8 Daftar Framework/Kerangka Kerja Terbaik Untuk Pengembang Pemula

Development & Security, Web & Development / 0 | | 1

Kerangka kerja telah menjadi bagian penting dari pengembangan web, karena standar aplikasi web selalu meningkat, begitu pula kompleksitas teknologi yang dibutuhkan. Karena kemajuan ini, menggunakan kerangka kerja yang didukung oleh ribuan pengembang di seluruh dunia adalah pendekatan yang sangat masuk akal untuk membangun aplikasi web yang kaya dan interaktif.

Adapun aplikasi web sendiri memiliki dua sisi yakni backend (sisi server) dan frontend (sisi klien). Beberapa kerangka kerja telah dirancang untuk menyederhanakan proses pengembangan web, meningkatkan fleksibilitas, dan mengurangi waktu ke pasar. Tanpa menggunakan kerangka kerja, pengembangan web modern akan menjadi sulit bagi para insinyur perangkat lunak karena Anda harus membuat database, logika bisnis, opsi keamanan, dan banyak hal lainnya dari awal.

Selain itu kerangka kerja memberi pengembang alat dan fungsi yang diperlukan dan mendikte aturan untuk membangun arsitektur situs web, aplikasi, API (Application Programming Interface), layanan, dan solusi lainnya. Dengan demikian, Anda membuat kerangka untuk proyek Anda dengan cepat dan selanjutnya dapat memperluasnya sesuai dengan persyaratan yang ditentukan. Simak selanjutnya dibawah ini 10 daftar framework populer di antara banyak pengembang internasional.

 

Mengenal Manfaat dan Fungsi Framework/Kerangka Kerja

8 Daftar Framework/Kerangka Kerja Terbaik Untuk Pengembang Pemula
 

 

Framework adalah platform perangkat lunak untuk mengembangkan aplikasi web dan situs web. Kerangka kerja aplikasi web menawarkan berbagai komponen pra-tertulis, cuplikan kode, dan seluruh template aplikasi dimana framework pengembangan web dapat digunakan untuk pengembangan layanan web, API web (Application Programming Interface) dan sumber daya web lainnya.

Tetapi mengapa kerangka kerja diperlukan? Sebagai inovasi yang mempermudah banyak hal dalam pengembangan, maka framework membantu dan berfungsi untuk :

  • Menjadikan proses pengembangan dan pemeliharaan lebih cepat dan mudah.
  • Membantu praktik dan konvensi pengkodean standar untuk struktur kode.
  • Mempermudah sistematisasi proses pemrograman pengembang dan hindari kesalahan dan bug.
  • Memungkinkan Anda untuk fokus sepenuhnya pada aplikasi Anda, mengurus semua detail latar belakang seperti pengikatan data dan konfigurasi secara efisien.

 

Secara umum ada dua jenis kerangka kerja pengembangan yakni kerangka sisi klien atau backend dan sisi server atau frontend. Kerangka kerja sisi klien digunakan untuk menangani antarmuka pengguna, sementara kerangka kerja sisi server bekerja di latar belakang untuk memastikan kelancaran fungsi situs web.

 

Baca Juga  :      Mengenal Apa Itu Framework dan Manfaat Menggunakannya

 

8 Daftar Framework Terbaik untuk Pengembang

8 Daftar Framework/Kerangka Kerja Terbaik Untuk Pengembang Pemula
 

 

Ada banyak framework populer yang membantu dalam pengembangan web terbaik dan terpopuler untuk pengembang. Dibawah ini kerangka kerja front-end dan back-end untuk pertimbangan referensi Anda dan tergantung pada latar belakang Anda, Anda dapat memilih rangkaian teknologi terkait untuk menyempurnakan pekerjaan Anda.

 

Vue.js

Vue.js akan menjadi salah satu kerangka kerja front-end teratas untuk tahun 2022. Tidak seperti Angular dan React, Vue.js memiliki kurva belajar yang sedikit lebih rendah. Jika Anda tahu HTML, CSS, dan JavaScript, Vue akan jauh lebih mudah dipelajari. Ini jauh lebih ringan tanpa banyak ketergantungan dan mudah diimplementasikan baik dalam potongan kecil sebagai perpustakaan individu atau sebagai kerangka kerja berfitur lengkap.

Adapun Vue.js adalah semacam hibrida antara kerangka kerja yang lebih berat dan lebih besar seperti Angular dan React . Jika Anda memiliki aplikasi yang sudah ada, Vue adalah sesuatu yang cukup mudah untuk diintegrasikan tanpa harus melakukan penulisan ulang besar atau kode refactoring . Sama seperti kerangka web front-end modern lainnya ke situs web, Anda akan mendapatkan semua fitur inti yang Anda inginkan seperti pengikatan data.

 

Laravel

Kerangka kerja aplikasi web Laravel disebut-sebut sebagai kerangka kerja ekspresif dengan sintaks yang elegan. Ini memiliki ekosistem yang hebat dari berbagai perangkat yang memungkinkan Anda dengan cepat dan mudah membangun solusi menggunakan PHP. Daya tarik sebenarnya di sini adalah seberapa banyak yang disediakan ekosistem.

Dari lingkungan pengembangan lintas platform hingga alat untuk memudahkan debugging, Anda akan menemukan semua yang Anda butuhkan untuk membantu dalam pengembangan. Penagihan langganan, penskalaan aplikasi, penerapan tanpa henti, implementasi OAuth2, semua yang Anda pikir harus dimiliki situs web modern, dibuat secara bawaan dengan Laravel. Anda bisa menjadikan Laravel sebagai pilihan yang bagus untuk ekosistem PHP dan yang akan memberikan banyak nilai tersendiri.

 

Node.js

Node.js adalah kerangka kerja pengembangan web paling terkenal yang merupakan salah satu blok pembangun inti dari banyak kerangka kerja populer lainnya seperti Angular, React, dan banyak lainnya. Menyediakan alat penting seperti NPM, runtime JavaScript ini menyediakan alat untuk membangun aplikasi berbasis peristiwa asinkron yang dapat diskalakan. kerangka pembangunan web diadopsi secara luas dan memiliki dukungan besar pada saat ini, membuatnya menjadi salah satu kerangka kerja terbaik untuk sederhana pengembangan web,

 

Baca Juga  :     Laravel Framework : Manfaat Penggunaan dan Cara Install Cepat dan Mudah

 

CakePHP

CakePHP menyediakan API (Application Programming Interface) yang efisien dan mudah digunakan bagi pengembang untuk digunakan dalam pengembangan web yang cepat. Iterasi terbaru dari kerangka kerja ini menggunakan PHP 7.2 dan dilengkapi dengan sejumlah fitur yang memungkinkan pengembang untuk membuat prototipe aplikasi dengan cepat dan efisien.

Diibuat pada arsitektur MVC (Model-Controller-View) yang memungkinkan pengembang untuk membangun dengan aman dan mudah tanpa perlu konfigurasi rumit menggunakan XML atau YAML. Menariknya CakePHP menawarkan fitur-fitur hebat seperti keamanan yang dipanggang dan lisensi ramah untuk digunakan untuk aplikasi komersial. Jika Anda menggunakan PHP, ini adalah kerangka kerja yang bagus untuk membuat prototipe dan membangun situs web dengan cepat.

 

React.js

React.js adalah pustaka front-end sumber terbuka yang karena open-source, framework ini memiliki lebih banyak dukungan komunitas dan plugin dibandingkan dengan Angular. Selain itu React.js juga dapat menggunakan JavaScript atau TypeScript dan memiliki kerangka kerja standar desain yang sama populernya yang disebut Material UI. Kerangka kerja pengembangan web sumber terbuka terbaik ini menawarkan semua manfaat dan alat yang sama seperti Angular dan memiliki statistik adopsi dan penggunaan yang sangat mirip.

Mirip dengan Angular, kerangka kerja ini juga bergantung pada Node.js. Jika Anda mencari alternatif open-source dan sedikit lebih ringan untuk Angular, maka React adalah pilihan Anda. Karena jumlahnya, kerangka kerja ini juga akan menjadi salah satu kerangka kerja front-end teratas untuk tahun mendatang dan salah satu kerangka kerja pengembangan web terbaik yang akan datang.

 

Spring framework

Spring framework adalah salah satu teknologi pengembangan web paling populer, kerangka kerja ini menyediakan antarmuka untuk aplikasi berbasis Java. Hadir dengan beberapa fitur hebat, akses data dan manajemen transaksi untuk kebutuhan penyimpanan data Anda dimana integrasi web dengan Spring MVC. Dukungan pengujian dan teknologi inti lainnya untuk membantu injeksi ketergantungan, validasi, email, dan banyak lagi. Dengan dukungan komunitas yang hebat dan komunitas yang berkembang karena popularitasnya yang meningkat, kerangka kerja ini adalah salah satu kerangka kerja backend teratas di masa mendatang.

 

Baca Juga  :     Golang Framework – Kelebihan, Kekurangan dan Rekomendasi Terbaiknya

 

Angular JS

Angular JS bisa membingungkan karena ada dua sudut kerangka kerja yang berbeda. Kerangka kerja Angular.js asli sekarang dalam mode dukungan jangka panjang, artinya tidak ada fitur atau inovasi baru yang ditambahkan. Kerangka kerja ini akan membutuhkan Node.js dan memanfaatkan JavaScript atau TypeScript serta beberapa teknologi lain yang ada seperti Angular CLI, yang akan membuat pembuatan modul dan paket kode menjadi cepat dan mudah bagi pengembang. Apa yang membuat kerangka kerja ini begitu hebat adalah integrasinya yang erat dengan Angular Material , yang merupakan pedoman desain yang modern dan yang mungkin pernah Anda lihat di beberapa situs web.

 

jQuery

jQuery masih akan menjadi salah satu kerangka kerja web paling populer karena mempunyai pustaka JavaScript yang kecil, cepat, dan kaya fitur ini menyediakan begitu banyak alat yang kini dianggap penting oleh banyak pengembang. JQuery menjadi sangat populer sehingga banyak yang tidak dapat membedakan antara JavaScript vanilla dan jQuery. Logika dan tugas JavaScript penting seperti DOM traversal, manipulasi, penanganan peristiwa, animasi, logika data, dan panggilan Ajax semuanya jauh lebih sederhana dan efisien dengan jQuery. jQuery mengubah cara jutaan orang menulis JavaScript dan tidak akan kemana-mana dalam waktu dekat.

 

Baca Juga Panduan :      Cara Instalasi Laravel pada Layanan Server Private Cloud

 

Kesimpulan dan Penutup

Tidak bisa dihindari, sebuah kerangka kerja web bertindak sebagai elemen penting dalam proses pengembangan perangkat lunak. Masing-masing framework yang disebutkan di atas memiliki karakteristik dan kelebihannya masing-masing. Ini mengapa pengembang biasanya menguasai beberapa kerangka atau hanya memilih yang sesuai dengan kebutuhan pekerjaan mereka.

Menggunakan kerangka kerja pengembangan web populer ini sangat disarankan karena dapat mempercepat proses pengembangan Anda. Bersamaan dengan ini, Anda juga dapat menggunakan beberapa alat pengembangan web untuk membantu Anda dalam prosesnya. Tetapi penting untuk memilih kerangka kerja yang tepat untuk proyek Anda untuk mempermudahnya lebih baik lagi.

 

 

 

Related Post :

popup image