Mengenal Perbedaan NVMe dan SSD : Keunggulan, Fitur, dan Cara Kerjanya

Serba Serbi, Technology / 0 | | 0

SSD (solid-state drive) adalah jenis media penyimpanan non-volatil yang menyimpan data persisten pada memori flash. Memiliki dua bagian penting yakni memori flash NAND dan pengontrol flash yang dioptimalkan untuk memberikan kinerja baca-tulis tinggi secara berurutan serta pengambilan data acak. SSD tidak memiliki bagian yang bergerak, jadi jangan patah, berputar naik atau turun, seperti halnya dengan hard disk drive yang rusak dengan media magnetis yang berputar.

Selain SSD juga menawarkan keunggulan kinerja yang berbeda. Di masa lalu, harga SSD jauh lebih tinggi daripada HDD. Namun, dengan peningkatan teknologi manufaktur dan kapasitas chip, harga terus turun, yang membuatnya bernilai setiap dolar. SSD menawarkan kecepatan transfer tinggi, latensi rendah bahkan dengan akses data acak, lebih tahan lama tetapi tidak untuk penggunaan penyimpanan hierarkis, dan diharapkan tidak ada suara komponen yang bergerak.

Peningkatan kinerja yang nyata dapat dilihat dalam penggunaan sehari-hari, seperti kecepatan sistem boot dan shut down, peluncuran aplikasi lebih kuat, dan sistem terasa lebih halus dan tanpa lagging. Lalu apa perbedaan NVME dan SSD yang terlihat lebih unggul? Mari cari tahu apa perbedaan dari kedua inovasi yang meringankan beban kerja banyak penggunanya ini.

 

Mengenal Apa itu SSD

Mengenal Perbedaan NVMe dan SSD : Keunggulan, Fitur, dan Cara Kerjanya
 

Teknologi SATA (Serial ATA) diperkenalkan pada tahun 2003 yang menggantikan PATA (Parallel ATA) yang lebih lama sebagai standar antarmuka koneksi penyimpanan di komputer. Berperan sebagai konektor universal yang melibatkan kabel listrik dan kabel data SATA, throughput sangat cepat dalam kecepatan baca-tulis.

Saat ini, SATA adalah incumbent pasar dan sebagian besar digunakan untuk menghubungkan SSD ke sistem komputer. SATA menggunakan protokol perintah AHCI dan mendukung IDE, yang utamanya dibuat untuk drive disk yang lebih tua dan lamban dan bukan untuk penyimpanan berbasis flash yang kokoh. Bahkan hingga hari ini, dalam mempertimbangkan ruang penyimpanan, hard drive memiliki keunggulan yang jelas atas SSD karena harganya lebih murah per gigabyte dan menyimpan data lebih lama.

 

Keunggulan, Fitur dan Cara Kerja SATA SSD

Antarmuka SATA dibuat pada saat pemintalan hard disk drive, dan perusahaan tidak membuat perubahan kompatibilitas. SATA SSD dapat memanfaatkan infrastruktur yang ada untuk mengganti hard drive lama dengan drive disk SATA baru. Namun, kemajuan terbaru dalam bentuk NVMe tidak sesuai dengan port SATA dan membutuhkan port M.2, yang agak sulit ditemukan di komputer pribadi pribadi atau laptop konsumen.

Kecepatan teoritis SATA 3.0 adalah 750MB / s, sementara karena overhead fisik dan penyandian selama transfer itu sendiri, laju transfer efektif yang Anda dapatkan dengan model SATA terbaru adalah sekitar 600MB / s, yang cukup cepat untuk membatasi SATA. antarmuka.

Perbedaan dalam SATA dan PCIe SSD adalah signifikan dalam hal biaya per gigabyte, tetapi drive SATA akan memberi Anda lebih banyak penyimpanan untuk uang Anda, dan kami tahu ketika menyangkut penyimpanan, kami memikirkan ruang, kami memikirkan ruang, bukan kecepatan kebanyakan. SSD SATA dapat memberi Anda satu atau dua terabyte dengan harga yang sama dengan drive NVMe 250GB atau 500GB kinerja tinggi, meskipun perbedaan kecepatan tidak terlihat bagi pengguna biasa.

Baca Juga :    Mengenal Apa Itu Percobaan Definitive PHP 5.6, 7.0, 7.1, 7.2, 7.3 dan 7.4 Benchmarks (2020)

 

Pemahaman dalam Penggunaan SSD

  • Defragmentasi bukan untuk SSD dan dapat berdampak negatif terhadap masa pakainya. SSD menyimpan data dalam blok dan dapat membaca secara acak dari lokasi mana pun, baik bersebelahan atau acak. Anda akan men-flash drive flash saat defrag.
  • Jangan gunakan SSD dengan kapasitas penuh atau Anda berisiko mengalami sendakan kinerja. Karena kinerjanya terpengaruh, terutama kecepatan tulis, disarankan untuk memiliki ruang penyimpanan minimal 25 persen untuk meningkatkan kinerja.
  • SSD modern hadir dengan Garbage Collection Mechanism yang terintegrasi. Apakah perintah TRIM harus diaktifkan atau tidak, adalah pertanyaan berdasarkan OS spesifik yang Anda gunakan dan perlu diperhatikan karena dapat mengacaukan data yang tidak diinginkan di drive Anda dan perlu ditangani dengan benar.

 

Baca Juga :   Mengenal Apa itu API (Application Programming Interface) : Fungsi dan Cara Kerjanya

 

Mengenal Apa itu NVMe

Mengenal Perbedaan NVMe dan SSD : Keunggulan, Fitur, dan Cara Kerjanya
 

Non-Volatile Memory Express (NVMe) adalah antarmuka perangkat lunak standar industri terbaru untuk PCIe SSD. Secara formal, ini adalah antarmuka pengontrol host yang dapat diskalakan yang dioptimalkan yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan sistem Pusat Data, Perusahaan, dan Klien yang menggunakan drive Solid-State berbasis PCI Express (PCIe). NVMe adalah lapisan antara driver perangkat dan perangkat PCIe, menstandardisasi aturan dengan penekanan pada skalabilitas, latensi rendah, dan keamanan.

NVMe mendukung hingga 64 ribu perintah per antrian, tetapi protokol hanya membutuhkan tiga belas perintah untuk menghasilkan kinerja tinggi. Antarmuka dirancang untuk skalabilitas tinggi dan kemandirian NVM untuk memungkinkan teknologi generasi berikutnya untuk menghadirkan 4KB I / O hanya dalam 10μs atau kurang, yaitu sekitar seperseribu dari latensi drive SATA 7200 RPM daya tinggi.

Meskipun tolok ukur disk bukanlah indikator kinerja memori yang akurat, namun ia tetap menawarkan garis dasar tentang apa yang mungkin terjadi pada drive dan sistem tertentu. Anda dapat melihat perbedaan kinerja yang jelas ketika Anda menggunakan NVMe, dengan throughput baca / tulis yang jauh lebih tinggi daripada hard drive dan SSD SATA yang lebih lambat juga agak tertinggal. Karena harga terus turun untuk SSD NVMe terbaru, mereka menjadi hal yang bisa dijangkau bagi pengguna komputer pribadi biasa.

NVMe memungkinkan drive menggunakan koneksi PCI Express, yang membawa banyak keunggulan dibandingkan antarmuka SATA SSD sehingga layak untuk banyak skenario aplikasi dan penggunaan. NVMe tidak membutuhkan HBA intervensi dan dapat terhubung ke jumlah jalur PCIe yang lebih tinggi. Jalur SAS berjalan pada 12GB per detik, yang mana kontraknya hanya sekitar 1GB per detik setelah overhead. Selain itu, SATA lane mendukung setengahnya, sedangkan PCIe lane berjalan pada 1GB per detik, dan standar NVMe SSD dapat dilampirkan ke empat lajur tersebut, mendukung hingga 4GB per detik. Jadi, SSD SATA berjalan pada 0,5GB per detik dan NVMe SSD sekitar 3GB per detik, yang merupakan throughput enam kali lebih tinggi.

 

Keunggulan, Fitur dan Cara Kerja NVMe

NVMe tidak terpengaruh oleh penyempitan antarmuka ATA karena ia berada tepat di atas PCI Express yang terhubung langsung ke CPU. Dengan begini NVMe menghasilkan 4 kali lebih cepat Operasi Input / Output Per Detik (IOP) menyaingi opsi SAS tercepat di luar sana. Waktu pencarian data sepuluh kali lebih cepat. NVMe dapat memberikan kecepatan baca-tulis berkelanjutan 2000MB per detik, jauh lebih cepat dari SATA SSD III, yang membatasi 600MB per detik.

Di sini hambatannya adalah teknologi NAND, yang bergerak maju dengan cepat, yang berarti penggunanya mungkin akan segera melihat kecepatan yang lebih tinggi dengan NVMe. NVMe sendiri memungkinkan drive untuk mendapatkan manfaat dari “kumpulan” jalur yang sama yang langsung terhubung ke CPU. Ini menawarkan kinerja yang dapat diukur dengan melampaui empat jalur konvensional yang ditemukan di sebagian besar PCIe SSD dan menggunakannya untuk kinerja tambahan. Soket PCIe mentransfer data lebih dari 25 kali lebih banyak dari yang setara dengan SATA.

Terlepas dari faktor bentuk, NVMe dapat langsung berkomunikasi dengan sistem CPU dan bekerja dengan semua sistem operasi utama. SSD NVMe memperkuat solusi keamanan standar industri seperti Opal SSC dan Enterprise SSC oleh Trusted Company Group dengan mendukung perintah wadah keamanan yang mirip dengan perintah wadah keamanan yang ditemukan di SCSI.

Baca Juga :     Aplikasi untuk Buat Mockup Website / Prototype Website yang Mudah dan GRATIS

 

Pemahaman dalam Penggunaan NVMe

Setiap hal  datang dengan sisi baik dan buruknya, dalam hal ini dalam penyimpanan NVMe ini. Masalah yang bisa timbul dalam kinerja dan menghasilkan biaya tambahan dan ketidaknyamanan. Beberapa kesalahan dan kesalahan umum yang dapat dihindari adalah :

  • Pada dasarnya NVMe adalah antarmuka komunikasi dan protokol penyimpanan, bukan perangkat media penyimpanan.
  • Menyebarkan penyimpanan SSD yang terkumpul di seluruh pusat data, yang menempatkan cache penyimpanan SSD sebelum drive berkapasitas lebih tinggi untuk memberikan kinerja yang efisien juga pada tingkatan biaya.
  • Jangan menilai SSD NVMe berdasarkan harga karena itu dapat berpengaruh pada biaya dalam ketahanan, kualitas layanan, dan sebagian besar konsistensi I / O.
  • Dianjurkan melakukan analisis biaya-manfaat dan analisis persyaratan kinerja dari beban kerja aplikasi untuk menentukan apakah Anda memang memerlukan transisi.
  • Jangan gunakan NVMe di atas arsitektur yang sama dengan yang digunakan untuk flash konvensional, karena pengontrol tradisional hanya dapat menangani pemrosesan I / O tingkat rendah dan membuat kinerja latensi dan tutup.

 

Baca Juga  :   Mengenal Apa itu Figma : Fitur, Fungsi, Cara Kerja / Menggunakannya

 

Kesimpulan dan penutup

Teknologi penyimpanan telah meningkat secara drastis selama dekade terakhir. Sebelum munculnya SSD, hard drive adalah satu-satunya jenis penyimpanan yang dapat diakses dan cukup lambat, tetapi sistem pada waktu itu juga tidak efisien untuk membutuhkan penyimpanan yang lebih cepat. Ketika SSD datang, maka skenario untuk media penyimpanan, dengan kecepatannya yang tinggi dan faktor bentuk yang praktis sepenuhnya turut berubah.

Mempertimbangkan potensi kinerja yang patut dicontoh dari SSD berbasis NAND, memang jelas bahwa bus dan protokol baru pada akhirnya akan menggantikan HHD yang bobrok atau dalam hal ini, juga penggunaan SSD SATA. Namun, karena SSD awal sangat lambat dan masif, dianggap lebih layak untuk menggunakan infrastruktur penyimpanan SATA yang ada. Dalam melihat NVMe versus SDD, yang sementara NVMe sangat cepat dan teknologi yang hebat, SDD masih berada di peringkat atas terutama untuk tim video. Tetapi mungkin saja di kemudian hari perubahan baru akan muncul dengan lebih baik lagi dari NVMe maupun SSD.

Related Post :

popup image