Mengenal Cache Data dan Cara Menghapusnya di Browser

Serba Serbi, Tips & Tricks / 1 | | 0

Mungkin pengguna tidak sadar setiap aplikasi maupun website yang mereka kunjungi mempunyai cache. Adapun data cache itu sendiri merupakan kumpulan informasi yang disimpan di komputer atau perangkat Anda setelah Anda mengunjungi sebuah situs web atau aplikasi. Pengembang menggunakan data cache untuk meningkatkan pengalaman online pengguna dan sebagian besar pengunjung mengharapkan situs web dimuat dalam dua dan tiga detik dengan loading yang nyaris tidak ada.

Ini dikarenakan banyaknya situs web serta aplikasi sehingga terjadi persaingan yang dimana proses loading masuk sangatlah berpengaruh. Sebuah situs atau aplikasi yang susah dimuat membuat pengunjung kehilangan minat dan meninggalkannya. Disini cache sangat berperan karena dengan adanya cache maka situs dan aplikasi dapat dimuat dengan cepat. Perangkat Anda tidak akan melakukan pendataan panjang dengan server untuk memuat semua teks, gambar, dan formulir di situs.

Memori cache memiliki latensi yang sangat rendah, sehingga memungkinkannya untuk diakses dengan sangat cepat. Semua perangkat yang umum saat ini seperti laptop, tablet dan smartphone memiliki beberapa tingkat ruang cadangan untuk menyimpan jenis data ini untuk akses cepat. Teknik menyimpan data cache atau file cache sebagai riwayat di ponsel atau browser web untuk meningkatkan pengalaman pengguna pada kunjungan mendatang ke situs web atau aplikasi dikenal sebagai caching.

 

Mengenal Apa yang Dimaksud dengan Cache Data

Alasan utama mengapa data yang di-cache ada adalah untuk membuat waktu pemuatan lebih cepat. Jadi, jika perangkat sudah memiliki tata letak situs web yang disimpan dalam bentuk data cache, perangkat tidak perlu memuat data yang sama sekali lagi sehingga membantu dalam mempercepat proses memuat situs web. Meskipun data yang di-cache berguna untuk komputer, smartphone dan tablet sayangnya cache dapat menghabiskan ruang di perangkat Anda dan mungkin, selama periode waktu tertentu bisa menjadi rusak.

Adanya data yang di-cache pada perangkat Anda dapat membantu situs web yang Anda kunjungi secara teratur, cara ini juga dapat dianggap sebagai pemborosan untuk situs web yang akan Anda kunjungi sekali saja. Sedangkan data cache berformat file, gambar, skrip yang disimpan secara otomatis di komputer atau ponsel Anda saat Anda menjelajah internet. Caching membantu mempercepat proses penjelajahan dengan membuat elemen-elemen ini tersedia saat Anda mengakses situs web tertentu lagi.

 

Baca Juga  :     Tutorial Cara Clear Cache DNS dengan Cara Flush DNS

 

Cara Kerja Data Cache

Mengenal Cache Data dan Cara Menghapusnya di Browser
 

 

Data cache bekerja dengan menyimpan data untuk diakses kembali di memori perangkat. Data disimpan tinggi di memori komputer tepat di bawah unit pemrosesan pusat/central processing unit (CPU). Kemudian disimpan dalam beberapa lapisan, dengan tingkat cache utama dibangun ke dalam chip mikroprosesor perangkat, kemudian dua tingkat sekunder lagi yang memberi makan tingkat utama. Adapun data ini disimpan hingga waktunya tayang/time to live (TTL), yang menunjukkan berapa lama konten perlu di-cache, kedaluwarsa, atau cache disk atau hard drive perangkat terisi. Umumnya data biasa di-cache dalam dua cara, melalui cache browser atau memori atau melalui CDN dengan penjelasan :

  • Cache browser dan memori

    Cache memori menyimpan data secara lokal di komputer tempat aplikasi atau browser dijalankan. Saat browser aktif, sumber daya yang diambilnya disimpan dalam memori akses acak/random access memory (RAM) atau dari hard drive. Lain kali disaat sumber daya diperlukan untuk memuat halaman web, browser akan menariknya dari cache daripada server jarak jauh yang membuatnya lebih cepat untuk mengambil sumber daya dan memuat halaman.

  • CDN

    Caching adalah salah satu tugas CDN, yang menyimpan data di lokasi yang terdistribusi secara geografis untuk mengurangi waktu muat, menangani lalu lintas dalam jumlah besar, dan melindungi dari serangan siber. Permintaan browser dirutekan ke CDN lokal, yang kemudian akan memperpendek jarak yang ditempuh data respons dan mentransfer sumber daya lebih cepat.

 

Baca Juga  :    Proxy Server : Cara Kerja, Kelebihan dan Kekurangannya

 

Memahami Penting dan Manfaat Data yang di Cache

Setiap pengguna mengunjungi sebuah situs web baru, maka browser mereka perlu mengunduh data untuk memuat dan menampilkan konten di halaman. Untuk mempercepat proses ini untuk kunjungan pengguna di masa mendatang, browser akan menyimpan konten di halaman cache dan menyimpan salinannya di hard drive perangkat. Akibatnya, saat pengguna mengunjungi situs web itu lagi, konten sudah disimpan di perangkat mereka dan halaman akan dimuat lebih cepat.

Mengingat memori cache menawarkan latensi yang sangat rendah, yang berarti dapat diakses dengan cepat, akan mempercepat pemuatan saat pengguna mengakses aplikasi atau situs web untuk kedua dan kesekian kalinya nanti. Namun, cache tidak dapat menyimpan banyak memori, sehingga hanya menyimpan file kecil seperti gambar dan teks web. Data sendiri dapat di-cache dengan banyak cara, tetapi biasanya bergantung pada pemilik situs web untuk menyetel tajuk, yang memberi tahu perangkat bahwa data dapat di-cache dan untuk berapa lama. Ini akan menginstruksikan browser pengguna informasi apa yang harus diunduh dan di mana menyimpan file sementara. Pengguna kemudian dapat membuat kebijakan dan preferensi seputar data apa yang mereka tembolok dan bahkan menghapus seluruh tembolok mereka untuk mengurangi jumlah data yang disimpan di perangkat mereka.

 

Baca Juga  :    Pengertian Bandwidth dan Semua Istilahnya

 

Cara Menghapus Cache Data di Browser

Mengenal Cache Data dan Cara Menghapusnya di Browser
 

Tidak dapat dipungkiri bahwa caching data penting karena membantu mempercepat kinerja aplikasi dan meningkatkan efisiensi. Proses ini akan membantu menyimpan data secara lokal, yang berarti browser dan situs web akan memuat lebih cepat karena elemen akses seperti gambar beranda sebelumnya telah diunduh. Pengguna internet biasanya akan meninggalkan situs web yang memuat terlalu lambat, yang menjadikan caching penting bagi pemilik situs web untuk meningkatkan pengalaman pengguna dan mendorong orang untuk menggunakan situs mereka.

Dengan kelebihannya sendiri, tetap ada juga kerugian untuk menyimpan data. Caching dapat meningkatkan kinerja browser, tetapi juga berisiko informasi rahasia atau sensitif pengguna diekspos ke penjahat cyber. Selain itu caching data dapat mengakibatkan data otentikasi, riwayat penelusuran, atau token sesi menjadi rentan, terutama jika browser dibiarkan terbuka atau jika pengguna lain memiliki akses ke sana. Sedangkan untuk membersihkan cache data sendiri akan berbeda tergantung pada perangkat yang digunakan. Data cache dapat dihapus di semua browser web menggunakan proses di bawah ini :

  • Apple Safari

    Buka Safari dan pilih opsi History, lalu Clear History untuk menghapus semua data yang tersimpan di browser. Ini kemudian akan memuat menu tarik-turun yang memungkinkan pilihan data dari jam terakhir, hari terakhir, dua hari terakhir, atau seluruh riwayat pengguna, yang akan menghapus seluruh riwayat penjelajahan, semua cookie, dan seluruh cache browser. Pengguna Safari juga dapat memilih masing-masing situs di riwayatnya, mengklik kanan dan menghapusnya.

  • Google Chrome

    Buka Chrome dan pilih ikon Setting yang mempunyai iko tiga titik vertikal di sudut kanan atas browser. Pilih opsi ‘More Tools’, lalu ‘Clear Browsing Data’. Pada halaman berikutnya, pilih kotak centang untuk gambar dan file yang di-cache, cookie, dan data situs dan plug-in. Kemudian gunakan opsi untuk memilih berapa banyak data yang akan dihapus, dari hari terakhir hingga awal waktu. Setelah itu selesai, pilih Clear Browsing Data Proses ini berfungsi untuk Chrome di komputer dan di perangkat Android dan iOS.

  • Mozilla Firefox

    Buka Firefox dan klik tombol Library, lalu pilih ‘History’ diikuti oleh ‘Clear Recent History’. Pilih rentang waktu data cache yang akan dihapus, lalu klik panah yang ditempatkan di sebelah ‘Details’ untuk memilih informasi yang akan dihapus. Pilih ‘Clear Now’ untuk dapat menghapus data- data cache.

 

Baca Juga  :    Firewall : Tipe, Cara Kerja serta Penerapannya pada PC dan Mac

 

Kesimpulan dan Penutup

Menghapus cache mungkin sebuah tindakan yang bisa diambil demi mengamankan data serta informasi seseorang, meski menyimpan cache juga dapat membuat pengalaman akses jauh lebih mudah. Tetapi ada banyak alasan lain menghapus cache terutama di aplikasi karena ini dapat mengosongkan mengosongkan penyimpanan tambahan agar ponsel dan aplikasi tidak lambat dari waktu ke waktu. Sedangkan jika menghapus data cache pada browser berarti menghapus informasi yang disimpan dalam cache CPU.

Cara ini dapat membantu jika pengguna kehabisan penyimpanan di perangkat mereka atau jika mereka memiliki informasi yang disimpan untuk situs web yang tidak lagi mereka gunakan. Menghapus cache juga dapat memperbaiki halaman yang salah memuat tetapi memperlambat waktu buka halaman dari situs web yang dikunjungi sebelumnya. Tentunya ini membuat setiap situs web memuat seolah-olah pengguna belum pernah mengunjunginya sebelumnya dan dapat menghapus data yang disimpan, login situs web, dan banyak lagi, sehingga pengguna harus berhati-hati tentang apa yang mereka hapus sebelum melanjutkan dengan menghapus data yang di-cache.

Related Post :