Spam Email : Pengertian, Sejarah dan Cara Mengatasinya dengan Mudah dan Aman

Serba Serbi, Tips & Tricks / 0 | | 0

Spam adalah bahasa gaul Internet untuk email yang tidak diminta dan muncul di inbox pemilik akun email, terutama email komersial yang tidak diminta atau unsolicited commercial email (UCE). Penggunaan istilah spam sendiri terinspirasi dari produk daging bermerek Hormel yang diduga berasal dari sketsa Monty Python di mana Spam disertakan dalam setiap hidangan yang ditawarkan di restoran.

Penerima spam sering menganggapnya sebagai gangguan yang tidak diinginkan di kotak surat mereka. Penyedia Layanan Internet atau Internet Service Providers (ISP) menganggap spam sebagai penguras keuangan dan penghalang akses Internet karena dapat menyumbat bandwidth ISP yang tersedia. Spam juga telah dikaitkan dengan skema bisnis penipuan, surat berantai, dan pesan bohong atau hoax dan politik yang menyinggung. Tidak semua email massal adalah spam bahkan beberapa diantaranya adalah berdasarkan izin, artinya penerima telah meminta untuk menerimanya.

Hal ini terjadi saat pengguna di situs web secara sukarela setuju misalnya, pada saat melakukan pembelian untuk juga menerima pesan yang dikenal sebagai email keikutsertaan. Tidak seperti spam, email opt-in biasanya memberikan manfaat seperti informasi gratis atau harga jual. Mengirim email yang tidak diminta ke pelanggan online yang belum memilih untuk menerima informasi dianggap sebagai spam. Karena sebagian besar bisnis yang sah mengenali sentimen anti-spam yang kuat dari publik, mereka menghindari penggunaan spam email.

 

Pengertian Spam Email

Spam Email : Pengertian, Sejarah dan Cara Mengatasinya dengan Mudah dan Aman
 

Spam adalah segala jenis komunikasi digital yang tidak diinginkan dan tidak diminta, seringkali berupa email, yang dikirim secara massal. Spam hanya membuang-buang waktu dan sumber daya. Penyedia layanan Internet (ISP) membawa dan menyimpan data jadi saat peretas tidak dapat mencuri bandwidth data dari ISP, maka mereka mencurinya dari pengguna individu, meretas komputer, dan memperbudaknya di botnet. Penyedia perangkat lunak menginvestasikan sumber daya untuk membuat aplikasi email yang mencoba memfilter sebagian besar spam.

Konsumen membuang waktu untuk memilah-milah apa pun yang berhasil melewati filter spam. Menurut Oracle Dyn, total biaya spam yakni dalam hal produktivitas, energi, dan teknologi, bertambah hingga $ 130 miliar yang akhirnya menjadi siklus yang mengganggu dan tidak ada habisnya. Jika ada kotak masuk, pelaku pengirim spam akan menemukan cara untuk menyumbatnya. Spam sendiri juga dapat ditemukan di forum Internet, pesan teks, komentar blog, dan media sosial. Spam email sejauh ini adalah yang paling umum, dan seringkali paling mengancam konsumen.

 

Baca Juga :     Penyedia Email Gratis (Email Hosting) untuk Perusahaan dan Bisnis Online

 

Sejarah Spam Email

Sejarah spam dimulai pada seawal tahun 1864, lebih dari seratus tahun sebelum Internet. Seiring perjalanan waktu, maka spam mulai berkembang dan meluas dalam bentuk, jenis, tipe maupun tujuan penggunaannya. Sejarah mencatat perkembangan spam sebagai berikut.

 

  • 1864

    Sejarah spam dapat dilacak kembali ke tahun 1864 ketika pesan elektronik pertama yang tidak diminta diyakini telah dikirim sejak tahun 1864, melalui telegraf. Pesan-pesan ini adalah tawaran investasi yang agak meragukan yang dikirim ke orang kaya Amerika saat itu.

  • 1978

    Sejarah spam berlanjut ketika email spam pertama dikirim oleh seorang pria bernama Gary Thuerk pada tanggal 3 Mei 1978. Thuerk, yang bekerja untuk Digital Computer Corp. pada saat itu, mengirim permintaan email untuk open house untuk menampilkan perusahaan baru Komputer VAX. Email kemudian dikirim ke sekitar 400 dari 2.600 orang yang memiliki akun email di ARPANET (Jaringan komputer militer yang didanai DARPA yang mendahului Internet). Thuerk mengklaim bahwa emailnya menghasilkan sekitar $ 12 juta dalam penjualan baru. Namun, banyak orang yang menerima emailnya menjadi sangat jengkel dan mengeluh kepada Departemen Pertahanan AS yang menjalankan ARPANET.

  • 1993

    Hingga sampai tahun 1993 istilah spam benar-benar mulai digunakan yang telah diterapkan pada posting USENET. USENET adalah prekursor grup berita ke Internet yang dulunya dan masih sistem diskusi terdistribusi di seluruh dunia yang pada dasarnya dapat dianggap sebagai gabungan antara email dan forum web. Dalam upaya untuk menerapkan sistem moderasi yang memungkinkan posting dihapus setelah mereka diposting, Richard Depew secara tidak sengaja salah perhitungan. Perangkat lunaknya memiliki bug di dalamnya yang menyebabkannya memposting sekitar 200+ pesan ke grup diskusi news admin policy. Kemudian, ketika anggota grup membuat lelucon tentang insiden tersebut, seseorang menyebut insiden tersebut sebagai “spamming” maka dengan celetukan ini, istilah spamming lahir dan akhirnya digunakan secara umum seperti saat ini.

  • 1994

    Karena mungkin tidak terhindarkan bahwa USENET akan menjadi tempat yang biasa untuk mengirim spam, karena semua orang dapat melihat semua grup yang tersedia dan memposting ke semuanya dengan mudah. Pada 18 Januari 1994, spam skala besar pertama menghantam USENET. Sebuah pesan dengan subjek “Siaga Global untuk Semua: Yesus Segera Hadir” telah diposting silang ke setiap grup berita yang tersedia oleh seorang siswa. Pesan kontroversialnya dan fakta bahwa ia mengirimi email kepada semua kelompok memicu banyak perdebatan di seluruh USENET. Kemudian pada bulan April 1994 USENET dibanjiri oleh iklan Badan Hukum Imigrasi Laurence A. Canter dan Martha S. Siegel. Meskipun terjadi protes keras, para pengacara mempertahankan praktek mereka yang membuat Spam sekarang menjadi arus utama dalam mengirim email secara massal.

  • 1994 – 2003

    Spam tumbuh dengan kecepatan yang hampir eksponensial, hingga akhirnya mencakup sebagian besar (80 hingga 85 persen) pesan email yang dikirim ke seluruh dunia. Sebanyak 182,9 miliar email dikirim / diterima per hari di seluruh dunia (per 2014).

  • 2003

    Pada 16 Desember 2003, AS mengesahkan CAN-SPAM Act (Controlling the Assault of Non-Solicited Pornography and Marketing Act of 2003). Dengan demikian, menetapkan standar nasional pertama Amerika Serikat untuk pengiriman dan regulasi email komersial. Ini memberi Komisi Perdagangan Federal beberapa kekuatan peraturan terbatas untuk mengekang “spammer”. Antara lain, peraturan CAN-SPAM mengharuskan setiap pesan komersial menyediakan sarana bagi penerima untuk memilih tidak menerima email lebih lanjut, mencegah modifikasi tajuk email untuk menyembunyikan identitas pengirim, dan menghentikan penggunaan alamat email yang diambil dari Internet tanpa izin.

  • 2004 – 2016

    Perseteruan antara para pengirim spam email dan penerimanya semakin tidak terbendung. Teknologi dan teknik yang digunakan untuk mengirim spam dan memblokirnya terus berkembang dengan kecepatan yang mengejutkan seiring majunya inovasi teknologi seperti jaringan zombie, botnet pemanen email, pemblokir spam berbasis jaringan saraf, DMARC (Domain-based Message Authentication, Reporting & Conformance), dan lain- lain. Akhir-akhir ini, gelombang telah berbalik melawan para spammer karena menurut “Laporan Ancaman Keamanan Internet 2014, Volume 19” yang diterbitkan oleh Symantec Corporation melaporkan bahwa volume spam telah turun menjadi 66% dari semua lalu lintas email turun dari ~ 85%.

 

Baca Juga :     Apa itu Email Marketing : Pengertian, Cara Kerja, Tips & Trick untuk Bisnis/Perusahaan

 

Cara Mengatasi dan Melindungi Diri dari Spam Email

Spam Email : Pengertian, Sejarah dan Cara Mengatasinya dengan Mudah dan Aman
 

Tidak ada cara untuk menghindari spam email dengan spesifik, tetapi Anda dapat mencegahnya menyumbat kotak masuk Anda dengan pilihan perangkat lunak anti-spam yang tepat. Semua program ini memiliki filter bawaan yang menggunakan kecerdasan perangkat lunak untuk mengenali pesan spam dan memindahkannya dari kotak masuk Anda ke folder sampah. Meskipun filter ini melewatkan pesan, Anda dapat menandainya sebagai spam sehingga semua email yang serupa secara otomatis di filter di masa mendatang.

Selain digunakan untuk tujuan periklanan, banyak pesan spam berisi tautan ke situs web dan perangkat lunak berbahaya. Untuk memastikan keamanan yang optimal, Anda tidak boleh mengklik tautan yang dikirim dari alamat yang tidak dikenal atau membuka lampiran yang tampak mencurigakan. Jika sebuah email berisi link ke halaman login, Anda harus yakin bahwa halaman tersebut sah sebelum memasukkan informasi pribadi Anda. Jika tidak, peretas dapat memperoleh akses ke info masuk Anda dan menggunakannya untuk mengunci Anda dari akun Anda sendiri dan menyamar sebagai Anda secara online.

Karena beberapa email spam berisi tautan dan lampiran yang secara otomatis mengunduh perangkat lunak berbahaya ke komputer Anda tanpa persetujuan Anda, penting untuk menggunakan perangkat lunak antivirus terbaik untuk menjaga data Anda tetap terlindungi. Program ini akan mendeteksi semua potensi ancaman dan menawarkan opsi mudah untuk mengkarantina, memulihkan, atau menghapus file yang terinfeksi. Untuk lapisan perlindungan ekstra, Anda juga dapat mengkonfigurasinya untuk menjalankan pemindaian berkala dan secara otomatis memeriksa pembaruan basis data.

 

Baca Juga   :    Daftar Website Mengirim Email Sekaligus / Secara Banyak secara GRATIS

 

Kesimpulan dan Penutup

Siapa pun yang menghabiskan lebih dari beberapa detik di internet telah mengalami spam. Ini tampaknya merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan dari pengalaman menggunakan internet hingga menjadi hal biasa yang sering kita temukan dalam kotak surat email. Tetapi sebenarnya spam email sangatlah mengganggu bahkan datang dengan resiko yang membahayakan.

Meski terasa sulit untuk menghindari spam email saat ini, tapi Anda dapat mencoba menggunakan software dan aplikasi yang diciptakan untuk membantu Anda menyaring spam email. Selain itu, jika Anda mendapatkan suatu email yang mencurigakan dengan tautan link yang menggesa Anda untuk mengkliknya, sebaiknya Anda hindari karena bisa saja itu akan membawa Anda ke laman situs yang berbahaya. Selalu waspada dan jangan membuka email yang asing serta segera hapus dari kontak inbox email Anda.

Related Post :

popup image