Business Intelligence : Pengertian dan Cara Kerjanya

Informasi, Startup & Bisnis / 0 | | 0

Istilah Business Intelligence (BI) mengacu pada teknologi, aplikasi, dan praktik untuk pengumpulan, integrasi, analisis, dan penyajian informasi bisnis. Tujuan Business Intelligence adalah untuk mendukung pengambilan keputusan bisnis yang lebih baik. Pada dasarnya, sistem Business Intelligence adalah Sistem Pendukung Keputusan atau Decision Support System (DSS) yang digerakkan oleh data. Business Intelligence kadang-kadang digunakan secara bergantian dengan buku pengarahan, alat laporan dan query, serta sistem informasi eksekutif.

Sistem Business Intelligence memberikan pandangan historis, terkini, dan prediktif dari operasi bisnis, paling sering menggunakan data yang telah dikumpulkan ke dalam gudang data atau data mart dan kadang-kadang bekerja dari data operasional. Elemen perangkat lunak mendukung pelaporan, analisis “slice-and-dice” pivot-table interaktif, visualisasi, dan penambangan data statistik. Aplikasi menangani penjualan, produksi, keuangan, dan banyak sumber data bisnis lainnya untuk tujuan yang mencakup manajemen kinerja bisnis. Informasi sering dikumpulkan tentang perusahaan lain di industri yang sama yang dikenal sebagai benchmarking. Artikel ini akan menjelaskan lebih lanjut mengenai Business Intelligence beserta cara kerjanya untuk Anda.

 

Baca Juga :  Panduan Singkat Mengenal Apa Itu Business Intelligence

 

Mengenal Apa Itu Business Intelligence

Business Intelligence : Pengertian dan Cara Kerjanya
 

Sistem intelijen bisnis atau Business Intelligence menggabungkan pengumpulan data, penyimpanan data, dan manajemen pengetahuan dengan analisis data untuk mengevaluasi dan mengubah data kompleks menjadi informasi yang bermakna dan dapat ditindaklanjuti, yang dapat digunakan untuk mendukung informasi strategis, taktis, dan operasional serta pengambilan keputusan yang lebih efektif. Lingkungan intelijen bisnis terdiri dari berbagai teknologi, aplikasi, proses, strategi, produk, dan arsitektur teknis yang digunakan untuk memungkinkan pengumpulan, analisis, presentasi, dan penyebaran informasi bisnis internal dan eksternal.

Teknologi intelijen bisnis menggunakan statistik canggih dan analitik prediktif untuk membantu bisnis menarik kesimpulan dari analisis data, menemukan pola, dan memperkirakan peristiwa masa depan dalam operasi bisnis. Pelaporan intelijen bisnis bukanlah praktik linier, melainkan siklus akses data, eksplorasi, dan berbagi informasi yang berkelanjutan dan multifaset. Fungsi intelijen bisnis umum meliputi :

  • Penambangan data

    menyortir kumpulan data besar menggunakan basis data, statistik, dan pembelajaran mesin untuk mengidentifikasi trend dan membangun hubungan.

  • Querying

    permintaan untuk data atau informasi tertentu dari database.

  • Persiapan data

    proses menggabungkan dan menyusun data untuk mempersiapkannya untuk dianalisis.

  • Pelaporan

    berbagi analisis data operasi dan keuangan dengan pengambil keputusan sehingga mereka dapat menarik kesimpulan dan membuat keputusan.

  • Pembanding

    membandingkan proses bisnis saat ini dan metrik kinerja dengan data historis untuk melacak kinerja dengan yang terbaik di industri.

  • Analitik deskriptif

    interpretasi data historis untuk menarik perbandingan dan lebih memahami perubahan yang terjadi dalam bisnis.

  • Analisis statistik

    mengumpulkan hasil dari analisis deskriptif dan menerapkan statistik untuk mengidentifikasi trend.

  • Visualisasi data

    menyediakan representasi visual seperti bagan dan grafik untuk analisis data yang mudah.

Baca Juga :  Process Management : Pengertian dan Manfaatnya Untuk Kemajuan Bisnis/Perusahaan

Platform intelijen bisnis memungkinkan bisnis untuk memanfaatkan arsitektur data yang ada dan membuat aplikasi intelijen bisnis khusus yang menyediakan informasi bagi analis untuk kueri dan visualisasi. Platform intelijen bisnis modern mendukung analitik layanan mandiri, sehingga memudahkan pengguna akhir untuk membuat dasbor dan laporan mereka sendiri. Antarmuka pengguna yang sederhana dikombinasikan dengan perangkat lunak backend intelijen bisnis yang fleksibel memungkinkan pengguna untuk terhubung ke berbagai sumber data, termasuk database NoSQL, sistem Hadoop, platform cloud, dan gudang data konvensional, untuk mengembangkan tampilan yang kohesif dari beragam data mereka.

Seiring dengan pertumbuhan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin, dan seiring dengan upaya bisnis untuk menjadi lebih didorong oleh data dan kolaboratif, kecerdasan bisnis juga terus berkembang, memungkinkan pengguna untuk mengintegrasikan wawasan AI dan memanfaatkan kekuatan visualisasi data. Penyedia platform intelijen bisnis populer termasuk Oracle, Microsoft, IBM, dan Salesforce.

Disisi lain, pentingnya intelijen bisnis terus tumbuh karena bisnis menghadapi aliran data mentah yang terus meningkat dan tantangan untuk mendapatkan wawasan dari volume informasi yang sangat besar (data besar). Dengan penggunaan sistem intelijen bisnis, bisnis dapat memperoleh pandangan yang komprehensif tentang data organisasi mereka dan menerjemahkannya ke dalam wawasan tentang proses bisnis mereka, memungkinkan keputusan bisnis yang lebih baik dan strategis.

Intelijen bisnis membantu perusahaan menganalisis data dengan konteks historis, mengoptimalkan operasi, melacak kinerja, mempercepat dan meningkatkan pengambilan keputusan, mengidentifikasi dan menghilangkan masalah dan inefisiensi bisnis, mengidentifikasi tren dan pola pasar, mendorong pendapatan dan profitabilitas baru, meningkatkan produktivitas dan mempercepat pertumbuhan, menganalisis perilaku pelanggan, membandingkan data dengan pesaing, dan pada akhirnya mendapatkan keunggulan kompetitif atas bisnis pesaing.

 

Baca Juga :  Cara Melakukan Analisis Data : Pengertian, Tujuan, Teknik dan Metode, dan Contoh Tool yang Digunakan

 

Cara Kerja Business Intelligence

Business Intelligence : Pengertian dan Cara Kerjanya
 

Arsitektur intelijen bisnis mencakup lebih dari sekadar perangkat lunak BI. Data intelijen bisnis biasanya disimpan di gudang data yang dibuat untuk seluruh organisasi atau di data mart yang lebih kecil yang menyimpan subset informasi bisnis untuk masing-masing departemen dan unit bisnis, seringkali dengan ikatan ke gudang data perusahaan. Selain itu, data lake berdasarkan cluster Hadoop atau sistem big data lainnya semakin banyak digunakan sebagai repositori atau landasan pendaratan untuk data BI dan analytics, terutama untuk file log, data sensor, teks, dan jenis data tidak terstruktur atau semi terstruktur lainnya.

Data BI dapat mencakup informasi historis dan data real-time yang dikumpulkan dari sistem sumber saat dihasilkan, memungkinkan alat BI untuk mendukung proses pengambilan keputusan strategis dan taktis . Sebelum digunakan dalam aplikasi BI, data mentah dari sistem sumber yang berbeda umumnya harus diintegrasikan, dikonsolidasikan, dan dibersihkan menggunakan integrasi data dan alat manajemen kualitas data untuk memastikan bahwa tim BI dan pengguna bisnis menganalisis informasi yang akurat dan konsisten. Dari situ, langkah-langkah dalam proses BI antara lain sebagai berikut :

  • persiapan data, di mana kumpulan data diatur dan dimodelkan untuk analisis;
  • kueri analitis dari data yang disiapkan;
  • distribusi indikator kinerja utama (KPI) dan temuan lainnya kepada pengguna bisnis; dan
  • penggunaan informasi untuk membantu mempengaruhi dan mendorong keputusan bisnis.

Awalnya, alat BI terutama digunakan oleh profesional BI dan IT yang menjalankan query dan menghasilkan dasbor dan laporan untuk pengguna bisnis. Namun, semakin banyak analis bisnis, eksekutif, dan pekerja yang menggunakan platform intelijen bisnis itu sendiri, berkat pengembangan BI swalayan dan alat penemuan data. Lingkungan intelijen bisnis swalayan memungkinkan pengguna bisnis untuk menanyakan data BI, membuat visualisasi data , dan mendesain dasbor sendiri.

Program BI sering menggabungkan bentuk analitik tingkat lanjut, seperti penambangan data, analitik prediktif , penambangan teks, analisis statistik, dan analitik data besar . Contoh umum adalah pemodelan prediktif yang memungkinkan analisis bagaimana-jika dari skenario bisnis yang berbeda. Namun, dalam kebanyakan kasus, proyek analitik tingkat lanjut dilakukan oleh tim terpisah yang terdiri dari ilmuwan data , ahli statistik, pemodelan prediktif, dan profesional analitik terampil lainnya, sementara tim BI mengawasi kueri dan analisis data bisnis yang lebih mudah.

 

Baca Juga :  Panduan Mengenal dan Menerapkan Product-Led-Growth Dalam Bisnis

 

Kesimpulan dan Penutup

Secara keseluruhan, peran intelijen bisnis adalah untuk meningkatkan operasi bisnis organisasi melalui penggunaan data yang relevan. Perusahaan yang secara efektif menggunakan alat dan teknik BI dapat menerjemahkan data yang dikumpulkan menjadi informasi berharga tentang proses dan strategi bisnis mereka. Informasi tersebut kemudian dapat digunakan untuk membuat keputusan bisnis yang lebih baik yang meningkatkan produktivitas dan pendapatan, yang mengarah pada percepatan pertumbuhan bisnis dan keuntungan yang lebih tinggi.

Tanpa BI, perusahaan tidak dapat dengan mudah memanfaatkan pengambilan keputusan berbasis data. Sebaliknya, para eksekutif dan pekerja terutama dibiarkan mendasarkan keputusan bisnis penting pada faktor-faktor lain, seperti akumulasi pengetahuan, pengalaman sebelumnya, intuisi, dan firasat. Meskipun metode tersebut dapat menghasilkan keputusan yang baik, metode tersebut juga penuh dengan potensi kesalahan dan salah langkah karena kurangnya data yang mendukungnya.

Related Post :

popup image