Mengenal Apa Itu SSH (Secure Shell), Cara Kerja dan Kegunaannya

Serba Serbi, Tips & Tricks / 0 | | 0

Komputer berbicara satu sama lain melalui jaringan yang mana sebelumnya tidak ada cara yang cukup aman untuk dapat berkomunikasi. Meski ada Telnet yang diciptakan untuk berkomunikasi dengan mesin lain dan mulai mengembangkan protokol seperti pengguna dapat mengambil kendali atas komputer lain, sayangnya cara ini tidak aman. Siapa pun dapat mencegat dan membaca data yang sedang di transfer di tengah jalan.

Oleh karena itu, mereka yang meneliti jaringan mulai mendefinisikan seperangkat aturan agar dapat berkomunikasi dengan mesin lebih aman. Dari sini, pada pertengahan 90-an, SSH atau Secure Shell mulai diperkenalkan sebagai protokol yang aman sebagai penerus protokol Telnet yang jauh lebih andal. Dokumen penting yang sedang dibagikan akan lebih terjamin dan tidak mudah dicegat oleh pengguna lainnya.

Sebagai protokol jaringan yang membantu pengguna mengakses dan berkomunikasi secara aman dengan mesin jarak jauh yang kebanyakan server jarak jauh, SSH menjamin semuanya menjadi aman. Dengan menyediakan enkripsi yang kuat dan banyak digunakan oleh administrator jaringan dan pengembang untuk mengelola sistem dan aplikasi jarak jauh, menjalankan perintah, berbagi file, dll, membuat SSH patut dipergunakan oleh pengguna yang mempunyai kepentingan tinggi.

 

Mengenal Apa Itu SSH (Secure Shell)

SSH yang juga dikenal sebagai Secure Shell atau Secure Socket Shell, adalah protokol jaringan yang memberi pengguna, terutama administrator sistem, cara aman untuk mengakses komputer melalui jaringan yang tidak aman. Disini SSH juga mengacu pada rangkaian utilitas yang mengimplementasikan protokol SSH. Secure Shell menyediakan otentikasi kata sandi yang kuat dan otentikasi kunci publik, serta komunikasi data terenkripsi antara dua komputer yang terhubung melalui jaringan terbuka seperti internet.

Selain menyediakan enkripsi yang kuat, SSH banyak digunakan oleh administrator jaringan untuk mengelola sistem dan aplikasi dari jarak jauh. Ini akan memungkinkan mereka untuk masuk ke komputer lain melalui jaringan, menjalankan perintah, dan memindahkan file dari satu komputer ke komputer lain. SSH mengacu pada protokol jaringan kriptografi dan ke rangkaian utilitas yang mengimplementasikan protokol tersebut. Menggunakan model client-server, menghubungkan aplikasi klien Secure Shell, yang merupakan akhir tempat sesi ditampilkan, dengan server SSH, yang merupakan akhir tempat sesi berjalan.

Implementasi SSH sering kali menyertakan dukungan untuk protokol aplikasi yang digunakan untuk emulasi terminal atau transfer file. Disamping itu, SSH juga dapat digunakan untuk membuat terowongan aman untuk protokol aplikasi lain, misalnya, untuk menjalankan sesi grafis Sistem X Window secara aman dari jarak jauh. Server SSH yang secara default akan mendengarkan pada port Protokol Kontrol Transmisi (TCP) standar 22.

 

Baca Juga  :   FTP (File Transfer Protocol) : Pengertian, Cara Kerja dan Manfaatnya

 

Cara Kerja dan Kegunaan SSH (Secure Shell)

Mengenal Apa Itu SSH (Secure Shell), Cara Kerja dan Kegunaannya
 

Sebagai protokol berbasis client-server, SSH yang dimana ini berarti protokol yang memungkinkan perangkat yang meminta informasi atau layanan (klien) untuk terhubung ke perangkat lain (server). Ketika klien terhubung ke server melalui SSH, mesin dapat dikontrol seperti komputer lokal. Server memiliki port TCP yang ditunjuk untuk memonitor jaringan, menunggu klien untuk menginisialisasi koneksi. Sebelum klien terhubung dan mulai mengeluarkan perintah SSH, klien harus melewati proses otentikasi terlebih dahulu.

 

Baca Juga  :   Memahami Topologi dan Kegunaan Computer Network (Jaringan Komputer)

 

3 Jenis Teknologi Enkripsi SSH

Secure Shell atau SSH adalah protokol jaringan dimana pengguna, sysadmin dapat mengakses komputer lain melalui jaringan yang tidak aman. SSH menyediakan kata sandi yang kuat dan/atau otentikasi kunci publik yang dapat digunakan oleh sysadmin atau admin jaringan untuk terhubung ke komputer atau aplikasi mana pun dari jarak jauh, menjalankan perintah, dan juga memindahkan file menggunakan SFTP atau SSH File Transfer Protocol. Untuk melakukan ini semua, SSH menggunakan tiga jenis enkripsi data selama komunikasi antar mesin, yaitu :

  • Enkripsi Simetris

    Enkripsi simetris menghasilkan satu kunci yang dipertukarkan oleh dua mesin yang kemudian mesin menggunakan kunci untuk enkripsi dan dekripsi. Metode ini cepat, tidak intensif sumber daya, dan SSH menggunakannya untuk setiap sesi. Setiap kali klien dan server menegosiasikan algoritma mana yang akan digunakan untuk sesi SSH, mereka selalu memilih algoritma pertama pada daftar klien yang didukung server.

  • Enkripsi Asimetris

    Data di enkripsi secara asimetrik ketika mesin menggunakan dua kunci yang berbeda tetapi terkait secara matematis, publik dan pribadi, untuk melakukan enkripsi. Mesin klien yang berpartisipasi dalam pengaturan enkripsi dapat mendekripsi informasi menggunakan kunci pribadi. SSH menggunakan kunci asimetris temporal untuk bertukar kunci simetris, seperti selama proses otentikasi pengguna.

  • Hashing

    SSH menggunakan hashing untuk memvalidasi jika paket data berasal dari sumber asalnya. Algoritma hashing yang digunakan untuk menghasilkan hash pada SSH adalah Message Authentication Code (MAC) dan Hashed Message Authentication Code (HMAC) dimana algoritma ini akan menggunakan paket data untuk membuat string hash yang unik. Mesin pengirim paket selalu mengirimkan paket bersama dengan nilai hash. Mesin penerima mengetahui algoritma yang digunakan untuk membuat hash dan dapat menerapkannya pada data yang tujuannya adalah untuk melihat apakah nilai hash yang dihitung akan sama. Jika nilai hash yang diperoleh berbeda dari hash pengirim, data menjadi rusak selama dalam proses transfer.

 

Baca Juga  :   Cara Melakukan Traceroute (Tracert) dari Komputer/Laptop

 

Beberapa Terminologi SSH (Secure Shell)

Dengan tuntutan berbagi data dan informasi yang aman, maka SSH menjadi andalan yang cukup tangguh untuk mentransfer file dari komputer Anda ke server. Jika Anda ingin menggunakan SSH, inilah beberapa terminologi atau istilah yang harus Anda ketahui :

  • Authentication layer

    Lapisan yang bertanggung jawab untuk melakukan otentikasi SSH.

  • Server

    Program server SSH untuk berkomunikasi dengan klien SSH.

  • Client

    Program klien untuk membuat koneksi dengan server.

  • SFTP

    Secure File Transport Protocol yakni protokol yang menggunakan SSH untuk mengamankan transfer file jaringan.

 

Baca Juga  :   Mengenal Apa Itu Command Prompt atau CMD Pada Windows

 

Contoh Penggunaan SSH (Secure Shell)

Mengenal Apa Itu SSH (Secure Shell), Cara Kerja dan Kegunaannya
 

Lebih cakap dari Telnet, SSH banyak digunakan di pusat data untuk menyediakan manajemen yang aman, akses jarak jauh ke sumber daya, patch perangkat lunak, dan pembaruan. Protokol ini juga memungkinkan manajemen router yang dilindungi, pemeliharaan perangkat keras server, dan administrasi platform virtualisasi. Karena kemudahan penggunaan, ketahanan, dan banyak fitur, SSH dapat diterapkan dalam berbagai penggunaan meliputi:

  • Menghubungkan ke host jarak jauh.
  • Tunneling data sensitif melalui saluran yang aman.
  • Mencadangkan, menyalin, dan menyalin file menggunakan SFTP.
  • Memetakan port klien ke port server untuk mengamankan TCP/IP dan protokol jaringan lainnya.
  • Meneruskan Sistem X Window dari server ke klien.
  • Untuk menggunakan VPN.

 

Baca Juga  :    Mengenal Apa Itu Load Balancing, Algoritma/Metode dan Manfaatnya

 

Kesimpulan dan Penutup

SSH adalah singkatan dari Secure Shell dan juga dikenal sebagai Secure Socket Shell yang merupakan protokol komunikasi jaringan yang aman untuk berbagi data dan informasi. Protokol ini terutama digunakan oleh administrator jaringan untuk terhubung ke perangkat jarak jauh dengan aman, tetapi SSH memiliki banyak fungsi umum lainnya yang juga bisa dimanfaatkan.

Dibuat oleh Tatu Ylönen pada tahun 1995, protokol SSH awalnya dirancang untuk mencegah serangan password-sniffing di Universitas Teknologi Helsinki. Versi pertama dari protokol, sekarang disebut SSH-1, dirancang untuk menggantikan protokol yang tidak aman seperti rsh, rlogin, dan Telnet. Dulu dimulai sebagai freeware tetapi segera menjadi perangkat lunak berpemilik.

Related Post :

popup image