Apa Itu Web Cache: Pengertian, Manfaat, dan Jenis-Jenisnya

Development & Security, Web Security / 0 | | 0

Cache konten cerdas adalah salah satu cara paling efektif untuk meningkatkan pengalaman bagi pengunjung situs Anda. Caching, atau menyimpan sementara konten dari permintaan sebelumnya, adalah bagian dari strategi pengiriman konten inti yang diterapkan dalam protokol HTTP. Komponen di seluruh jalur pengiriman bisa semua item cache untuk mempercepat permintaan berikutnya, tunduk pada kebijakan cache yang dideklarasikan untuk konten tersebut.

Situs web yang memuat cepat dapat membuat atau menghancurkan bisnis Anda. Ada berbagai langkah yang dapat Anda lakukan untuk mempercepat waktu pemuatan, tetapi penting untuk tidak mengabaikan web cache. Mengingat ini adalah strategi penting untuk meningkatkan kecepatan halaman, tetapi hanya efektif jika Anda menggunakan jenis yang tepat.

Ada beberapa jenis cache web, yang masing-masing berguna dalam keadaan yang berbeda. Penting untuk memahami jenis data yang mereka simpan, serta tingkat kontrol yang mereka tawarkan kepada Anda dan pengguna akhir. Simak dan pahami apa itu web cache, pengertian, manfaat serta jenisnya berikut ini.

 

Pengertian Apa Itu Web Cache

Caching adalah istilah untuk menyimpan respons yang dapat digunakan kembali untuk membuat permintaan selanjutnya lebih cepat. Ada banyak jenis caching yang tersedia, masing-masing memiliki karakteristiknya sendiri. Cache aplikasi dan cache memori sama-sama populer karena kemampuannya untuk mempercepat respons tertentu dan web cache sendiri adalah jenis cache yang berbeda.

Web cache adalah fitur desain inti dari protokol HTTP yang dimaksudkan untuk meminimalkan lalu lintas jaringan sekaligus meningkatkan daya tanggap yang dirasakan dari sistem secara keseluruhan. Cache ditemukan di setiap tingkat perjalanan konten dari server asli ke browser. Cache jenis ini berfungsi dengan menyimpan respons HTTP untuk permintaan menurut aturan tertentu. Permintaan selanjutnya untuk konten yang di-cache kemudian dapat dipenuhi dari cache yang lebih dekat dengan pengguna alih-alih mengirim permintaan kembali ke server web.

 

Manfaat Web Cache

Apa Itu Web Cache: Pengertian, Manfaat, dan Jenis-Jenisnya
 

 

Sebuah caching yang efektif membantu konsumen konten dan penyedia konten. Beberapa manfaat yang baik dari penggunaan caching ke pengiriman konten adalah :

  • Penurunan biaya jaringan

    Konten dapat di-cache di berbagai titik di jalur jaringan antara konsumen konten dan asal konten. Saat konten di-cache lebih dekat ke konsumen, permintaan tidak akan menyebabkan banyak aktivitas jaringan tambahan di luar cache.

  • Peningkatan respon

    Caching memungkinkan konten diambil lebih cepat karena seluruh perjalanan jaringan tidak diperlukan. Cache yang disimpan di dekat pengguna, seperti cache browser, dapat membuat pengambilan ini hampir seketika.

  • Peningkatan kinerja pada perangkat keras yang sama

    Untuk server tempat konten berasal, lebih banyak kinerja dapat diperas dari perangkat keras yang sama dengan mengizinkan penyimpanan cache yang agresif. Pemilik konten dapat memanfaatkan server yang kuat di sepanjang jalur pengiriman untuk menerima beban beban konten tertentu.

  • Ketersediaan konten selama gangguan jaringan

    Dengan kebijakan tertentu, cache dapat digunakan untuk menyajikan konten kepada pengguna akhir meskipun konten tersebut mungkin tidak tersedia untuk waktu yang singkat dari server asal.

 

Baca Juga  :    Apa Itu Deface Website : Pengertian, Ciri-Ciri, Penyebab, dan Cara Mengatasinya

 

Jenis- Jenis Web Cache

Ada berbagai titik dalam jaringan situs web Anda di mana Anda dapat menyimpan data dalam cache. Untuk memanfaatkannya semaksimal mungkin, ada empat jenis web caching yang dapat Anda pertimbangkan untuk digunakan. Berikut adalah ikhtisar masing-masing dari jenis cache :

 

  • Cache situs

    Cache situs atau cache halaman menyimpan data situs web saat pertama kali halaman web dimuat. Setiap kali pengguna kembali ke situs web Anda, elemen yang disimpan dengan cepat diakses dan ditampilkan kepada pengunjung. Ini adalah jenis cache sisi klien, yang berarti bahwa semua elemen yang disimpan dikontrol oleh pengguna akhir. Sebagai pemilik situs web, satu-satunya yang Anda katakan adalah berapa lama konten tetap berada di cache. Jika halaman memiliki elemen yang tidak pernah berubah, Anda dapat menyetel tanggal kedaluwarsa cache jauh di masa mendatang.
     
    Namun, elemen yang berubah secara teratur akan memiliki periode kadaluarsa yang lebih pendek sehingga disegarkan secara berkala. Jika tidak, situs Anda akan terus menampilkan konten usang kepada pengguna yang memuatnya dari cache situs mereka, bahkan setelah Anda memublikasikan pembaruan. Karena alasan ini, cache situs sangat ideal untuk situs web dengan banyak konten statis. Karena situs Anda jarang berubah, pengguna dapat terus memuat halaman Anda dengan cepat sambil tetap melihat versi terbaru situs Anda. Di sisi lain, situs yang menyertakan banyak fitur dinamis dapat memperoleh keuntungan lebih dari jenis caching lainnya.

  • Cache browser

    Cache browser adalah jenis cache situs yang dibuat di browser web pengguna akhir. Elemen situs web disimpan oleh browser di komputer pengunjung Anda dan dikelompokkan dengan file lain yang terkait dengan konten Anda. Cache browser dapat berisi halaman HTML, stylesheet CSS, gambar, dan konten multimedia lainnya. Caching browser tumpang tindih dengan cache situs karena keduanya merupakan sistem sisi klien. Perbedaan utama adalah bahwa browser, bukan pengguna akhir, yang mengontrol cache. Semua browser memiliki cache yang membersihkan file lama tanpa perlu campur tangan pengguna.

  • Cache server

    Cache server adalah istilah umum yang mencakup sejumlah jenis caching yang berbeda. Ini termasuk cache Content Delivery Network (CDN), cache objek, dan cache opcode. Masing-masing menyimpan konten yang berbeda di server situs web Anda. Caching jenis ini dikelola oleh pemilik situs web tanpa masukan apa pun dari pengguna akhir. Caching server adalah salah satu metode terbaik untuk mengurangi beban server. Saat permintaan dibuat, server memeriksa penyimpanan sementara untuk konten yang diperlukan sebelum memprosesnya permintaan secara penuh.
    Jika konten yang diminta tersedia di cache server, itu akan segera dikembalikan ke browser. Ini memungkinkan server Anda menangani lebih banyak lalu lintas dan mengembalikan laman web Anda lebih cepat. Metode yang digunakan untuk menyiapkan cache server bervariasi tergantung pada jenis cache tertentu yang ingin Anda terapkan. Cloudflare adalah CDN populer untuk pengguna WordPress.

  • Cache mikro

    Jenis caching lain yang mungkin tidak disadari oleh banyak pemilik situs web adalah micro caching. Metode ini menyimpan konten untuk waktu yang sangat singkat yang biasanya menyimpan versi statis elemen dinamis hingga 10 detik. Karena ini adalah jenis cache situs, cache ini dikontrol oleh pengguna akhir dengan masukan terbatas dari pemilik situs web.
    Cache mikro bukanlah jenis cache yang umum karena waktu penyimpanan yang singkat. Situs yang mendapatkan keuntungan dari bentuk cache ini juga cocok dengan profil kecil. Mereka biasanya memiliki lalu lintas tinggi dan menampilkan konten yang berubah dengan cepat, seperti grafik yang terus diperbarui di bursa mata uang dan situs web saham.

 

Baca Juga  :    Cara Melindungi Website dari Serangan Hacker Tidak Bertanggung Jawab

 

Konten yang Bisa di Cache

Apa Itu Web Cache: Pengertian, Manfaat, dan Jenis-Jenisnya
 

Konten tertentu lebih siap untuk disimpan dalam cache daripada yang lain. Beberapa konten yang sangat ramah-cache untuk sebagian besar situs adalah :

  • Logo dan gambar merek
  • Gambar yang tidak berputar secara umum (ikon navigasi, misalnya)
  • Style sheets
  • File Javascript umum
  • Konten yang bisa didownload
  • File Media

 

Baca Juga  :   Perbedaan Control Panel Plesk dan Control Panel cPanel untuk Website

 

Kesimpulan dan Penutup

Meluangkan waktu untuk memastikan bahwa situs Anda memiliki kebijakan penyimpanan cache yang tepat dapat berdampak signifikan pada situs Anda. Caching memungkinkan Anda mengurangi biaya bandwidth yang terkait dengan penyajian konten yang sama berulang kali. Server Anda juga akan dapat menangani lebih banyak lalu lintas dengan perangkat keras yang sama.

Mungkin yang paling penting, klien dan pengunjung situs web Anda akan mendapatkan pengalaman yang lebih cepat di situs Anda, yang dapat membuat mereka lebih sering kembali. Meskipun caching web yang efektif bukanlah andalan utama, menyiapkan kebijakan caching yang tepat dapat memberi Anda keuntungan yang dapat diukur dengan pekerjaan minimal dan efisiensi.

Related Post :