Memahami API (Application Programming Interfaces) Beserta Contoh Umumnya

Serba Serbi, Technology / 0 | | 0

Data biasanya disimpan dalam database yang dihosting di server fisik. Untuk mengambil data itu, Anda perlu tahu cara dan memahami database itu untuk mendapatkan apa yang Anda inginkan. Disinilah diperlukan bantuan, yakni API atau Application Programming Interfaces yang akan membantu dengan menerima permintaan dan merespons dengan data yang diperlukan untuk menyediakan beberapa fungsi atau layanan.

API sendiri dapat digunakan secara internal, untuk memungkinkan tim yang berbeda berbagi sumber daya, atau secara eksternal untuk memungkinkan aplikasi pihak ketiga membangun dari teknologi inti Anda. Tanpa terlalu mengetahui bagian teknis, Anda dapat menganggap API sebagai antarmuka pengguna atau user interface (UI) yang dapat digunakan oleh aplikasi, database, dan perangkat untuk bertukar data secara terprogram satu sama lain.

Misalnya, saat Anda mengetik URL ke browser untuk mengunjungi halaman web, Anda secara efektif mengirim permintaan ke server untuk semua data yang diperlukan untuk menampilkan halaman web tersebut. Saat Anda mengklik putar untuk memulai streaming konten video, Anda mengirim permintaan ke server untuk mengakses file video dan mulai memutar kontennya. Faktanya, API yang ditulis untuk server  memungkinkan browser Anda menarik konten dari situs web yang sedang Anda buka.

 

Contoh Umum Penerapan API (Application Programming Interfaces)

Memahami API (Application Programming Interfaces) Beserta Contoh Umumnya
 

Karena API memungkinkan perusahaan untuk membuka akses ke sumber daya mereka sambil mempertahankan keamanan dan kontrol, API telah menjadi aspek berharga dari bisnis modern. Berikut adalah beberapa contoh populer antarmuka pemrograman aplikasi yang mungkin Anda temui dari penerapan API sejauh ini :

 

  • Google Maps

    Sipa yang tidak menggunakan peta online ini yang adalah satu contoh paling umum dari API yang bagus adalah layanan Google Maps. Selain API inti yang menampilkan peta statis atau interaktif, aplikasi yang menggunakan API dan fitur lain untuk memberi pengguna petunjuk arah atau tempat menarik. Melalui geolokasi dan beberapa lapisan data, Anda dapat berkomunikasi dengan Maps API saat merencanakan rute perjalanan atau melacak item saat bepergian, seperti kendaraan pengiriman.

  • Twitter

    Setiap Tweet yang bermunculan di aplikasi ini berisi atribut inti deskriptif, termasuk penulis, ID unik, pesan, stempel waktu saat posting, dan metadata geolokasi. Twitter membuat Tweet publik dan balasan tersedia untuk pengembang dan memungkinkan pengembang untuk mengirim Tweet melalui API perusahaan.

  • Pemesanan tiket perjalanan/travel

    Situs pemesanan tiket atau paket perjalanan akan mengumpulkan ribuan penerbangan, menampilkan opsi termurah untuk setiap tanggal dan tujuan. Layanan ini dimungkinkan melalui API yang memberi pengguna aplikasi akses ke informasi terbaru tentang ketersediaan dari hotel dan maskapai penerbangan. Dengan pertukaran data dan permintaan yang otonom, API secara dramatis mengurangi waktu dan upaya yang diperlukan untuk memeriksa penerbangan atau akomodasi yang tersedia.

  • Pemrosesan pembayaran pihak ketiga

    Ini bisa Anda temukan misalnya, fungsi ‘Bayar dengan PayPal’ yang sekarang ada di mana-mana yang Anda lihat di situs web e-niaga bekerja melalui API. Hal ini memungkinkan orang untuk membayar produk secara online tanpa mengekspos data sensitif atau memberikan akses kepada individu yang tidak berwenang.

  • Login atau akses universal

    Kemudian contoh API yang terpopuler dan paling umum dalam kesaharian adalah fungsi yang memungkinkan orang untuk login ke situs web dengan menggunakan detail login profil Facebook, Twitter, atau Google mereka. Fitur nyaman ini memungkinkan situs web mana pun untuk memanfaatkan API dari salah satu layanan yang lebih populer untuk mengautentikasi pengguna dengan cepat, menghemat waktu dan kerumitan menyiapkan profil baru untuk setiap layanan situs web atau keanggotaan baru.

 

Baca Juga  :    Profesi Android Developer : Job Deskripsi, Tugas, Kualifikasi, dan Tanggung Jawabnya

 

Pendekatan dan Arsitektur Penggunaan API (Application Programming Interfaces)

Layanan web adalah komponen perangkat lunak yang dapat diakses melalui alamat web. Oleh karena itu, menurut definisi, layanan web memerlukan jaringan. Karena layanan web mengekspos data dan fungsionalitas aplikasi, pada dasarnya, setiap layanan web adalah API. Namun, tidak setiap API adalah layanan web. Secara tradisional, API mengacu pada antarmuka yang terhubung ke aplikasi yang mungkin telah dibuat dengan salah satu bahasa pemrograman tingkat rendah, seperti Javascript. API modern mematuhi prinsip REST dan format JSON dan biasanya dibuat untuk HTTP, menghasilkan antarmuka yang ramah pengembang yang mudah diakses dan dipahami secara luas oleh aplikasi yang ditulis dalam Java, Ruby, Python, dan banyak bahasa lainnya.

Saat menggunakan API, ada dua pendekatan arsitektur umum yang akan Anda temukan, yaitu :

  • SOA

    Service- Oriented Architecture adalah gaya desain perangkat lunak di mana fitur-fiturnya dibagi dan tersedia sebagai layanan terpisah dalam jaringan. Biasanya, SOA diimplementasikan dengan layanan web, membuat blok bangunan fungsional dapat diakses melalui protokol komunikasi standar. Pengembang dapat membangun layanan ini dari awal, tetapi mereka biasanya membuatnya dengan mengekspos fungsi dari sistem lama sebagai antarmuka layanan

  • Microservices architecture

    Arsitektur layanan mikro atau microservices architecture adalah gaya arsitektur alternatif yang membagi aplikasi menjadi komponen independen yang lebih kecil. Menerapkan aplikasi sebagai kumpulan layanan terpisah akan mempermudah pengujian, pemeliharaan, dan penskalaan. Metodologi ini telah menjadi terkenal sepanjang era komputasi awan, memungkinkan pengembang untuk bekerja pada satu komponen independen dari yang lain.

 

Sementara SOA adalah langkah evolusioner penting dalam pengembangan aplikasi, arsitektur layanan mikro dibangun untuk membantu penskalaan, memberikan pengembang dan perusahaan dengan kelincahan dan fleksibilitas yang mereka butuhkan untuk membuat, memodifikasi, menguji, dan menyebarkan aplikasi pada tingkat granular. Ini tentu saja dengan siklus iterasi yang lebih pendek dan banyak lagi. efisiensi penggunaan sumber daya komputasi awan.

 

Baca Juga  :   Laravel Developer : Job Desk, Tugas Kerja dan Skill

 

Perbedaan Antara API dan Layanan Web (Web Service)

Memahami API (Application Programming Interfaces) Beserta Contoh Umumnya
 

Tidak dapat dipungkiri ada keraguan umum di antara penggemar pemrograman maupun pengguna awam, yakni apakah perbedaan antara API dan apa yang disebut layanan web. Pertama yang perlu ditetapkan adalah hal bahwa setiap layanan web adalah API, tetapi tidak setiap API adalah layanan web. Ini cukup membingungkan karena ternyata ada perbedaan yang samar. Penjelasan sederhananya adalah layanan web adalah jenis API yang menggunakan model integrasi sebelum apa yang kita kenal sekarang.

Namun, mereka memiliki batasan mengenai antarmuka paling modern, yang dianggap sebagai pendahulu Antarmuka Pemrograman Aplikasi atau Application Programming Interfaces. Poin positif dari layanan web adalah karena mereka umumnya digabungkan untuk menjalankan permintaan kompleks, terutama yang menggunakan protokol HTTP (HyperText Transfer Protocol), sama, terkenal, bertanggung jawab untuk transfer data di internet, di situs dengan kode HTML struktur.

 

Baca Juga  :    Profesi Web Developer : Job Deskripsi, Tugas, Kualifikasi, dan Tanggung Jawabnya

 

Kesimpulan dan Penutup

Zaman yang semakin maju dengan teknologi dan inovasi yang terus bertumbuh disertai digitalisasi, membuat semua hal dalam kehidupan harus mudah digunakan. Untuk itu diperlukan bantuan di balik layar seperti adanya API. Peran API jauh lebih besar jika hanya melihatnya tidak hanya dari sudut pengembangan perangkat lunak tetapi juga dari sudut kolaborasi bisnis. Antarmuka yang dapat dibaca mesin untuk pertukaran sumber daya ini seperti layanan pengiriman yang bekerja di bawah kap dan memungkinkan konektivitas teknologi yang diperlukan.

Meski dibalik layar, banyak yang setuju bahwa integrasi API sangat penting untuk strategi bisnis juga. Studi ini didapat dari laporan Current State of API Integration 2018 yang juga menyarankan lebih dari 50 persen dari semua bisnis akan bermitra melalui API. Dalam hal ini, dua tugas utama bagi pembuat keputusan dan pengembang adalah memilih API yang sesuai untuk kebutuhan bisnis spesifik perusahaan dan memahami cara menggunakannya secara efektif.

Related Post :