Perbedaan SEO (Search Engine Optimization) dan SEM (Search Engine Marketing)

Business, Search Engine Optimization / 0 | | 1

Zaman yang maju dengan berbagai situs web maupun aplikasi bisa menjadi rumit dan membingungkan serta dipenuhi dengan terminologi yang mungkin belum pernah Anda dengar sebelumnya. Oleh karena itu, sebaiknya Anda mengenal dua istilah terpenting di dunia digital yang umum digunakan yakni Search Engine Marketing (SEM) dan Search Engine Optimization (SEO) yang ketika dimasukkan ke dalam strategi bisnis Anda, akan menjadi 2 hal yang dibutuhkan sebuah brand maupun bisnis untuk mencapai tingkat berikutnya.

Meskipun begitu, ternyata tidak semua orang memahami pemahaman antara prinsip dasar Search Engine Optimization (SEO) dan Search Engine Marketing (SEM). Sedangkan dua istilah ini bisa dikatakan memegang peranan penting dalam dalam dunia pemasaran digital dan lalu lintas baru untuk bisnis di zaman yang serba canggih seperti sekarang ini.

Tapi ternyata, kedua hal ini juga mempunyai pemahaman, tindakan dan berhubungan dengan aspek pemasaran yang berbeda. Tidak jarang juga SEM dan SEO digunakan bersama untuk merujuk pada serangkaian aktivitas yang serupa, yang dapat membingungkan. Mari simak dan ketahui apa saja yang menjadi perbedaan SEO dan SEM.

 

Baca Juga :  Panduan Lengkap SEMrush Tools SEO Untuk Pemula dan Pebisnis

 

Mengenal Apa Itu SEO (Search Engine Optimization)

Perbedaan SEO (Search Engine Optimization) dan SEM (Search Engine Marketing)
 

SEO atau Search Engine Optimization adalah bagian dari pemasaran pencarian yang menggunakan taktik organik untuk mendapatkan visibilitas di SERP (Search Engine Result Page). Dimana dengan adanya SEO, Anda tidak membayar untuk penempatan di SERP. Sebaliknya, Anda menggunakan berbagai taktik yang mendorong mesin pencari untuk menampilkan konten di bagian atas SERP karena hasilnya signifikan dan kuat. Adapun Search Engine Optimization (SEO) mencakup ratusan taktik yang dapat membantu Anda meningkatkan peringkat pencarian pelanggan. Perlu Anda ketahui bahwa teknik SEO sering dikelompokkan menjadi tiga kategori, yaitu :

  • On Page SEO

    On page SEO adalah pengoptimalan halaman situs web untuk menargetkan kata kunci tertentu dan menarik di mesin pencari. Strategi tersebut meliputi: riset kata kunci, pembuatan konten, dan pengoptimalan kata kunci. Pengoptimalan on page SEO membantu mesin pencari memahami halaman konten dan oleh karena itu, dapat memberikan peringkat yang lebih tinggi.

  • Technical SEO

    SEO teknis berfungsi untuk mengoptimalkan elemen non-konten situs web dan situs web secara keseluruhan guna meningkatkan struktur dan pondasi backendnya. Strategi ini berkaitan dengan: kecepatan situs, keramahan seluler, pengindeksan, kemampuan perayapan, arsitektur situs, data terstruktur, dan keamanan. SEO teknis meningkatkan pengalaman pengguna dan pencarian yang mengarah ke peringkat pencarian yang lebih tinggi.

  • Off Page SEO

    Off Page SEO berperan untuk membangun reputasi dan otoritas situs web dengan menghubungkannya ke situs web berkualitas tinggi lainnya. Teknik off page SEO meliputi: pembuatan tautan untuk memperoleh tautan balik yang berkualitas tinggi dari situs web lain dan mengelola daftar lokal serta profil direktori. Ketika banyak situs web menautkan ke situs web brand, itu menunjukkan kepada mesin pencari bahwa situs web brand Anda dapat dipercaya, andal, dan bereputasi baik, sehingga meningkatkan peringkat pencariannya.

Rencana SEO yang kuat tidak hanya berfokus pada salah satu dari tiga jenis SEO ini, tetapi gabungkanlah ketiga strategi tersebut untuk menghasilkan hasil terbaik.

 

Baca Juga :  Manfaat Penerapan Strategi SEM (Search Engine Marketing) Untuk Bisnis

 

Mengenal apa itu SEM (Search Engine Marketing)

Perbedaan SEO (Search Engine Optimization) dan SEM (Search Engine Marketing)
 

Search Engine Marketing (SEM) adalah deskriptor yang menggabungkan berbagai jenis iklan pencarian berbayar. Strategi ini adalah jenis hal yang akan Anda lihat sebagai iklan Google dan biasanya berada di bagian atas daftar halaman. Biasanya, Search Engine Marketing (SEM) berkaitan dengan penempatan dan penggunaan kata kunci sehingga hal inilah yang menjadi salah satu cara mengapa menerapkannya dengan baik membutuhkan pengetahuan dan strategi tambahan. Berikut ini adalah beberapa contoh strategi periklanan berbasis SEM:

  • Kampanye iklan yang ditargetkan / berbayar
  • Menulis salinan menggunakan kata kunci yang sangat selektif
  • Memastikan bahwa aktivitas periklanan sesuai dengan anggaran yang dialokasikan
  • Menerapkan indikator kinerja utama seperti Rasio Klik Tayang (RKT) dan biaya per klik atau Pay Per Click (PPC) terhadap aktivitas periklanan di masa mendatang

Strategi Search Engine Marketing (SEM) harus diterapkan dengan benar dan tepat untuk memberikan hasil yang maksimal sehingga akhirnya dapat membawa web atau situs Anda ke peringkat teratas. Hal ini tentunya membutuhkan waktu untuk merancang iklan sehingga dapat ditargetkan dengan baik.  SEM sangat bagus untuk pengenalan brand karena berarti Anda akan berada di urutan teratas setiap kali seseorang mencari. Ini juga merupakan cara yang bagus untuk mendatangkan lalu lintas bertarget ke situs web Anda. Dikarenakan startegi SEM berkaitan dengan iklan berbayar, mudah untuk memahami ROI (Return on Investment) secara langsung ketika Anda menggunakan iklan berbayar dan akan dapat memantau lalu lintas pada iklan tersebut, kemudian membuat kampanye berhasil berdasarkan informasi ini.

Dengan segala keuntungan yang tersedia, ternyata SEM juga memiliki kelemahan. Strategi Search Engine Marketing membutuhkan beberapa pengetahuan dan alat khusus seperti Google AdSense. Jika Anda tidak berpengalaman dalam bidang tersebut, Anda mungkin butuh mempekerjakan seseorang dengan keahlian yang signifikan dalam pemasaran web dan kampanye iklan untuk menangani hal tersebut dan membuat strategi pemasaran Anda berjalan lancar kedepannya.

 

Baca Juga :  Memahami Pengaruh SEM (Search Engine Marketing) Bagi Pemasaran Bisnis

 

Perbedaan SEO dan SEM

Meskipun SEO dan SEM memiliki keterkaitan yang sangat tinggi dan berfungsi hampir secara beriringan, ternyata kedua hal ini tetap memiliki beberapa perbedaan, diantaranya:

  • Penempatan pencarian SEM menyertakan penunjukan iklan, sementara SEO tidak

    Hasil pencarian yang muncul sebagai hasil SEM atau SEO terlihat berbeda di SERP (Search Engine Result Page). Iklan berbayar yang menerima penempatan melalui taktik SEM sering diidentifikasi sebagai iklan yang misalnya muncul dengan ikon yang berada di sebelah penempatan, sedangkan hasil pencarian yang muncul sebagai hasil dari SEO organik tidak ditandai dengan cara tersebut.

  • Hasil pencarian SEM memiliki ekstensi iklan

    Hasil pencarian SEO memiliki cuplikan unggulan. Saat membandingkan SEM dan SEO, Anda juga akan menemukan perbedaan tampilan hasil pencarian. Hasil penelusuran SEM dapat menyertakan ekstensi iklan yang dapat menambahkan tautan, nomor telepon, dan info tambahan. Di sisi lain, hasil SEO mungkin muncul dengan cuplikan unggulan di penelusuran.

  • Anda membayar setiap kali pengguna mengklik hasil SEM

    Hal berbeda dengan SEO, karena Anda tidak membayar apapun saat pengguna mengklik hasil SEO. Hasil SEM adalah penempatan berbayar, dan brand Anda dikenai biaya setiap kali pengguna mengklik hasilnya. Oleh karena itu, Anda harus memiliki anggaran untuk terus menampilkan iklan SEM dan menggunakan bentuk pembuatan prospek PPC (Pay Per Click) ini . Di sisi lain, Anda tidak pernah dikenakan biaya saat pengguna mengklik hasil pencarian organik.

  • Hasil SEM ditampilkan kepada audiens target tertentu

    Meskipun strategi SEO dan SEM yang sukses didorong oleh rencana untuk terhubung dengan audiens tertentu, Anda hanya dapat menentukan audiens target tersebut melalui SEM. Melalui SEM, Anda dapat bergantung pada penerbitnya dan memilih audiens seperti apa yang Anda inginkan untuk melihat hasil pencarian dengan menetapkan filter berdasarkan usia, lokasi, pendapatan, kebiasaan, dan lainnya. Melalui SEO, Anda tidak dapat secara spesifik memilih siapa yang akan melihat hasil pencarian Anda.

  • Dampak SEM langsung terasa

    Dampak pada SEO membutuhkan waktu, namun pada strategi iklan berbayar SEM, Anda dapat mulai menampilkan hasil di depan audiens hanya dengan beberapa klik segera setelah Anda meluncurkan kampanye sehingga iklan mulai ditampilkan di SERP. Anda dapat mengaktifkan iklan kapan saja untuk meningkatkan visibilitas atau menonaktifkannya untuk berhenti tampil. Sebaliknya, SEO adalah sesuatu yang Anda peroleh dari waktu ke waktu dan biasanya dalam waktu yang lama. Diperlukan waktu berbulan-bulan untuk menerapkan strategi SEO sebelum brand mulai mendapat peringkat di mesin pencari.

  • SEM lebih baik untuk pengujian daripada SEO

    Karena Anda dapat segera mematikan dan menghidupkan iklan berbayar SEM, strategi ini adalah strategi yang bagus untuk pengujian. Anda dapat dengan cepat merevisi teks iklan, menargetkan audiens baru, dan mengubah konten halaman arahan untuk menguji taktik baru Anda. Fleksibilitas ini memungkinkan Anda untuk segera melihat perbedaan dalam strategi. Anda tidak dapat melakukannya melalui SEO, karena akan memakan banyak waktu untuk membuat perubahan dan memantau perbedaan hasil.

  • SEO menambah nilai dari waktu ke waktu

    Sementara SEM tidak. SEM hanya aktif selama Anda membayar agar hasil ditampilkan. Segera setelah Anda mematikan iklan, strategi SEM berakhir. SEO adalah kebalikannya. Strategi SEO tumbuh dan berkembang seiring waktu dan meninggalkan hasil yang bertahan lama.

 

Baca Juga :  Rekomendasi Alat Marketing SEO Gratis Terbaik 2022

 

Kesimpulan dan Penutup

Sekarang setelah Anda membandingkan SEM dan SEO, akan lebih mudah untuk memutuskan taktik mana yang tepat untuk strategi pemasaran Anda. Untuk memutuskan mana yang tepat untuk brand Anda, gunakan apa yang Anda ketahui dan pertimbangkan hal-hal diatas. Selain itu pertimbangkan pesaing dan lihat apa yang dilakukan pesaing kemudian bagaimana kinerja mereka dalam pemasaran pencarian mereka sebelum Anda memutuskan cara terbaik untuk bersaing dengan mereka. Selanjutnya teliti istilah pencarian apa yang mereka gunakan secara organik, lalu Anda dapat mencari tahu apakah Anda dapat menjalankan rencana untuk menempati posisi teratas SERP mereka. Selain itu, lihat istilah berbayar yang mereka gunakan untuk mengarahkan lalu lintas ke situs mereka sendiri. Saat Anda melakukan penelitian ini, cari celah yang dapat Anda isi dan di area mana Anda tidak akan dapat bersaing dalam pencarian berbayar dan organik.

Saat membandingkan SEM dan SEO, tidak ada rumus cepat atau jawaban sederhana. Ada banyak faktor yang perlu dipertimbangkan. Beberapa bisnis mungkin memilih untuk fokus pada SEO. Orang lain mungkin memilih untuk fokus pada SEM. Dan terkadang pendekatan yang tepat adalah dengan menerapkan kombinasi strategi SEO dan SEM. Itu semua tergantung pada bisnis dan tujuan bisnis Anda. Tetapi sekarang setelah Anda mengetahui perbedaan antara SEM dan SEO, Anda akan lebih siap untuk memutuskan bagaimana masing-masing dapat membantu brand mencapai tujuan.

Related Post :

popup image