Panduan Dasar Memulai Bisnis Dropship Tahun 2021

Serba Serbi, Startup & Bisnis / 0 | | 0

Muncul dan maraknya perdagangan secara online dengan toko-toko online maupun marketplace, juga membuat cara berniaga yang baru juga seperti dropshipping atau di juga dikenal sebagai bisnis dropship. Ini adalah cara unik untuk menjalankan toko e-commerce yang memungkinkan Anda memulai bisnis Anda dengan sedikit atau tanpa investasi sama sekali.

Lebih khusus lagi, dropshipping memungkinkan Anda melewati persyaratan inventaris yang berat untuk menjalankan toko e-niaga, alih-alih membiarkan Anda mengalihdayakan manajemen inventaris dan pemenuhan pesanan ke pemasok pihak ketiga. Metode bisnis seperti mulai menjadi trend dan pilihan dikarenakan sifatnya yang praktis dan tidak memerlukan banyak modal.

Penjual tidak perlu lagi mengeluarkan modal yang banyak untuk membeli, menyimpan dan kemudian menjualnya jika ada pembelian. Intinya, bisnis model ini sangat mudah dan bisa dilakukan sebagai bisnis sampingan tanpa ada batasan geografis baik bagi penjual maupun pembeli. Mari gali lebih dalam lagi panduan dasar untuk membantu Anda memahami apa itu bisnis dropshipping dan cara kerjanya dibawah ini.

 

Mengenal dan Memahami Apa Itu Bisnis Dropship

Menilik sejarah singkat model bisnis ini, praktek pengiriman drop pertama kali diperkenalkan sekitar tahun 1928 tetapi kehilangan momentum karena Depresi Hebat/Great Depression yang terjadi di Amerika Serikat. Toyota kemudian menerapkan rantai pasokan Just-In-Time (JIT) pada 1950-an. Manfaat manajemen persediaan JIT segera menjadi jelas. Model bisnis kapal drop modern mencerminkan tema utama rantai pasokan JIT dengan menghilangkan biaya transportasi dan penyimpanan inventaris yang mahal untuk pengecer.

Kemudian dropshipping adalah proses pemenuhan produk yang terjadi ketika barang dikirim langsung dari produsen atau grosir ke pelanggan. Pengecer pihak ketiga memfasilitasi pengiriman drop melalui situs web dan upaya pemasaran digital mereka, dan dapat mengambil untung dari margin yang dibuat dengan menghindari rantai pasokan ritel tradisional. Metode ini menitikberatkan pada pemenuhan ritel di mana toko tidak menyimpan produk yang dijualnya dalam stok. Sebaliknya, ketika sebuah toko menjual produk menggunakan model dropshipping, toko tersebut membeli barang tersebut dari pihak ketiga dan mengirimkannya langsung ke pelanggan. Akibatnya, penjual tidak harus menangani produk secara langsung.

 

Cara Kerja Bisnis Dropship

Panduan Dasar Memulai Bisnis Dropship Tahun 2021
 

Secara sederhananya saat pesanan dilakukan melalui situs web Anda, pesanan akan segera diteruskan ke pabrikan, distributor, atau grosir untuk dikemas dan dikirim, menghilangkan komponen paling mahal dari model bisnis tradisional. Meskipun Anda mungkin mengharapkan pengirim drop menjadi produsen produk yang bersangkutan, ada pasar bagi grosir untuk menjatuhkan produk kapal dan bahkan menawarkan kustomisasi.

Ambil contoh, katakanlah Anda memulai merek pakaian yang menawarkan pakaian dan Anda bisa melalui jalur tradisional, memesan ratusan pakaian dengan sablon desain Anda. Tapi ini berisiko bahwa produk Anda tidak laku atau tidak laku sama sekali. Atau, Anda dapat menjajaki bekerja sama dengan mitra dropship yang menawarkan layanan pencetakan khusus. Dalam skenario ini, pelanggan Anda memesan pakaian baru Anda yang diteruskan ke mitra Anda untuk dicetak dan dipenuhi.

 

Baca Juga  :     Memahami dan Mengenal Marketplace Bagi Pebisnis Pemula

 

Komponen Utama Bisnis Dropship

Bisnis ini adalah bisnis yang tidak memerlukan banyak modal dan menjadi bisnis yang menarik di zaman serba online sekarang ini. Maka jika Anda tertarik untuk bergabung sebagai dropshipper, ketahui komponen utama bisnis ini sebelum Anda memulainya.

  • Pemasok (supplier)

    Pertama, Anda perlu mencari pemasok, supplier atau grosir yang dapat dipercaya dan sah. Pemasok akan bertanggung jawab atas pemenuhan pesanan Anda dan menyimpan inventaris fisik. Salah satu sumber pemasok yang paling populer adalah AliExpress, tetapi Anda juga dapat menemukan banyak pemasok independen jika Anda mau.

  • Toko Anda

    Selanjutnya Anda memerlukan toko online dimana ini akan menjadi tempat pelanggan akan memesan. Anda hanya perlu mengunggah katalog produk, termasuk gambar bersih, detail barang, dan deskripsi unik. Ada berbagai platform e-commerce yang populer yang bisa Anda pilih agar bisnis Anda lebih cepat dikenali jika membangun sendiri dari awal.

  • Pelanggan

    Setelah pesanan dilakukan, Anda akan mendapatkan pemberitahuan, dan Anda dapat mengarahkannya ke pemasok Anda. Anda hanya perlu membayar pemasok Anda ketika pengunjung yang dikonversi melakukan pembayaran.

 

Baca Juga  :      Mengenal Apa Itu Multi-vendor Marketplace Bagi Pebisnis Pemula

 

Kelebihan dan Kekurangan Bisnis Dropship

Panduan Dasar Memulai Bisnis Dropship Tahun 2021
 

Dropshipping menawarkan cara yang cukup mudah bagi calon pengusaha untuk memasuki dunia e-commerce dengan mudah dan cepat. Anda tidak perlu gelar mewah dari sekolah bisnis atau uang dalam jumlah besar untuk memasuki pasar. Tren pembeli yang memilih e-commerce daripada toko tradisional juga memberi Anda keuntungan.  Namun, ada beberapa kekurangan yang menyertai fleksibilitas besar dropshipping. Lihatlah pro dan kontra dari dropshipping untuk melihat apakah model bisnis ini tepat untuk Anda.

 

Kelebihan Bisnis Dropship

Digadang- gadang sebagai salah satu metode bisnis terbaik abad ini, berikut adalah alasan mengapa Anda akan menikmati menjadi dropshipper.

  • Investasi/modal rendah

    Salah satu daya tarik terbesar untuk menjatuhkan pengiriman adalah memungkinkan untuk meluncurkan toko tanpa harus menginvestasikan modal dalam inventaris terlebih dahulu. Etalase fisik membutuhkan uang dalam jumlah besar bahkan sebelum membuka pintu mereka untuk membeli persediaan, namun dengan metode pengiriman drop, Anda tidak membeli produk, sampai pelanggan melakukan pembelian. Ini berarti biaya awal yang rendah dan risiko yang berkurang.

  • Lokasi fleksibel

    Bisnis Anda dapat berbasis di mana saja begitu juga para pembeli Anda. Selama Anda memiliki koneksi internet, hubungan yang baik dengan pemasok Anda dan mampu berkomunikasi dengan pelanggan Anda maka Anda memiliki kebebasan jalan yang terbuka.

  • Menghemat waktu dan uang

    Ketika Anda tidak harus berurusan dengan etalase fisik, lebih mudah untuk memulai bisnis Anda. Anda tidak perlu mencari, mengelola, dan membayar gudang untuk menyimpan produk Anda juga tidak perlu mengemas dan mengirimkan pesanan Anda. Tidak perlu memantau dan mempertahankan tingkat stok. Anda tidak perlu menangani pengembalian atau melacak inventaris yang tentunya hal ini akan menghemat waktu dan uang Anda.

 

Baca Juga  :    Ide Bisnis Dropship yang Menguntungkan dan Modal Sedikit

 

Kekurangan Bisnis Dropship

Meski kelebihan diatas menggiurkan, namun model pengiriman drop tidak sempurna. Kenyamanan, fleksibilitas, dan harga adalah daya tarik yang luar biasa, tetapi Anda juga harus mempertimbangkan kekurangan metode bisnis ini juga.

  • Ketergantungan pada pemasok

    Karena Anda tidak menjual barang yang sudah Anda beli, lebih sulit untuk melacak inventaris Anda. Mungkin Anda menggunakan beberapa pemasok, yang memenuhi pesanan dari bisnis lain, menyebabkan persediaan berubah setiap hari. Meskipun ada sistem untuk melacak ini melacak inventaris Anda dengan pemasok Anda, ini tidak selalu bekerja dengan baik terutama jika ada masalah.

  • Tidak ada quality control barang

    Menambahkan pihak ketiga ke dalam proses penjualan pasti akan meninggalkan kemungkinan untuk munculnya kesalahan. Baik itu masalah pengiriman, barang hilang, kualitas rendah atau produk rusak, sebagai pedagang, Anda bertanggung jawab untuk memperbaiki kesalahan untuk mengelola atau memperbaiki reputasi bisnis Anda. Ini bisa membuat bisnis Anda terganggu ketika Anda disalahkan atas sesuatu yang bukan salah Anda.

  • Masalah pengiriman

    Jika Anda menggunakan beberapa pemasok, Anda dapat menanggung beberapa biaya pengiriman dari pemasok tersebut, jika pelanggan melakukan pembelian dari masing-masing pemasok dalam satu pesanan. Sangat tidak etis membebankan biaya tersebut kepada pelanggan, jadi Anda harus menanggung biaya tersebut. Ini juga berarti bahwa pelanggan menerima barang dalam paket yang berbeda pada waktu yang berbeda, yang mungkin tidak menciptakan citra yang baik dari bisnis Anda.

 

Baca Juga   :     Peluang dan Ide Bisnis di Tahun 2021 Saat Pandemi (COVID-19)

 

Kesimpulan dan Penutup

Semakin umumnya penjualan dan pembelian online, membuat bisnis dropship naik daun. Bisni ini mendapatkan popularitas sebagai cara untuk menjalankan bisnis online Anda sendiri dengan biaya awal yang terbatas dan tidak perlu inventaris produk fisik. Meskipun mungkin tampak seperti cara mudah untuk menghasilkan uang, jumlah persaingan di pasar dropshipping berarti menemukan ceruk produk sangat penting untuk menjalankan bisnis yang sukses dalam jangka panjang.

Meski juga tidak menuntut dan membutuhkan spesialisasi atau pengetahuan khusus untuk menjalankannya, Anda tetap harus menguasai seluk beluk bisnis sebelum memulainya. Tidak ada salahnya menilik kembali apa poin baik apa saja dari bisnis ini begitu juga poin buruk yang sekiranya bisa menghambat Anda. Pelajari lebih lanjut dan mintalah nasihat dari pebisnis yang sudah menjalankan bisnis dropship ini agar Anda mendapatkan insight yang lebih dalam lagi.

Related Post :

popup image