Cara Cepat dan Mudah Install WordPress di cPanel

Serba Serbi, Tips & Tricks / 0 | | 0

Ada banyak platform membuat website diluar sana dengan berbagai macam ragam dukungan dan keunggulan tersendiri. Seperti WordPress adalah salah satu Sistem Manajemen Konten (CMS) paling populer yang digunakan oleh jutaan blogger. Bahkan menurut Wikipedia, lebih dari 30% dari sepuluh juta situs web teratas dijalankan di WordPress.

Platform WordPress sendiri memiliki fitur-fitur hebat dan dukungan luas untuk pengembang sejak pertama kali dirilis pada Mei 2003. Anda dapat menggunakan tema menarik WordPress untuk menjalankan semua jenis situs web termasuk blog pribadi, portal, hingga membuat toko online. WordPress juga memiliki gudang pusat untuk rilis perangkat lunak terbaru di www(dot)wordpress(dot)org.

Disini Anda dapat mengunduh dan mengatur perangkat lunak secara manual atau menggunakan penginstal skrip otomatis seperti softaculous. Berikut ini cara cepat dan mudah untuk menginstall WordPress di cPanel dengan prosedur cepat, ramah pengguna, dan intuitif baik untuk pemula sekalipun.

 

Cara Install WordPress di cPanel

Cara Cepat dan Mudah Install WordPress di cPanel
 

cPanel adalah tempat Anda mengelola akun server hosting web Anda. Banyak panel kontrol akan dilengkapi dengan penginstal skrip instalasi WordPress otomatis, seperti Softaculous dan Fantastico. Jika milik Anda tidak diinstall secara ototamatis, maka Anda perlu menginstal WordPress di cPanel secara manual. Untuk melakukannya, pertama Anda harus mengunduh CMS versi resmi terbaru dari situs WordPress. Unduh file zip, dan simpan ke komputer desktop Anda. Setelah file zip diunduh, buka direktorinya dan ekstrak seluruh arsip kemudian catat lokasi konten yang diekstrak, dan unggah ke server web Anda.

 

Unggah Script Instal WordPress ke Server

 

  • Buka akun cPanel Anda. Anda akan menemukannya dengan menjelajahi your_domain_name.com/cpanel.
  • Masukkan kredensial akun pengguna Anda dan masuk.
  • Temukan alat File Manager dan buka.
  • Cari direktori public_html. Direktori public_html adalah root web Anda, direktori tempat Anda ingin menyimpan semua situs web Anda.
  • Anda perlu memutuskan lokasi situs WordPress Anda dan ada dua pilihan yang bisa Anda pertimbangkang :
    a) Di direktori root domain Anda, misalnya, nama_domain_Anda(dot)com/ dan unggah semua konten folder WordPress, tetapi bukan folder itu sendiri. Setelah diunggah, semua file dan subfolder WP harus berada di public_html.
    b) Di subfolder dari domain Anda misalnya, nama_domain_anda(dot)com/site1. Unggah seluruh folder WordPress. Setelah selesai, ganti nama folder WordPress ke nama yang Anda inginkan (mis., MyBlog).
  • Setelah Anda mengekstrak arsip instalasi WordPress, lanjutkan dan hapus file zip dari server web Anda. Klik kanan pada file zip dan tekan Delete. File-file tersebut harus diekstrak ke dalam folder bernama WordPress. Semua folder dan file WordPress yang diperlukan harus terdaftar di folder itu. Saat ini, Anda dapat memulai penginstalan WordPress dengan menjelajahi your_domain_name(dot)com/wordpress.

 

Baca Juga  :    Perbedaan Halaman Page dan Post pada CMS WordPress yang Perlu diketahui

 

Namun, sebelum melanjutkan ke prosedur penginstalan, Anda memerlukan bantuan berikut ini :

  • Basis Data MySQL.
  • Pengguna Database MySQL dengan kredensial pengguna yang sesuai.
  • Sebuah host database.
  • Awalan tabel jika Anda ingin menjalankan beberapa situs WordPress dalam satu database.
  • Adanya Unique Phrase juga Salt Key

 

Perhatikan juga, jika Anda belum membuat database MySQL dan pengguna database, kembali ke cPanel untuk membuatnya terlebih dahulu.

 

Buat Database MySQL dan Pengguna Database

Selanjutnya adalah membuat database MySQL dan untuk dapat melakukannya, gunakan cPanel’s MySQL Database Wizard. Temukan alat ini di bawah judul Database dan ikuti langkah- langkah berikut :

  • Buat database dan beri nama database Anda kemudian nama akun hosting Anda akan menambahkannya.
  • Ingat nama database Anda. Anda akan membutuhkannya nanti.
  • Klik pada Next Step untuk membuat database.

 

Buat Pengguna Database

Kemudian setelah langkah diatas, wizard akan meminta Anda untuk membuat pengguna database. Adapun cara yang bisa Anda tempuh adalah :

  • Masukkan nama pengguna (maksimal tujuh karakter) dan kata sandi. Idealnya, Anda ingin pengukur kekuatan password berubah menjadi hijau dan bertuliskan Very Strong , yang menunjukkan bahwa kata sandi aman dan tidak mudah dibobol. Nama akun hosting Anda akan menambahkan nama pengguna.
  • Catat kata sandi Anda, atau simpan di pengelola kata sandi jika Anda ingin menjaminnya agar lebih aman.

 

Baca Juga  :     Panduan Cara Mengatasi Error WordPress Stuck in Maintenance Mode

 

Menetapkan Pengguna ke Database dan Izin

Pengguna yang baru membuat akun tidak memiliki akses ke database. Maka ikuti langkah- langkah dibawah ini dengan seksama :

  • Temukan bagian Add User To Database pada halaman tersebut.
  • Di bawah menu tarik-turun User, pilih pengguna yang baru Anda buat.
  • Pilih database yang baru Anda buat di bawah menu drop-down Database dan klik Add.
  • Selanjutnya adalah menetapkan hak akses database. Untuk pengguna database awal, pilih kotak centang All Privileges.
  • Klik Make Changes untuk menetapkan hak istimewa kepada pengguna.
  • Untuk memverifikasi, kembali dan gulir ke bawah untuk melihat database saat ini. Harus ada database dan pengguna yang memiliki hak istimewa yang ditugaskan ke database.
  • Setelah ini disiapkan, Anda dapat membuka kembali your_domain_name(dot)com/wordpress dan menyelesaikan penginstalan.

 

Edit File wp-config.php

Begitu database telah dibuat, dan superuser yang baru dibuat telah ditetapkan ke database. Untuk menyelesaikan proses ini, Anda harus mengedit file wp-config-sample.php menggunakan editor teks. Admin perlu memasukkan empat (4) informasi untuk menyelesaikan proses yang bisa saja berbeda bagi sebagian pengguna. Namun informasi yang penting yang harus ada adalah :

  • DB_NAME. Nama database.
  • DB_USER. Nama pengguna pengguna database.
  • DB_PASSWORD. Ini adalah kata sandi pengguna database.
  • DB_HOST. Dalam 99% kasus, ini adalah ‘localhost’.

 

Disini pastikan untuk menyertakan bagian yang sudah ditambahkan saat mengetik nilai untuk DB_NAME dan DB_USER. Selain itu, perlu diingat bahwa untuk sebagian besar host cPanel, nilai DB_HOST adalah ‘localhost’.

 

Baca Juga  :     Plugin untuk Visitor Counter Website WordPress Gratis dan Mudah Digunakan

 

Perbarui Default Unique Keys dan Salts

Saat masih mengedit file wp-config-sample.php, cari bagian Authentication Unique Keys and Salts pada dokumen. Masukkan Anda Unique Keys dan Salts di bawah bagian yang disebutkan di atas. Buat Kunci dan Garam Unik dengan mengunjungi https://api(dot)wordpress(dot)org/secret-key/1.1/salt/. WP API akan menghasilkan frase dan kunci unik. Salin dan ganti kunci wp-config-sample.php default.

Lalu ubah nama wp-config-sample.php dengan menyimpan file yang sudah selesai sebagai wp-config.php. Ingat, jangan pernah menyimpan file dengan nama defaultnya. Tidak dipungkiri pula jika terjadi adanya potensi kesalahan database dan apabila Anda mengalami kesalahan koneksi database, pastikan untuk memverifikasi bahwa informasi yang diketik ke dalam file wp-config.php sudah benar. Saat melakukan instalasi root dokumen, file wp-config.php terletak di direktori / home / cPanelAccountName / public_html.

 

Menjalankan Script Instal WordPress dan Menyelesaikan Proses Instalasi

Cara Cepat dan Mudah Install WordPress di cPanel
 

Untuk menyelesaikan penginstalan WordPress di cPanel Anda, jalankan skrip penginstalan dengan menjelajahi direktori WP Anda dengan langkah dibawah ini :

  • Jika Anda mengunggah file ke direktori root, telusuri ke http://your_domain_name(dot)com/wp-admin/install.php
  • Jika Anda mengunggah file instalasi WP ke subfolder, telusuri http://your_domain_name(dot)com/site1/wp-admin/install.php

 

Dalam banyak kasus yang ada, setelah skrip instalasi dimulai, WordPress akan meminta Anda untuk memasukkan detail database dan menuliskannya di file wp-config.php baru. Jika cara ini gagal, Anda dapat kembali dan mengedit serta mengunggah file wp-config.php sendiri.

Langkah selanjutnya adalah prosedur instalasi WP dengan memasukkan detail seperti Judul Situs, Nama Pengguna dan Kata Sandi WordPress yang Anda inginkan, dan Alamat Email Anda. Harap perhatikan bahwa nama pengguna dan kata sandi hanya untuk instance WordPress ini. Jangan masukkan nama pengguna dan kata sandi yang sama dengan yang Anda gunakan untuk pengguna database Anda. Semua informasi ini nanti dapat diubah di Admin WordPress.

 

Baca Juga  :     Tutorial Cara Membuat Tabel HTML di WordPress / Blogger

 

Kesimpulan dan Penutup

Setelah Anda selesai, klik Instal WordPress. Ketika prosedur instalasi selesai, WP akan mengarahkan Anda ke layar login dan Anda kini bisa masuk ke dalam akun Anda. Meski memang untuk dapat masuk dan install WordPress di cPanel mempunyai langkah yang sedikit kompleks, tapi jika Anda mengikuti langkah diatas maka Anda dapat mengunduh dan mengekstrak file instalasi WordPress versi terbaru dan mengunggah file ke direktori yang Anda inginkan.

Disamping itu Anda juga dapat membuat database MySQL dan pengguna database, berhasil memperbarui file wp-config-sample.php dan mengganti namanya menjadi wp-config.php. Menjalankan skrip instalasi WordPress, buat pengguna admin WordPress pertama Anda dan beri nama situs web Anda maupun memasang dan masuk ke WordPress. Tetapi jika Anda bingung dengan konsol admin WordPress dan tidak yakin apa yang harus dilakukan selanjutnya, sebaiknya Anda mulai dengan memilih tema WordPress. Ini akan mengatur tampilan visual situs web Anda dan menjalankan semuanya.

 

 

Related Post :