaimana berbagai node, perangkat, dan koneksi di jaringan Anda diatur secara fisik atau logis dalam hubungannya satu sama lain. Secara kiasan, jaringan adalah sebagai kota dan topologi berperan sebagai peta jalan. Maka seperti halnya banyak cara untuk mengatur dan memelihara sebuah kota, seperti memastikan jalan raya dan jalan raya dapat memfasilitasi perjalanan antara bagian-bagian kota yang mendapatkan lalu lintas paling banyak, ada beberapa cara untuk mengatur jaringan.

Masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan dan bergantung pada kebutuhan perusahaan Anda, pengaturan tertentu dapat memberi Anda tingkat konektivitas dan keamanan yang lebih tinggi. Ada dua pendekatan untuk topologi jaringan yakni fisik dan logis. Topologi jaringan fisik, seperti namanya, mengacu pada koneksi fisik dan interkoneksi antara node dan jaringan wires, kabel, dan sebagainya. Topologi jaringan logis sedikit lebih abstrak dan strategis, mengacu pada pemahaman konseptual tentang bagaimana dan mengapa jaringan diatur sebagaimana adanya, dan bagaimana data bergerak melaluinya.

 

Baca Juga  :   Panduan Jaringan Komputer : Pengertian, Topologi, Dan Jenis-Jenisnya

 

Jenis- Jenis Topologi Computer Network/Jaringan Komputer

Memahami Topologi dan Kegunaan Computer Network (Jaringan Komputer)
 

Cara jaringan diatur dapat membuat atau merusak fungsionalitas jaringan, konektivitas, dan perlindungan dari waktu henti. Untuk lebih dapat memahami mengenai topologi jaringan maka 2 kategori umum jenis jaringan yang ada dapat dibagi dan dijelaskan secara rinci dibawah ini.

 

Topologi Fisik

Tipe topologi fisik adalah bentuk fisik atau tata letak kabel yang dapat dilihat dalam suatu jaringan. Topologi Fisik menentukan bagaimana perangkat dihubungkan dengan atau tanpa kabel dan topologi fisik dibagi lagi menjadi dua bagian.

  • Point-to-point connections

    Dalam koneksi Point-to-point connections, tautan komunikasi dibuat antara dua perangkat dengan satu kabel atau udara(dalam kasus nirkabel. Contoh sederhana dari koneksi point-to-point adalah berbicara melalui telepon antara dua orang di mana orang lain tidak diperbolehkan menggunakan telepon di kedua sisi.

  • Multipoint Connection

    Beberapa perangkat atau mesin terlibat dalam koneksi multipoint. Perangkat ini terutama berbagi kabel tetapi setiap perangkat harus memiliki nomor unik untuk mengidentifikasi satu sama lain untuk mengirim data di antara mereka. Contoh koneksi multipoint yang baik adalah komunikasi antara sekelompok komputer dalam jaringan.

 

Baca Juga  :   Cara Melakukan Traceroute (Tracert) dari Komputer/Laptop

 

Topologi Logis

Topologi logis menentukan bagaimana perangkat berkomunikasi satu sama lain di seluruh topologi fisik. Topologi fisik dan logis tidak bergantung satu sama lain. Topologi fisik mengacu pada tata letak fisik kabel di mana topologi logis mengacu pada bagaimana data bergerak melalui jaringan. Ada lima jenis topologi logika yang digunakan dalam sebuah jaringan.

  • Topologi Star

    Topologi star adalah topologi jaringan paling populer yang digunakan di banyak jaringan bisnis dan rumah saat ini. Jenis topologi ini dibuat dengan titik koneksi pusat yang disebut simpul hub yang mana hub tersebut dapat berupa perangkat hub sebenarnya atau sakelar jaringan atau router jaringan. Perangkat jaringan umumnya tersambung ke hub dengan kabel Ethernet Unshielded Twisted Pair (UTP) yang juga dikenal sebagai kabel RJ45. Manfaat utama dari jaringan bintang adalah bahwa kegagalan di setiap kabel jaringan awal hanya akan menurunkan akses jaringan satu komputer tetapi tidak seluruh LAN. Namun, jika node hub gagal, seluruh jaringan akan turun di jaringan awal.

  • Topologi Hierarkis

    Topologi hierarkis juga dikenal sebagai topologi pohon. Dalam topologi pohon, simpul ‘akar’ pusat yakni tingkat teratas dari hierarki terhubung ke satu atau lebih simpul lain yang satu tingkat lebih rendah dalam hierarki dengan tautan fisik titik-ke-titik. Node tingkat kedua mungkin juga telah terhubung ke satu atau lebih node lain yang satu tingkat di bawah dalam hierarki dengan tautan titik-ke-titik lainnya. Pada node tingkat atas yaitu node root adalah satu-satunya node yang tidak memiliki node lain di atasnya dalam hierarki. Jaringan bintang ganda dapat dihubungkan dengan jaringan pohon di mana setiap simpul hub dari jaringan bintang berfungsi sebagai simpul jaringan pohon

  • Topologi Bus

    Dalam jaringan bus, tulang punggung bersama terhubung ke semua perangkat jaringan. Tulang punggung bus berkapasitas tinggi umumnya satu kabel berfungsi sebagai media komunikasi bersama dan menggabungkan jaringan dan perangkat pusat. Jika ada perangkat jaringan yang ingin berkomunikasi dengan perangkat jaringan lain di dalam jaringan bus, perangkat tersebut mengirimkan pesan siaran ke tulang punggung. Semua perangkat lain akan melihat pesan siaran tetapi hanya penerima yang diinginkan yang akan menerima dan memproses pesan tersebut. Kinerja jaringan bus akan terlihat negatif jika lebih dari beberapa lusin komputer terhubung ke jaringan ini. Selain itu, kegagalan kabel backbone akan merusak seluruh jaringan.

  • Topologi Mesh

    Dalam jaringan mesh, setiap perangkat jaringan terhubung ke setiap perangkat jaringan lain dengan koneksi point-to-point. Topologi ini banyak digunakan di WAN dan jaringan nirkabel. Konsep rute diperkenalkan oleh topologi mesh dan topologi ini digunakan oleh router untuk menentukan jalur terbaik. Jaringan mesh juga menyediakan redundansi link fisik jika terjadi kegagalan link. Karena setiap perangkat terhubung ke semua perangkat lain dalam jaringan mesh, topologi ini adalah yang paling mahal dan sulit untuk dipelihara. Dua jenis topologi mesh memungkinkan jika setiap perangkat terhubung ke semua perangkat lain, itu disebut mesh penuh. Di sisi lain, mesh parsial juga dimungkinkan ketika beberapa perangkat hanya terhubung secara tidak langsung ke perangkat lain.

  • Topologi Ring

    Dalam jaringan ring, setiap perangkat jaringan terhubung ke dua perangkat tetangga dengan koneksi point-to-point untuk tujuan komunikasi. Semua perangkat di jaringan cincin membuat loop. Jika ada kabel atau perangkat yang gagal, loop akan putus dan juga merusak seluruh jaringan ring. Dalam jaringan ring, pesan berjalan melalui loop ke arah yang sama secara efektif baik searah jarum jam atau berlawanan arah jarum jam. Teknologi FDDI, SONET atau Token Ring digunakan untuk mengimplementasikan jaringan ring. Token dikirimkan dari satu komputer ke komputer lain yang memungkinkan setiap komputer memiliki akses yang sama ke jaringan.

 

Baca Juga  :     Jurusan Ilmu Komputer : Pembelajaran Kuliah dan Prospek Kerjanya

 

Kesimpulan dan Penutup

Memilih topologi terbaik untuk jaringan bisnis atau organisasi Anda harus melalui beberapa pertimbangan yang teliti. Anda perlu mengetahui lebih dulu kebutuhan Anda seperti topologi Bus adalah opsi yang paling murah untuk memasang jaringan. Jika Anda ingin menggunakan kabel yang lebih pendek atau Anda berencana untuk memperluas jaringan di masa mendatang, maka topologi star adalah pilihan terbaik untuk Anda. Topologi mesh penuh secara teoritis merupakan pilihan ideal karena setiap perangkat terhubung ke setiap perangkat lain.

Lalu jika Anda ingin menggunakan kabel twisted pair untuk jaringan, maka Anda harus membuat topologi bintang. Topologi jaringan memainkan peran penting dalam teori desain jaringan komputer. Anda mungkin dapat membangun jaringan kecil tanpa memiliki pengetahuan yang lebih baik tentang topologi jaringan tetapi jika Anda memiliki pemahaman yang lebih baik, Anda akan dapat memahami konsep jaringan dasar seperti penyiaran jaringan, peralihan, dan perutean.

Related Post :