Tips Manajemen Keuangan untuk Usaha dan Bisnis

Business, Tips & Tricks / 2 | | 0

Mengelola bisnis dan usaha baik skala kecil maupun besar adalah proses yang tidak pernah berakhir. Banyak pemilik bisnis berasumsi bahwa keuangan mereka akan sulit pada awalnya, tetapi mereka akan dapat lebih rileks saat bisnis mereka mapan. Seperti yang mungkin Anda pelajari dari pengalaman, tetapi belum tentu demikian karena bisnis dan usaha adalah dunia yang dinamis dan terus berkembang.

Banyak bisnis telah memulai dengan baik namun kemudian mengalami penurunan hingga gagal beberapa dekade kemudian karena salah urus keuangan. Untuk menjaga bisnis dan impian Anda tetap hidup, Anda perlu terus menilai situasi keuangan Anda dan mencari cara untuk memperbaikinya karena ini adalah bagian krusial dalam usaha dan bisnis Anda.

Ini bisa menjadi kesalahan finansial bisnis yang besar untuk memangkas pengeluaran secara keseluruhan tanpa pertimbangan. Anda perlu mengetahui pengeluaran yang tepat untuk dipotong dan melakukannya dengan cara yang benar karena apabila Anda salah perhitungan maka akan menjadi bumerang. Jika Anda kesulitan menemukan keseimbangan dalam manajemen keuangan Anda, berikut beberapa tips yang bisa Anda coba.

 

Mengenal dan Memahami Manajemen Keuangan

Pada intinya, manajemen keuangan adalah praktik membuat rencana bisnis dan kemudian memastikan semua departemen tetap pada jalurnya. Manajemen keuangan yang solid memungkinkan CFO atau VP keuangan untuk menyediakan data yang mendukung penciptaan visi jangka panjang, menginformasikan keputusan di mana akan berinvestasi, dan menghasilkan wawasan tentang bagaimana mendanai investasi tersebut, likuiditas, profitabilitas, cash runway dan banyak lagi.

Software keuangan ERP juga dapat membantu tim keuangan mencapai tujuan seperti sistem manajemen keuangan menggabungkan beberapa fungsi keuangan, seperti akuntansi, manajemen aset tetap, pengakuan pendapatan, dan pemrosesan pembayaran. Dengan mengintegrasikan komponen-komponen utama ini, sistem manajemen keuangan memastikan visibilitas waktu nyata ke dalam keadaan keuangan perusahaan sambil memfasilitasi operasi sehari-hari, seperti proses penutupan akhir periode.

 

Fungsi Manajemen Keuangan

Tips Manajemen Keuangan untuk Usaha dan Bisnis
 

Lebih praktisnya, aktivitas manajer keuangan di bidang-bidang di atas berkisar pada perencanaan dan peramalan serta pengendalian pengeluaran. Fungsi FP&A (Financial planning and analysis) termasuk mengeluarkan pernyataan P&L (profit and loss), menganalisis lini produk atau layanan mana yang memiliki margin laba tertinggi atau berkontribusi paling banyak terhadap profitabilitas bersih, menjaga anggaran, dan memperkirakan kinerja keuangan dan perencanaan skenario masa depan perusahaan.

Mengelola arus kas juga merupakan kuncinya. Manajer keuangan harus memastikan ada cukup uang tunai untuk operasi sehari-hari, seperti membayar pekerja dan membeli bahan mentah untuk produksi. Ini melibatkan pengawasan kas saat mengalir masuk dan keluar dari bisnis, sebuah praktik yang disebut manajemen kas. Seiring dengan pengelolaan kas, pengelolaan keuangan mencakup pengakuan pendapatan, atau pelaporan pendapatan perusahaan sesuai dengan prinsip akuntansi standar.

Menyeimbangkan rasio perputaran piutang adalah bagian penting dari konservasi dan pengelolaan kas yang strategis. Ini mungkin terdengar sederhana, tetapi tidak selalu: Di beberapa perusahaan, pelanggan mungkin membayar berbulan-bulan setelah menerima layanan Anda. Pada titik manakah Anda menganggap uang itu milik Anda dan melaporkan kepada investor? Terakhir, mengelola kontrol keuangan melibatkan analisis bagaimana kinerja perusahaan secara finansial dibandingkan dengan rencana dan anggarannya. Metode untuk melakukan ini termasuk analisis rasio keuangan, di mana manajer keuangan membandingkan item baris pada laporan keuangan perusahaan.

 

Baca Juga :     Rekomendasi Aplikasi Keuangan untuk Bisnis Kecil dan UKM Terbaik dan Gratis di Indonesia

 

3 Jenis Manajemen Keuangan

Seperti yang diketahui umum, management keuangan dapat dikelompokkan menjadi tiga jenis manajemen keuangan yang lebih luas, yakni :

 

  • Penganggaran modal

    Semua yang berkaitan dengan mengidentifikasi apa yang perlu terjadi secara finansial agar perusahaan dapat mencapai tujuan jangka pendek dan panjangnya. Di mana dana modal harus dikeluarkan untuk mendukung pertumbuhan dan apa saja yang berkaitan dengan penganggaran modal.

  • Struktur modal

    Menentukan bagaimana membayar untuk operasi atau pertumbuhan dari bisnis tersebut. Jika suku bunga rendah, mengambil utang mungkin merupakan jawaban terbaik. Perusahaan mungkin juga mencari pendanaan dari perusahaan ekuitas swasta, pertimbangkan untuk menjual aset seperti real estat atau, jika memungkinkan, menjual ekuitas.

  • Manajemen modal kerja

    Jenis yang ketiga ini adalah untuk memastikan ada cukup uang tunai untuk operasi sehari-hari, seperti membayar pekerja dan membeli bahan mentah untuk produksi.

 

Baca Juga  :      Mengenal Apa Itu Laporan Keuangan, Tujuan dan Jenis Laporannya

 

Pentingnya Manajemen Keuangan

Manajemen keuangan yang solid memberikan landasan bagi tiga pilar tata kelola fiskal yang baik yakni :

 

  • Membuat strategi, atau mengidentifikasi apa yang perlu terjadi secara finansial bagi perusahaan untuk mencapai tujuan jangka pendek dan panjangnya. Pemimpin membutuhkan wawasan tentang kinerja saat ini untuk perencanaan skenario, misalnya.
  • Pengambilan keputusan, atau membantu para pemimpin bisnis memutuskan cara terbaik untuk melaksanakan rencana dengan menyediakan laporan keuangan dan data terkini tentang KPI yang relevan.
  • Mengontrol, atau memastikan setiap departemen berkontribusi pada visi dan beroperasi sesuai anggaran dan selaras dengan strategi.

 

Dengan manajemen keuangan yang efektif, semua karyawan tahu ke mana arah perusahaan, dan mereka dapat melihat kemajuan.

 

Baca Juga  :     Cara Membuat Laporan Keuangan Untuk UMKM, Perusahaan dan Usaha

 

Tips Manajemen Keuangan untuk Usaha dan Bisnis

Tips Manajemen Keuangan untuk Usaha dan Bisnis
 

Manajemen keuangan yang baik dan efektif membuat perbedaan antara bisnis yang terus menaiki tangga kesuksesan dan bisnis yang jatuh pada rintangan pertama. Berikut ini beberapa tip keuangan terbukti yang harus diikuti semua bisnis untuk terus tumbuh dan meningkatkan kesuksesan mereka.

 

  • Perhatikan anggaran Anda

    Mengembangkan anggaran tahunan untuk bisnis Anda adalah langkah penting yang memungkinkan Anda mengelola keuangan secara efektif sepanjang tahun. Anggaran bertindak sebagai panduan yang memungkinkan Anda membuat keputusan bisnis tertentu sebelumnya selain juga membantu Anda menyusun rencana untuk ekspansi. Anda juga harus meluangkan waktu untuk memeriksa kembali pendapatan dan pengeluaran Anda untuk memperbaiki kebiasaan pengeluaran Anda dan membuat uang bekerja lebih keras dan cerdas untuk Anda.

  • Pilih investor yang tepat

    Investor bisa menjadi aset yang bagus untuk bisnis Anda, karena mereka memungkinkan Anda mengumpulkan lebih banyak dana daripada yang bisa Anda dapatkan melalui pinjaman. Mereka dapat membantu Anda meningkatkan skala bisnis Anda atau mempertahankannya selama masa sulit. Oleh karena itu, memilih investor yang tepat sangat penting untuk kesuksesan bisnis Anda. Teliti usaha terbaru calon investor Anda dan ketahui seberapa terlibatnya mereka dalam bisnis sebelum Anda membuat keputusan.

  • Pertahankan skor kredit yang lancar

    Skor kredit digunakan untuk menentukan kelayakan kredit suatu bisnis oleh berbagai lembaga keuangan, pemasok, mitra, dan bahkan calon pelanggan. Ini memberi mereka gambaran apakah Anda akan gagal membayar hutang Anda atau tidak. Nilai kredit yang baik membantu membangun niat baik untuk bisnis. Jika Anda mempertahankan skor kredit yang baik, Anda dapat meningkatkan kesuksesan finansial bisnis Anda. Oleh karena itu, penting bagi setiap bisnis untuk mempelajari cara mengatasi nilai kredit yang buruk.

  • Lindungi bisnis Anda dari penipuan

    Setiap bisnis perlu memperhatikan keamanan dunia maya saat memanfaatkan teknologi, platform e-niaga, dan pembayaran elektronik. Anda perlu memastikan bahwa perangkat lunak anti-virus dan firewall Anda rutin diperbarui untuk memastikan bahwa data Anda dan data klien Anda terlindungi.

  • Pelajari pasar dan keuangan

    Biasakan untuk mempelajari tren pasar dan memperkirakan posisi keuangan dan rencana bisnis Anda untuk tahun yang sesuai. Langkah ini akan membantu Anda mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang di mana bisnis akan berada dan juga akan memungkinkan Anda untuk mengubah dan menempa strategi yang lebih baik untuk pertumbuhan bisnis.

  • Tingkatkan tabungan Anda

    Rencana tabungan cadangan dapat bertindak sebagai senjata hebat sebagai cadangan Anda jika bisnis terjadi penurunan. Ini akan membantu Anda menghadapi masa-masa sulit dan menjaga bisnis Anda tetap bertahan. Saat Anda menghitung anggaran untuk tahun finansial berikutnya, buatlah rencana untuk mempertimbangkan apakah Anda memiliki cukup tabungan untuk menutupi potensi kerugian bisnis.

  • Kelola piutang Anda

    Membawa hutang piutang keuangan dari tahun ke tahun berikutnya tidak pernah baik untuk bisnis. Sebaiknya buat strategi yang dipikirkan dengan matang untuk pelunasan hutang sebelum Anda mengambil pinjaman. Penting juga untuk menjadikannya sebagai prioritas untuk melunasi semua pembayaran bisnis terutang, dengan cepat dan efisien.

  • Menggunakan jasa profesional akuntansi

    Meskipun keuangan adalah bagian penting dalam menjalankan bisnis, mengelolanya tidak selalu dapat dikelola langsung oleh pemilik bisnis. Jika akuntansi, pembukuan, dan pengelolaan keuangan bukanlah yang Anda kuasai, Anda harus mendapatkan bantuan dari seorang profesional akuntansi. Daripada menunda-nunda atau menghabiskan terlalu banyak waktu untuk membuatnya seorang diri, Anda dapat menyewa seorang ahli untuk melakukan pekerjaan itu.

 

Baca Juga  :     Rekomendasi Aplikasi Pembukuan Keuangan untuk UKM Terbaik dan Gratis di Indonesia

 

Kesimpulan dan Penutup

Manajemen keuangan adalah bagian tak terpisahkan dari setiap bisnis, besar atau kecil. Bertentangan dengan apa yang kebanyakan orang pikirkan, manajemen keuangan lebih dari sekedar pembukuan dan keseimbangan rekening giro bisnis. Pengusaha perlu mempertimbangkan keuangan mereka untuk berbagai tujuan, mulai dari persiapan untuk bertahan hidup di masa-masa sulit hingga naik ke tingkat kesuksesan berikutnya di saat-saat baik.

Sehingga bisa definisikan manajemen keuangan sebagai bagian pertama dari pengantar manajemen keuangan. Untuk bisnis apa pun, penting agar pembiayaan yang diperolehnya diinvestasikan dengan cara yang menghasilkan pengembalian investasi lebih tinggi daripada biaya keuangan. Oleh karena itu ada banyak hal yang perlu dicatat dalam sebuah manajemen keuangan mengingat bisnis dan usaha bergantung pada bagaimana Anda mengelola keuangan agar bisnis Anda tetap stabil dan meningkat.

Related Post :