Strategi Pengembangan Produk dan Aplikasi dengan Metode Agile untuk Pemula

Serba Serbi, Tips & Tricks / 0 | | 0

Mereka yang bekerja di industri IT atau dekat dengan industri ini, menyadari bahwa seni pengembangan perangkat lunak adalah seni yang istimewa, dan berbeda dengan jenis proyek rekayasa lainnya. Maka banyak organisasi atau produsen teknologi saat ini tampaknya mempraktikkan metodologi tangkas untuk pengembangan perangkat lunak, produk hingga bahkan aplikasi.

Hal ini membutuhkan perawatan dan perhatian dari tim yang mudah beradaptasi dan fleksibel, dan mereka yang bersedia menanggapi dengan cepat perubahan dan tidak akan mengabaikan permintaan klien dalam semalam. Inilah yang dimaksud dengan metodologi Agile. Menurut Laporan Status Agile Verison One pada tahun 2020, Agile akan tetap ada serta diaplikasikan pada banyak bisnis jenis ini. Prinsip dan praktik metodologi Agile telah berskala lintas tim dan secara global.

Apakah Anda baru dalam pengembangan aplikasi agile atau Anda mempelajari pengembangan perangkat lunak beberapa dekade yang lalu menggunakan metodologi pengembangan perangkat, saat ini pekerjaan Anda setidaknya dipengaruhi oleh metodologi ini. Tetapi apa itu metodologi agile, dan bagaimana seharusnya dipraktikkan dalam pengembangan perangkat? Simak penjelasannya berikut ini.

 

Memahami Apa Itu Metode Agile

Metodologi agile adalah jenis proses manajemen proyek, terutama digunakan untuk pengembangan perangkat lunak, di mana permintaan dan solusi berkembang melalui upaya kolaboratif dari tim yang mengatur diri sendiri dan lintas fungsi serta pelanggan mereka. Metode Agile ini adalah kumpulan prinsip yang menghargai kemampuan beradaptasi dan fleksibilitas. Agile bertujuan untuk memberikan respons yang lebih baik terhadap perubahan kebutuhan bisnis dan oleh karena itu berfokus pada memungkinkan tim untuk memberikan peningkatan yang bisa diterapkan.

Berasal dari nilai-nilai dan prinsip-prinsip Agile Manifesto, ini dibuat sebagai tanggapan atas kekurangan metode pengembangan tradisional seperti metode Waterfall. Industri perangkat lunak merupakan pasar yang sangat kompetitif karena fakta bahwa perangkat lunak adalah sesuatu yang dapat terus diperbarui. Ini berarti bahwa pengembang harus terus meningkatkan dan berinovasi produk mereka untuk tetap menjadi yang teratas dan pendekatan linier dan berurutan dari metode Waterfall tidak dapat memangkasnya.

 

Mengenal 4 Inti Agile Manifesto

Strategi Pengembangan Produk dan Aplikasi dengan Metode Agile untuk Pemula
 
Agile Manifesto adalah pernyataan nilai inti dan prinsip pengembangan perangkat lunak. Agile Manifesto for software development didirikan pada tahun 2001 dan merupakan deklarasi 4 aturan penting dan 12 prinsip yang berfungsi sebagai panduan bagi orang-orang dalam pengembangan perangkat lunak tangkas. Dibuat oleh 17 profesional yang telah mempraktikkan metode tangkas seperti XP, DSDM, SCRUM, FDD, dll, berkumpul di negara bagian Utah AS, yang diselenggarakan oleh Kent Beck. Adapun 4 inti dari Agile Manifesto adalah :

  • Individu dan interaksi atas proses dan alat

    Nilai pertama menekankan kerja tim dan komunikasi yang harus memahami bahwa pengembangan perangkat lunak adalah aktivitas manusia dan kualitas interaksi antar manusia sangat penting. Alat adalah bagian penting dari pengembangan perangkat lunak, tetapi membuat perangkat lunak yang hebat lebih bergantung pada kerja tim, apa pun alat yang mungkin digunakan tim.

  • Bekerja perangkat lunak di atas dokumentasi yang komprehensif

    Dokumentasi memiliki tempatnya dan dapat menjadi sumber daya atau referensi yang bagus untuk pengguna dan rekan kerja. Tujuan utama pengembangan perangkat lunak, bagaimanapun, adalah untuk mengembangkan perangkat lunak yang menawarkan keuntungan bisnis daripada dokumentasi yang ekstensif.

  • Kolaborasi pelanggan melalui negosiasi kontrak

    Tim pengembangan harus bekerja erat dan sering berkomunikasi dengan pelanggan mereka. Dengan mendengarkan dan mendapatkan umpan balik, tim akan memahami apa yang benar-benar diinginkan oleh semua pemangku kepentingan.

  • Menanggapi perubahan atas mengikuti rencana

    Perubahan adalah kenyataan dalam pengembangan perangkat lunak, kenyataan yang harus tercermin dalam proses perangkat lunak Anda. Sebuah rencana proyek harus cukup fleksibel untuk berubah, sesuai tuntutan situasi.

 

Baca Juga  :    Daftar Aplikasi Kasir Online Terbaik dan Mudah Digunakan untuk Bisnis

 

12 Prinsip dari Agile Manifesto

Disamping 4 inti dari Agile Manifesto, ada deklarasi nilai dan prinsip yang diekspresikan dalam metodologi Agile. Terdiri dari empat nilai dasar dan 12 prinsip utama, yang bertujuan untuk membantu mengungkap cara yang lebih baik dalam mengembangkan perangkat lunak dengan menyediakan struktur yang jelas dan terukur yang mendorong pengembangan berulang, kolaborasi tim, dan pengenalan perubahan. Nilai dan prinsip Manifesto for Agile Software Development adalah :

  1. Mempunyai prioritas tertinggi i adalah untuk memuaskan pelanggan melalui pengiriman awal dan berkelanjutan perangkat lunak yang berharga.
  2. Menyambut persyaratan yang berubah, bahkan dalam pengembangan yang terlambat. Proses tangkas memanfaatkan perubahan untuk keunggulan kompetitif pelanggan.
  3. Sering mengirimkan perangkat lunak yang berfungsi, dari beberapa minggu hingga beberapa bulan, dengan preferensi untuk skala waktu yang lebih singkat.
  4. Pengusaha dan pengembang harus bekerja sama setiap hari selama proyek berlangsung.
  5. Bangun proyek di sekitar individu yang termotivasi. Beri mereka lingkungan dan dukungan yang mereka butuhkan, dan percayakan mereka untuk menyelesaikan pekerjaan.
  6. Metode yang paling efisien dan efektif untuk menyampaikan informasi kepada dan di dalam tim pengembangan adalah percakapan tatap muka.
  7. Perangkat lunak dan aplikasi yang berfungsi adalah ukuran utama kemajuan.
  8. Proses tangkas mempromosikan pembangunan berkelanjutan. Para sponsor, pengembang, dan pengguna harus dapat mempertahankan kecepatan yang konstan tanpa batas waktu.
  9. Perhatian terus menerus pada keunggulan teknis dan desain yang baik meningkatkan ketangkasan.
  10. Kesederhanaan yakni seni memaksimalkan jumlah pekerjaan yang belum selesai yang sangat penting.
  11. Arsitektur, persyaratan, dan desain terbaik muncul dari tim yang mengatur dirinya sendiri.
  12. Secara berkala, tim merefleksikan bagaimana menjadi lebih efektif, kemudian menyesuaikan dan menyesuaikan perilakunya.

 

Baca Juga  :     Tips Memilih Jasa Pembuatan Aplikasi yang Bagus, Terjangkau, dan Murah

 

Strategi Pengembangan Metodologi Utama Agile

Strategi Pengembangan Produk dan Aplikasi dengan Metode Agile untuk Pemula
 

 

Agile adalah istilah umum untuk beberapa metode dan praktik. Mari lihat beberapa metodologi populer yang sering digunakan dan dijadikan panduan :

  • Scrum
  • Pemrograman Ekstrim/Extreme Programming (XP)
  • Pengembangan Perangkat Lunak Adaptif/Adaptive Software Development (ASD)
  • Metode Pengembangan Perangkat Lunak Dinamis/Dynamic Software Development Method (DSDM)
  • Pengembangan Berbasis Fitur/Feature Driven Development (FDD)
  • Kanban
  • Behavior Driven Development (BDD)

 

Baca Juga  :    Rekomendasi Aplikasi dan Tools Google Gratis untuk Digital Marketer

 

Perbedaan Metode Agile dan Metode Waterfall

Model Agile dan Waterfall adalah dua metode berbeda untuk proses pengembangan perangkat lunak. Meskipun keduanya berbeda dalam pendekatannya, kedua metode tersebut terkadang berguna, bergantung pada persyaratan dan jenis proyek.

 

Metode Agile 

  • Metode agile mengusulkan pendekatan inkremental dan iteratif untuk desain perangkat lunak
  • Proses agile dipecah menjadi model individu yang dikerjakan oleh desainer
  • Pelanggan memiliki kesempatan awal dan sering untuk melihat produk dan membuat keputusan serta perubahan pada proyek

 

Baca Juga   :   Rekomendasi Aplikasi PHP Editor Terbaik untuk Developer

 

Metode Waterfall

  • Pengembangan perangkat lunak mengalir secara berurutan dari titik awal ke titik akhir
  • Proses desain tidak dipecah menjadi model individu
  • Pelanggan hanya dapat melihat produk di akhir proyek

 

 

Kesimpulan dan Penutup

Metodologi Agile adalah pendekatan pengembangan produk yang selaras dengan nilai dan prinsip yang dijelaskan dalam Agile Manifesto untuk pengembangan perangkat lunak. Metodologi tangkas ini bertujuan untuk memberikan produk yang tepat, dengan pengiriman fungsionalitas kecil dan bertahap, melalui tim pengorganisasian mandiri lintas fungsi yang kecil, memungkinkan umpan balik pelanggan yang sering dan koreksi jalur sesuai kebutuhan.

Dengan demikian, Agile bertujuan untuk memperbaiki tantangan yang dihadapi oleh pendekatan metode Waterfall tradisional dalam mengirimkan produk besar dalam periode waktu yang lama, di mana persyaratan pelanggan sering berubah, yang mengakibatkan pengiriman produk yang salah. Dengan adanya metode Agile ini, permasalahan lama dan klasik akan lebih banyak teratasi.

Related Post :

popup image