Mengenal Apa Itu Bandwidth dan Cara Mengurangi Pemakaiannya di Jaringan

Serba Serbi, Tips & Tricks / 0 | | 0

Seperti yang kita semua ketahui, Internet telah menjadi bagian penting dari kehidupan kita sehari-hari. Dengan semua produk smarthome, opsi streaming video dan musik, smartphone, dan media sosial yang telah muncul selama dekade terakhir, semua orang telah mudah berkomunikasi secara online. Sementara lebih banyak kehidupan kita sehari-hari mudah karena online, banyak pengguna Internet tidak mengerti berapa banyak kecepatan Internet yang dibutuhkan dan mengapa bandwidth penting untuk menghindari koneksi Internet yang tertunda atau buffering.

Lalu apakah Anda pernah mendengar istilah ‘bandwidth’ sebelumnya dan berpikir gunanya apa bagi Anda? Bandwidth sendiri sering disalahartikan sebagai kecepatan internet padahal sebenarnya adalah volume informasi yang dapat dikirim melalui koneksi dalam jumlah waktu yang terukur yang dihitung dalam megabit per detik (Mbps). Biasanya, jika disangkutkan dengan Internet, bandwidth lebih mengacu pada kecepatan apa yang Anda harus berlangganan dari Internet Service Provider (ISP).

Secara singkat, bandwidth adalah ukuran seberapa banyak informasi yang dapat ditransfer oleh jaringan. Volume data yang dapat diangkut bervariasi, memengaruhi seberapa efektif media transmisi, seperti koneksi Internet untuk bisa beroperasi. Mari mengenal apa itu bandwidth dan cara mengurangi pemakainnya agar internet Anda lebih lancar.

 

Mengenal dan Memahami Apa Itu Bandwidth

Bandwidth menggambarkan kecepatan transfer data maksimum dari jaringan atau koneksi Internet yang mengukur berapa banyak data yang dapat dikirim melalui koneksi tertentu dalam jumlah waktu tertentu. Misalnya, koneksi Ethernet gigabit memiliki bandwidth 1.000 Mbps (125 megabyte per detik) sedangkan koneksi Internet melalui modem kabel dapat menyediakan bandwidth 25 Mbps. Sementara bandwidth digunakan untuk menggambarkan kecepatan jaringan, tapi tidak mengukur seberapa cepat bit data berpindah dari satu lokasi ke lokasi lain.

Karena paket data berjalan melalui kabel elektronik atau serat optik, kecepatan setiap bit yang ditransfer dapat diabaikan. Sebaliknya, bandwidth mengukur berapa banyak data yang dapat mengalir melalui koneksi tertentu pada satu waktu. Analogi mudahnya adalah koneksi jaringan diibaratkan sebagai tabung dan setiap bit data sebagai butiran pasir. Jika Anda menuangkan pasir dalam jumlah besar ke dalam tabung tipis, pasir akan membutuhkan waktu lama untuk mengalir melaluinya. Tapi jika Anda menuangkan pasir dalam jumlah yang sama melalui tabung lebar, pasir akan selesai mengalir melalui tabung lebih cepat.

Demikian pula, unduhan akan selesai lebih cepat bila Anda memiliki koneksi bandwidth tinggi daripada koneksi bandwidth rendah. Data sering mengalir melalui beberapa koneksi jaringan, yang berarti koneksi dengan bandwidth terkecil bertindak sebagai penghambat. Umumnya, backbone Internet dan koneksi antar server memiliki bandwidth paling banyak, sehingga jarang menjadi hambatan. Sebaliknya, hambatan Internet yang paling umum adalah koneksi Anda ke ISP Anda.

 

Baca Juga  :     Cara Mempercepat Koneksi Wifi di Rumah dan Kantor

 

Cara Mengurangi Pemakaian Bandwidth

Mengenal Apa Itu Bandwidth dan Cara Mengurangi Pemakaiannya di Jaringan
 

Mengingat jaringan memiliki batasan pada kecepatan transfer data, Anda perlu mengelola penggunaan bandwidth mereka untuk mempertahankan kinerja jaringan. Network Performance Monitors (NPM) dapat mengamati berapa banyak bandwidth yang digunakan pada satu waktu dan dapat menentukan kapan dan di mana masalah transmisi data terjadi pada jaringan. Setelah menjelaskan apa itu penggunaan bandwidth, sekarang mudah untuk menebak apa yang terjadi jika penggunaan bandwidth jaringan Anda terlalu tinggi, kinerja jaringan Anda pasti akan turun atau tersumbat.

Berikut langkah-langkah untuk mengetahui cara mengurangi penggunaan bandwidth di jaringan Anda.

 

  • Cek virus dan malware

    Malware dapat menyebabkan banyak kerusakan pada jaringan Anda, termasuk kelebihan bandwidth. Dengan mengirim atau meminta data dalam jumlah besar, malware mengambil alih bandwidth yang tersedia untuk perangkat di jaringan. NPM biasanya memindai malware di jaringan dan menghilangkan semua yang ditemukannya. Meskipun ini dapat dilakukan secara otomatis, NPM juga memungkinkan pengguna untuk memindai data abnormal secara manual. NPM juga akan mengingatkan Anda jika mendeteksi penggunaan bandwidth yang tidak konsisten, termasuk penggunaan yang disebabkan oleh malware.

  • Lacak penggunaan bandwidth hog

    Sesekali, pengguna di jaringan Anda memiliki bandwidth yang dapat digunakan untuk tujuan berbeda dari biasanya. NPM dapat mengidentifikasi perangkat dan pengguna mana yang menggunakan bandwidth paling banyak di jaringan dan memperingatkan tim jaringan. Dari sini Anda dapat mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mengatasi masalah tersebut.

  • Gunakan dan manfaatkan Quality of Service (QoS)

    Langkah ini mengacu pada kemampuan jaringan untuk mengalokasikan dan mencadangkan aplikasi atau sumber daya aliran data. Singkatnya, cara ini akan membantu menurunkan jumlah bandwidth yang tersedia yang dapat digunakan perangkat lain di jaringan. Jika aplikasi memerlukan jumlah bandwidth tertentu untuk mengoperasikan tugas tertentu, NPM dengan kemampuan QoS dapat menahan bandwidth tersebut untuk digunakan oleh aplikasi tersebut. Ini dapat membantu mencegah perangkat saling mengganggu dalam hal penggunaan bandwidth, dan memungkinkan perangkat yang membutuhkan banyak bandwidth untuk beroperasi dengan benar.

  • Membatasi penggunaan jaringan VoIP

    Voice over internet protocol atau VoIP adalah cara untuk mengirimkan pesan suara melalui Internet. Panggilan VoIP dapat menggunakan satu ton bandwidth, oleh karena itu jika jaringan VoIP disalahgunakan, maka ini dapat sangat membebani jaringan. NPM dapat memantau penggunaan jaringan VoIP dan menentukan apakah kinerja jaringan VoIP di atas penggunaan biasa. Untuk membantu mengurangi penggunaan VoIP, organisasi dapat membatasi jaringan untuk digunakan secara eksklusif untuk panggilan terkait bisnis. Menghilangkan panggilan pribadi pada jaringan VoIP dapat sangat mengurangi penggunaan bandwidth.

  • Membuat dan menetapkan batasan akses guna

    Situs web atau file tertentu mungkin menurunkan bandwidth yang tersedia di jaringan Anda. jika situs web streaming video atau file besar dan tidak terkompresi yang berjalan di sepanjang jaringan dapat memonopoli sumber daya yang harus dialokasikan di tempat lain. Apabila salah satu dari ini terjadi di jaringan Anda dan menggunakan terlalu banyak bandwidth, Anda dapat membatasi akses untuk mencegah bandwidth tersebut digunakan.

 

Baca Juga  :    Panduan Lengkap Cara Mengganti Password WiFi (Cara Hack WiFi)

 

Jenis atau Tipe Bandwidth

Mengenal Apa Itu Bandwidth dan Cara Mengurangi Pemakaiannya di Jaringan
 

Ketika membahas strategi manajemen jaringan, pemantauan penggunaan bandwidth merupakan aspek penting. Pengumpulan, pemantauan, dan analisis bandwidth informasi memungkinkan administrator IT untuk memastikan bandwidth yang memadai untuk aplikasi penting bisnis, meminimalkan dampak lalu lintas jaringan yang tidak penting atau tidak sah, mengidentifikasi kemacetan bandwidth yang tidak perlu berjalan pada periode beban puncak, dan memperingatkan potensi serangan DDoS atau pemindaian port yang dimulai secara eksternal. Adapun jenis atau tipe bandwidth adalah :

  • Bandwidth Simetris

    Bandwidth simetris mengacu pada volume yang sama dan kecepatan jumlah data yang dikomunikasikan atau perjalanan antara dua titik yang diberikan. Mengunggah dan mengunduh file akan memiliki kapasitas yang sama atau simetris. Komunikasi simetris dapat dilihat di berbagai kota di dunia melalui serat optik dan internet kabel. Contoh terbaik dari aplikasi koneksi bandwidth simetris adalah konferensi video. Anda dapat menikmati transfer file video tanpa buffer dengan jenis koneksi ini.

  • Bandwidth Asimetris

    Dalam tipe ini, tidak seperti simetris, kedua arah tidak memiliki jumlah data yang sama yang dikomunikasikan per detik. Transfer data hulu lebih rendah dari aliran data hilir. Ini disebut Asymmetrical Digital Subscriber Line (ADSL) dan merupakan contoh sempurna dari jenis bandwidth ini. Kecepatan unduh ADSL jauh lebih tinggi daripada kecepatan unggah terutama karena mengunduh file dan media adalah yang paling banyak digunakan daripada mengunggah yang hanya perlu mengirim permintaan untuk mengakses URL.

 

Baca Juga  :    Tips dan Trick Memperkuat Sinyal WiFi Agar Akses Lebih Cepat dan Lancar

 

Kesimpulan dan Penutup

Umumnya bisnis membutuhkan bandwidth tinggi untuk menjalankan operasi sehari-hari. Tentu saja, penggunaan yang tepat bervariasi dari bisnis ke bisnis. Karena komputer, laptop, ponsel cerdas, dan tablet memerlukan koneksi ke jaringan perusahaan, bisnis mungkin memerlukan lebih banyak bandwidth daripada pengguna individu. Pada saat yang sama, ada pertanyaan tentang bagaimana bandwidth mempengaruhi situs web perusahaan dan pilihan layanan hosting web.

Agar situs web berfungsi dengan baik, data harus berpindah secara bebas antara jaringan perusahaan, situs web, dan pengunjung situs, terutama jika situs web tersebut memiliki fungsi e-commerce atau layanan pelanggan. Kecepatan akses pada e-commerce dan toko online adalah hal mutlak, karena jika tidak, maka pelanggan akan meninggalkan Anda. Perhatikan kembali bandwidth Anda, agar bisnis Anda tidak mengalami masalah.

Related Post :