Mengenal Perbedaan Data Scientist, Data Analyst, dan Data Engineer

Development & Security, Web & Development / 0 | | 0

Apakah anda pernah mengenal perbedaan profesi pengolahan data seperti Data Scientist, Data Analyst atau Data Engineer? Dari perbedaan profesi pengolahan data tersebut mungkin belum terasa familiar bagi masyarakat awam khususnya masyarakat di Indonesia. Padahal kenyataan pada zaman sekarang ini profesi-profesi tersebut sangat menjanjikan prospek gaji yang lumayan loh.

Hal tersebut bisa saja karena pada saat ini data sudah merupakan suatu hal yang sangat penting karena dapat mempengaruhi profit perusahaan dimasa yang akan datang. Meskipun jika dilihat dari ketiga nama pekerjaan tersebut memiliki kesamaan nama, namun ketiganya tetap memiliki perbedaan yang cukup signifikan.

Maka dari itu anda harus dapat membedakan Data Scientist dengan Data Engineer berdasarkan jobdesknya. Sehingga ketika anda ingin melamar pekerjaan dapat memahami perbedaan diantara keduanya.

 

Apa Itu Database? 

 

Basis data (Database) ialah sekumpulan data yang disimpan secara sistematis di dalam komputer yang dapat diolah atau dimanipulasi menggunakan perangkat lunak (program aplikasi) untuk menghasilkan informasi. Pendefinisian basis data meliputi spesifikasi berupa tipe data, struktur data dan juga batasan-batasan pada data yang kemudian disimpan.

Basis data (Database) merupakan aspek yang sangat penting dalam sistem informasi karena berfungsi sebagai gudang penyimpanan data yang akan diolah lebih lanjut. Basis data menjadi penting karena dapat mengorganisasi data, menghidari duplikasi data, menghindari hubungan antar data yang tidak jelas dan juga update yang rumit.

Baca Juga : Panduan SQL Fungsi Cara Kerja Serta Perintah Dasarnya

 

Perbedaan Profesi Pengolahan Data

Penasaran apa yang menjadi perbedaan profesi pengolahan data antara ketiga profesi tersebut? Simak Berikut ini kami sudah merangkumnya untuk anda. Mari kita coba analogikan ketiga profesi tersebut ke dalam suatu sistem pekerjaan di sebuah restoran ternama.

 

1. Data Engineer

 

Pada suatu restoran ternama, Data Engineer merupakan orang yang menyiapkan, memilih serta mengolah bahan terbaiknya untuk kemudian diberikan kepada chef yang paling hebat pada restoran tersebut. Disamping menyiapkan bahan-bahan yang terbaik, data engineer juga harus memastikan bahan tersebut tetap fresh dan bisa diambil kapanpun ketika chef tersebut membutuhkan.

Dalam hal ini untuk bisa mendapatkan bahan-bahan yang terbaik tersebut, makan data engineer harus memiliki koneksi penjual agar bisa memperoleh bahan-bahan yang fresh dan terbaik. Dengan begitu data engineer harus memahami bagaimana mengatur arus atau proses pengantaran dari bahan tersebut agar sampai dalam keadaaan yang paling fresh.

Jika dilihat dari analogi tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa setiap individu data engineer merupakan sebagai penyedia data yang nanti akan diberikan Pada Data Scientist (DS) dan Data Analyst (DA). Semua data yang nantinya diberikan kepada DS dan DA harus sesuai dengan apa yang dibutuhkannya, dan data-data tersebut harus 100% bersih dan benar.

Umunya ketahui bahwa Data Engineer memiliki keterkaitan dengan istilah Pipeline dan juga Big Data. Bisa dikatakan bahwa Data Engineer merupakan sebagai pembuat infastruktur dari proses bagaimana data yang didapatkan dan diolah itu sesuai dengan apa yang dibutuhkan oleh DS dan DA.

Tak hanya itu, Data Engineer juga harus memperhatikan dimana data tersebut harus disimpan dan juga bagaimana bentuk dari data tersebut. Seperti analogi direstoran tadi, Data Engineer harus memastikan dan memperhatikan dengan baik bagaimana data yang diambil tersebut baik dan kembali dengan bersih dan fresh. Bahkan jika data yang dikirimkan tersebut gagal hingga sampai tujuan juga merupakan tugas dari Data Engineer.

Data Engineer harus bisa menguasai Databases (NoSQL,RDBMS, Data Lake, Data Warehouse, etc), SQL,Pipeline (Kafka, Azkaban, Airflow, Luigi, etc), ETL Tools (Ab Initio, Pentaho, etc), dan pastinya pemrograman dasar serta shell script.

 

2. Data Scientist

 

Masih berkaitan dengan analogi sebelumnya diatas, dalam hal ini perbedaan profesi pengolahan Data Scientist dibanding dengan yang lain yakni memiliki peran sebagai chef yang kreatif, setelah chef menerima bahan-bahan dari Data Engineer. Selanjutnya chef langsung bekerja membuat segala menu-menu terbaiknya untuk bisa disajikan kepada pada pelanggan yang sudah menunggu.

Chef memiliki tugas dalam menginovasi semua bahan yang tersedia menjadi makanan yang terbaik dan disukai oleh para pelanggan. Segala ide yang terbaik dan kreatif semuanya dilakukan oleh Data Scientist dalam menciptakan suatu inovasi resep terbaik. Dengan demikian chef diharuskan untuk dapat menguasai segala metode dalam memasak dan juga memahami bermacam inovasi terkini. Jika tidak adanya chef yang inovatif dalam suatu restoran ternama maka restoranpun tidak akan bertahan lama.

Jika ditarik kesimpulan dalam analogi berikut, Data Scientist merupakan chef yang harus menguasai ilmu pengetahuan dalam membuat inovasi serta mampu memecahkan masalah yang terjadi pada sebuah restoran. Maka dari itu Data Scientist harus bisa menguasai Matematika, Statistika, Algoritma terkini, bahasa dalam pemrograman guna membuat model (inovasi resep baru) yang biasa R atau Python dan juga bermacam tools lainnya agar dapat membuat dan mengolah model.

Baca Juga : Cara Konfigurasi Database Mysql Pada Cpanel

 

3. Data Analyst

 

Jika dianalogikan kembali dalam suatu restoran, perbedaan profesi pengolahan Data Analyst jika dibanding yang lain yakni berperan sebagai seorang manager sekaligus chef yang akan berhubungan langsung dengan para pelanggan yang menikmati makanan. Data Analyst harus benar-benar paham apa menu yang paling dipesan, dan menu yang jarang dipesan akhir-akhir ini dan sebagainya.

Profesi pengolahan data Analyst harus cerdas dan menguasai trik dan tips bisnis yang efektif dalam meningkatkan penjualan restoran serta harus kreatif juga dalam memberikan ide kepada Data Scientist dan Data Engineer.

Dikarenakan Data Analyst harus berhubungan langsung dengan bisnis maka ia harus memahami dengan benar bagaimana naik turunnya permainan dalam pasar penjualan. Dengan begitu Data Analyst juga dapat mengolah bahan secara langsung untuk membuat eksperimen inovasi terbaru yang sekiranya akan disukai oleh traffic pasar saat ini. Hasil dari eksperimen tersbut nanti akan diberikan kepada Data Scientist dan Data Engineer sebagai insights.

Jika dilihat dari analogi diatas maka Data Analyst bertugas dalam membuat insights tersebut guna memajukan bisnis restoran. Oleh karena itu Data Analyst harus bisa menguasai istilah bisnis, Excel, SQL, dan juga beragam tools dalam membuat grafik atau infografik yang menarik.

 

Kesimpulan dan Penutup

Berdasarkan penjelasan mengenai perbedaan profesi pengolahan data diatas memang memiliki kemiripan nama, namun mereka saling melengkapi satu sama lain dan memiliki tugas atau pekerjaannya yang berbeda.

Misalnya jobdesk seorang Data Engineer adalah sebagai pembuat infastruktur dari proses bagaimana data yang didapatkan dan diolah itu sesuai dengan apa yang dibutuhkan oleh DS dan DA.

Berbeda halnya dengan Data Scientist yang layaknya sebagai seorang chef yang harus menguasai ilmu pengetahuan dalam membuat inovasi serta mampu memecahkan masalah yang terjadi pada sebuah restoran.

Selain itu ada Data Analyst yang dalam membuat insights tersebut guna memajukan bisnis restoran. Nah, ketiganya saling bekerjasama dalam mengelola sebuah database sebuah aplikasi website maupun android.

Related Post :

popup image