Mengenal Apa Itu Return on Investment (ROI) Dalam Digital Marketing

Business, Marketing / 0 | | 0

Dalam hal digital marketing biasanya brand dan produsen lebih berfokus pada hal-hal seperti konten viral dan keterlibatan atau engagement. Meskipun istilah-istilah industri ini dapat sering difokuskan, kenyataannya adalah bahwa elemen-elemen pemasaran digital ini hanya bagian kecil dari usaha maupun upaya pemasaran keseluruhan.

Metrik ini tidak dapat memberikan gambaran yang jelas tentang bagaimana waktu, uang, dan upaya yang Anda lakukan untuk upaya pemasaran digital merek Anda mempengaruhi keuntungan perusahaan Anda. Jika Anda ingin lebih memahami bagaimana berbagai bagian bergerak dari kampanye pemasaran digital Anda mempengaruhi bisnis Anda, Anda perlu mengukur ROI pemasaran digital.

Mengukur laba atas investasi adalah satu-satunya cara untuk mengetahui dengan pasti apakah Anda mengalokasikan anggaran secara efektif dan mendapatkan hasil maksimal dari pengeluaran pemasaran Anda. oleh karena itu Anda perlu mendalami apa itu ROI pemasaran digital dan bagaimana Anda dapat mengukurnya untuk bisnis Anda sendiri. Berikut penjelasan singkatnya dibawah ini.

 

Apa Itu Return on Investment (ROI)

ROI atau Return on Investment pemasaran digital adalah ukuran untung atau rugi yang Anda hasilkan pada kampanye pemasaran digital Anda, berdasarkan jumlah uang yang telah Anda investasikan. Dengan kata lain, pengukuran ini memberi tahu Anda apakah Anda mendapatkan uang dari kampanye pemasaran Anda. Jika Anda memiliki laba atas investasi yang positif, itu berarti kampanye Anda menghasilkan lebih banyak uang daripada yang Anda belanjakan untuk itu.

Menunjukkan ROI pemasaran digital penting karena tanpa mengukur ini, Anda pada dasarnya buta pemasaran. Karena jika Anda tidak mengukur keberhasilan kampanye Anda dari waktu ke waktu, Anda tidak akan tahu mana yang berhasil dan mana yang tidak. Maka apabila Anda tidak mengukur ROI kampanye Anda, Anda tidak akan tahu pasti apakah Anda membuang-buang uang atau membelanjakan anggaran pemasaran digital dengan bijak.

Mengukur ROI pemasaran digital juga penting dari sudut pandang peningkatan. Setelah Anda dapat mengidentifikasi area mana yang tidak berkinerja sebaik yang Anda harapkan, Anda dapat bekerja untuk menganalisis aspek-aspek ini dari kampanye Anda dan mengambil langkah-langkah yang dapat ditindaklanjuti untuk perbaikan. Mengetahui ROI dari berbagai aspek kampanye membantu Anda lebih memahami di mana Anda harus mengalokasikan anggaran pemasaran untuk hasil terbaik.

 

Baca Juga  :    Apa itu Digital Marketing : Jenis-jenis, Manfaat, Konsep dan Strateginya

 

Manfaat Return on Investment (ROI) dalam Digital Marketing

Mengenal Apa Itu Return on Investment (ROI) Dalam Digital Marketing
 

Bergantung pada ROI yang Anda ukur, akan sangat berguna untuk melihat apa tolok ukur industri untuk KPI tertentu yang relevan untuk bisnis Anda. Jika Anda beriklan di Google Adwords, tingkat konversi rata-rata sekitar 2,4 persen, dengan persentil 25 teratas memiliki tingkat konversi 5,3 persen dan persentil kesepuluh teratas menghasilkan tingkat konversi 11,4 persen.

Penting juga untuk dicatat bahwa nilai pesanan Anda akan menjadi yang tertinggi untuk lalu lintas langsung dan pencarian serta pemasaran email. Media sosial biasanya menghasilkan nilai pesanan terendah. Untuk rasio konversi pemasaran email, alat seperti MailChimp mempublikasikan laporan yang memberi tahu tolok ukur ROI yang sesuai menurut ukuran perusahaan, industri, tarif berhenti berlangganan, tarif terbuka, dan rasio klik-tayang.

Selain melihat tolok ukur industri, Anda juga dapat melihat kembali angka kinerja historis dan data perusahaan Anda. Perhatikan metrik ROI yang telah Anda gunakan sebelumnya dan nilai apakah masih relevan. Anda juga dapat melihat kembali lonjakan dan penurunan dalam kinerja pemasaran online Anda dan mencoba mendiagnosis apa yang berjalan baik dan yang tidak. Model bisnis Anda juga akan membantu Anda menentukan KPI dan ROI mana yang baik dalam menilai upaya pemasaran Anda.

 

Baca Juga   :    Teknik Digital Marketing Terbaik dan Ampuh di tahun 2021

 

Di bawah ini adalah panduan tentang apa yang harus dipertimbangkan untuk bisnis e-niaga, perolehan prospek, dan konten :

 

E-commerce

  • Metrik KPI adalah lalu lintas situs web, jumlah keterlibatan media sosial, pelanggan buletin, dan item keranjang
  • Metrik ROI adalah pendapatan penjualan, volume transaksi, rasio konversi rata-rata, pendapatan, transaksi, hari hingga transaksi, sesi hingga transaksi, harga pesanan rata-rata, dan harga jual rata-rata

 

Lead Generation

  • Metrik terkemuka yakni jumlah lalu lintas ke situs web, konversi dan penyelesaian formulir, webinar dan kehadiran acara, dan jumlah demo yang dikonfirmasi.
  • Metrik ROI yang terdiri dari volume prospek, biaya per prospek, rasio konversi prospek, kualitas prospek, dan rasio penutupan

 

Isi Konten

  • Metrik terkemuka yang mencakup lalu lintas ke situs web, rasio klik-tayang, durasi sesi rata-rata, halaman rata-rata per sesi, dan keterlibatan komunitas dan media sosial
  • Metrik ROI yang termasuk dalam langganan ke daftar email, buletin online, unduhan, dan lama langganan, serta berbagi artikel

 

Baca Juga  :     Apa Itu Digital Marketing dan Cara Menerapkanya di Indonesia

 

Strategi dan Metrik Menggunakan ROI dalam Digital Marketing

Mengenal Apa Itu Return on Investment (ROI) Dalam Digital Marketing
 

Meski ada metrik umum dalam mengukur ROI bagi kampanye pemasaran Anda, namun penting untuk diperhatikan bahwa metrik yang Anda gunakan untuk mengukur kampanye pada akhirnya akan bergantung pada taktik yang Anda gunakan dalam kampanye Anda. Metrik yang Anda gunakan untuk mengukur ROI pemasaran email tidak sama dengan yang mungkin Anda gunakan untuk media sosial.

Karena metrik yang Anda gunakan untuk mengukur ROI di berbagai saluran pemasaran akan bergantung pada sasaran dan sasaran Anda. Dengan mengingat hal itu, berikut adalah daftar singkat metrik yang dapat Anda gunakan untuk mengukur ROI pemasaran digital berdasarkan taktik yang Anda gunakan:

  • Email

    Rasio terbuka, rasio klik-tayang, rasio pentalan, rasio berhenti berlangganan, konversi, dan prospek yang diperoleh.

  • Media Sosial

    Tingkat keterlibatan, klik dan rasio klik-tayang, konversi, arahan yang diperoleh, dan penggemar atau pengikut baru.

  • Landing Pages

    Lalu lintas, pengunjung unik, pengunjung kembali, tampilan halaman total, waktu yang dihabiskan di halaman, tindakan yang diambil, dan konversi.

  • Blogs

    Lalu lintas, klik, waktu yang dihabiskan di halaman, pengunjung unik, pengunjung kembali, tindakan diambil, dan konversi

 

Baca Juga  :    Tutorial Cara Belajar Digital Marketing Untuk Bisnis Online

 

Kesimpulan dan Penutup

Salah satu cara terbaik untuk meningkatkan kampanye pemasaran digital Anda adalah mengetahui posisi Anda dengan kinerja kampanye Anda saat ini. ROI digital marketing adalah salah satu cara paling akurat untuk mengukur kesuksesan kampanye Anda dari waktu ke waktu. Pengukuran ini membantu mengaitkan kesuksesan kampanye dengan keuntungan bisnis Anda secara keseluruhan, yang sering kali diabaikan dalam hal pengukuran pemasaran.

Penting untuk diingat bahwa Anda harus memulai dengan sasaran yang spesifik dan terukur sebelum Anda dapat mulai mengukur ROI pemasaran digital. Metrik yang Anda gunakan untuk mengukur laba atas investasi akan bergantung pada sasaran Anda dan saluran yang Anda gunakan untuk mengeksekusi sasaran tersebut. Tidak peduli saluran mana yang Anda gunakan atau bagaimana Anda mengukur ROI, kunci peningkatannya adalah pengukuran dan penyesuaian yang berkelanjutan.

Meningkatkan ROI pemasaran digital Anda bisa menjadi sedikit kompleks. Dengan begitu banyak bagian yang dipindahkan ke kampanye pemasaran digital Anda, mungkin sulit untuk memutuskan area mana dari kampanye Anda yang perlu disesuaikan. Belum lagi, berurusan dengan semua data itu bisa sangat melelahkan, terutama jika Anda tidak tahu apa yang Anda cari.

Related Post :