Daftar Aplikasi yang Biasanya Digunakan Oleh Hacker untuk Menjalankan Aksi

Serba Serbi, Tips & Tricks / 14 | | 0

Hacking atau meretas adalah mengidentifikasi kelemahan dalam sistem atau jaringan komputer untuk memanfaatkan kelemahannya untuk mendapatkan akses. Contoh peretasan adalah dengan menggunakan algoritma peretasan kata sandi untuk mendapatkan akses ke sistem. Dari sini semua data akan dibongkar, di teliti, atau dicuri berdasarkan niat utama dari para pelakunya yakni yang disebut dengan Hacker.

Komputer atau penggunaan internet sendiri telah menjadi hal wajib untuk menjalankan bisnis yang sukses di era digital saat ini. Tidaklah cukup hanya memiliki sistem komputer yang terisolasi para pengguna dan pebisnis perlu terhubung ke jaringan untuk memfasilitasi komunikasi dengan bisnis eksternal. Inilah yang beresiko dapat mengekspos data atau informasi pengguna dan pebisnis ke dunia luar dan peretasan.

Peretasan berarti menggunakan komputer untuk melakukan tindakan penipuan seperti penipuan, pelanggaran privasi, mencuri data perusahaan / pribadi, dll. Kejahatan dunia maya merugikan banyak organisasi jutaan dolar setiap tahunnya tidak memandang bulu. Oleh sebab itu para pengguna dan pebisnis perlu melindungi diri dari serangan semacam itu.

 

Jenis dan Tipe Hacker

Daftar Aplikasi yang Biasanya Digunakan Oleh Hacker untuk Menjalankan Aksi
 

Seorang Hacker adalah orang yang menemukan dan memanfaatkan kelemahan dalam sistem komputer atau jaringan untuk mendapatkan akses. Peretas biasanya adalah pemrogram komputer yang terampil dengan pengetahuan tentang keamanan komputer. Peretas sendiri dapat diklasifikasikan menurut maksud tindakan mereka. Daftar berikut mengklasifikasikan peretas menurut maksud mereka dalam meretas di dunia maya.

 

  • Ethical Hacker (White hat)

    Seorang peretas yang mendapatkan akses ke sistem dengan tujuan untuk memperbaiki kelemahan yang teridentifikasi. Mereka juga dapat melakukan pengujian penetrasi dan penilaian kerentanan keamanan suatu sistem.

  • Cracker (Black hat)

    Seorang hacker yang mendapatkan akses tidak sah ke sistem komputer untuk keuntungan pribadi. Tujuannya biasanya untuk mencuri data perusahaan, melanggar hak privasi, mentransfer dana dari rekening bank, dll.

  • Grey hat

    Seorang peretas yang berada di antara peretas etis dan peretas topi hitam. Hacker jenis ini membobol sistem komputer tanpa otoritas dengan tujuan untuk mengidentifikasi kelemahan dan mengungkapkannya kepada pemilik sistem.

  • Script kiddies

    Orang atau peretas yang tidak terampil yang mendapatkan akses ke sistem komputer menggunakan alat yang sudah dibuat sendiri.

  • Hacktivist

    Seorang hacker yang menggunakan hacking untuk mengirim pesan sosial, agama, politik, dll. Ini biasanya dilakukan dengan membajak situs web dan meninggalkan pesan di situs web yang dibajak.

  • Phreaker

    Seorang hacker yang mengidentifikasi dan mengeksploitasi kelemahan dari jaringan telepon, bukan di komputer.

 

Baca Juga :      Apa itu Data Mining : Definisi, Fungsi, Metode dan Penerapannya

 

Cybercrime dan Jenisnya

Kejahatan dunia maya adalah penggunaan komputer dan jaringan untuk melakukan aktivitas ilegal seperti menyebarkan virus komputer, penindasan online, melakukan transfer dana elektronik yang tidak sah, dll. Sebagian besar kejahatan dunia maya dilakukan melalui internet. Beberapa kejahatan dunia maya juga dapat dilakukan dengan menggunakan ponsel melalui SMS dan aplikasi obrolan online.

Ada pun jenis atau tipe cybercrime sendiri adalah :

 

  • Penipuan komputer adalah penipuan yang disengaja untuk keuntungan pribadi melalui penggunaan sistem komputer.
  • Pelanggaran privasi adalah dengan mengungkap informasi pribadi seperti alamat email, nomor telepon, detail akun, dll. Di media sosial, situs web, dll.
  • Pencurian identitas adalah dengan mencuri informasi pribadi dari seseorang dan menyamar sebagai orang itu.
  • Berbagi file / informasi berhak cipta biasanya melibatkan pendistribusian file yang dilindungi hak cipta seperti eBook dan program komputer, dll.
  • Transfer dana elektronik sering melibatkan mendapatkan akses tidak sah ke jaringan komputer bank dan melakukan transfer dana ilegal.
  • Pencucian uang elektronik sering melibatkan penggunaan komputer untuk mencuci uang.
  • Penipuan ATM banyak melibatkan penyadapan detail kartu ATM seperti nomor rekening dan nomor PIN. Rincian ini kemudian digunakan untuk menarik dana dari akun yang dicegat.
  • Denial of Service Attacks akan melibatkan penggunaan komputer di beberapa lokasi untuk menyerang server dengan maksud untuk mematikannya.
  • Spam adalah kegiatan mengirim email yang tidak sah. Email ini biasanya berisi iklan.

 

Baca Juga :    Hackers Menggunakan Pandemi COVID-19 Untuk Menyebarkan Malware

 

Daftar Aplikasi yang Biasanya Digunakan Hacker

Daftar Aplikasi yang Biasanya Digunakan Oleh Hacker untuk Menjalankan Aksi
 

 

Alat Peretasan atau hacking tools adalah program dan skrip komputer yang membantu peretas menemukan dan memanfaatkan kelemahan dalam sistem komputer, aplikasi web, server, dan jaringan. Ada berbagai macam alat yang tersedia di pasaran. Pengguna dapat dengan mudah mengunduh alat peretasan untuk peretasan etis. Beberapa di antaranya adalah open source sementara yang lain adalah solusi komersial.

Berikut ini adalah daftar aplikasi yang biasa digunakan hacker :

 

  • Netsparker

    Netsparker adalah pemindai keamanan aplikasi web yang mudah digunakan yang secara otomatis dapat menemukan SQL Injection, XSS, dan kerentanan lainnya di aplikasi web dan layanan web Anda. Tool ini tersedia sebagai solusi lokal dan juga SAAS.

  • Acunetix

    Acunetix adalah solusi peretasan etis yang sepenuhnya otomatis yang meniru peretas agar selangkah lebih maju dari penyusup jahat. Pemindai keamanan aplikasi web secara akurat memindai HTML5, JavaScript, dan aplikasi satu halaman. Selain juga dapat mengaudit kompleks, aplikasi web terautentikasi dan masalah kepatuhan dan laporan manajemen pada berbagai kerentanan web dan jaringan.

  • Traceroute NG

    Traceroute NG adalah aplikasi yang memungkinkan Anda menganalisis jalur jaringan. Perangkat lunak ini dapat mengidentifikasi alamat IP, nama host, dan paket yang hilang. Cara ini akan memberikan analisis yang akurat melalui antarmuka baris perintah.

  • SaferVPN

    SaferVPN adalah alat yang sangat diperlukan dalam gudang peretas Etis. Anda mungkin memerlukannya untuk memeriksa target di berbagai geografi, mensimulasikan perilaku penjelajahan yang tidak dipersonalisasi, transfer file yang di anonimkan, dll.

  • Burp Suite

    Burp Suite adalah platform yang berguna untuk melakukan Pengujian Keamanan aplikasi web. Berbagai alat peretasnya bekerja sama dengan mulus untuk mendukung seluruh proses pengujian pena. Cara ini mencakup pemetaan awal hingga analisis permukaan serangan aplikasi.

  • Ettercap

    Ettercap adalah termasuk alat peretasan jenis yang etis. Tools ini dapat mendukung diseksi aktif dan pasif termasuk fitur untuk analisis jaringan dan host. Ini adalah salah satu alat peretas terbaik yang mendukung pembedahan aktif dan pasif dari banyak protokol.

  • Savvius

    Tool ini adalah salah satu alat peretasan terbaik untuk peretasan etis. Dengan mengutamakan masalah kinerja dan mengurangi risiko keamanan dengan visibilitas mendalam yang disediakan oleh Omnipeek. Savvius juga dapat mendiagnosis masalah jaringan lebih cepat dan lebih baik dengan kecerdasan paket Savvius.

  • QualysGuard

    Tool QualysGuard berkerja dengan membantu bisnis merampingkan solusi keamanan dan kepatuhan mereka. Selain juga membangun keamanan dalam inisiatif transformasi digital mereka yang adalah salah satu alat peretas terbaik yang memeriksa kerentanan kinerja sistem cloud online.

  • WebInspect

    WebInspect adalah pengujian keamanan aplikasi dinamis otomatis yang memungkinkan dilakukannya teknik peretasan etis. Ini adalah salah satu alat peretasan terbaik yang menyediakan analisis dinamis komprehensif dari aplikasi dan layanan web yang kompleks.

  • Rainbow Crack

    RainbowCrack RainbowCrack adalah alat peretas kata sandi dan peretasan etis yang banyak digunakan untuk peretasan perangkat. Tool ini mampu memecahkan hash dengan tabel pelangi dengan menggunakan algoritma tradeoff waktu-memori untuk tujuan ini.

 

Baca Juga :    Rekomendasi Antivirus Terbaik untuk Laptop / Komputer OS Windows

 

Kesimpulan dan Penutup

Peretasan mengacu pada aktivitas yang berupaya menyusupi perangkat digital, seperti komputer, ponsel cerdas, tablet, dan bahkan seluruh jaringan. Meskipun peretasan mungkin tidak selalu untuk tujuan jahat, saat ini sebagian besar referensi tentang peretasan, dan peretas, mencirikannya sebagai aktivitas yang melanggar hukum oleh penjahat dunia maya. Baik itu dimotivasi oleh keuntungan finansial, protes, pengumpulan informasi (mata-mata), dan bahkan hanya untuk kesenangan dari tantangan tersebut.

Banyak yang berpikir bahwa hhacker mengacu pada beberapa anak jagoan otodidak atau programmer nakal yang ahli dalam memodifikasi perangkat keras atau perangkat lunak komputer sehingga dapat digunakan dengan cara di luar maksud pengembang asli. Tapi ini adalah pandangan sempit yang tidak mulai mencakup berbagai alasan mengapa seseorang beralih ke peretasan.

Peretasan biasanya bersifat teknis (seperti membuat malvertising yang menyimpan malware dalam serangan drive-by yang tidak memerlukan interaksi pengguna). Namun peretas juga dapat menggunakan psikologi untuk mengelabui pengguna agar mengeklik lampiran berbahaya atau memberikan data pribadi. Taktik ini disebut sebagai manipulasi psikologis.

Related Post :