Perbedaan Antara Lean Canvas dan Business Model Canvas (BMC) untuk Bisnis

Business, Marketing / 0 | | 0

Lean Canvas dirancang untuk startup dan memiliki komponen yang secara khusus ditargetkan untuk mendukung proses lean startup selain juga digunakan untuk memvalidasi ide dan konsep Anda. Perusahaan sering beralih ke Business Model Canvas (BMC) ketika mereka telah memvalidasi bisnis atau sudah menjadi bisnis tradisional.

Sedangkan Lean Canvas lebih sederhana dan kurang lengkap dari tipe Business Model Canvas. Sementara Business Model Canvas mencoba menyediakan model bisnis yang lengkap, yang dapat digunakan untuk pengujian dan pencarian di lean startup, Lean Canvas lebih difokuskan menjadi ringkasan satu halaman dengan model bisnis sederhana.

Ada kanvas ketiga yang disebut Value Proposition Canvas yang membantu pebisnis lebih fokus pada pekerjaan yang harus diselesaikan”dan bagaimana proposisi nilai perusahaan rintisan dapat mengurangi beban kerja dan meningkatkan keuntungan dalam menyelesaikan pekerjaan tersebut. Menggabungkan Value Proposition dengan Business Model Canvas telah disebut-sebut oleh beberapa orang sebagai pendekatan yang lebih lengkap untuk startup.

 

Mengenal Elemen dan Memahami Kelebihan Serta Kekurangan Lean Canvas

Perbedaan Antara Lean Canvas dan Business Model Canvas (BMC) untuk Bisnis
 

Beroperasi dan berbisnis di bawah ketidakpastian yang tinggi adalah tantangan utama bagi kebanyakan perusahaan rintisan. Disini peran Lean Canvas adalah membantu memecahkan masalah ini dengan membingkai ide bisnis sebagai hipotesis pada awalnya. Selain itu, mendorong fokus pada masalah sebagai titik awal untuk membangun bisnis. Hal ini memungkinkan wirausahawan untuk tetap waspada dan menyesuaikan model bisnis mereka saat mereka tumbuh, mempelajari, dan mengulang produk.

 

Kelebihan Lean Canvas

  • Berfokus pada pemahaman masalah yang coba diselesaikan oleh bisnis.
  • Mengekang kotak solusi, mendorong ide-ide sederhana dan mudah diuji.
  • Mengusulkan metrik utama untuk mengevaluasi apakah bisnis bergerak ke arah yang benar.
  • Memperhitungkan kondisi yang tidak pasti, asumsi, dan data yang tidak lengkap.

 

Kekurangan Lean Canvas

  • Terlalu menekankan fokus internal tanpa memperhitungkan ekosistem di sekitarnya.
  • Membatasi pemikiran strategis dengan berfokus pada apa yang diinginkan pelanggan hari ini, daripada mencoba melihat ke depan ke masa depan.
  • Tidak memiliki kotak Resources yang dapat menghasilkan ide produk yang tidak realistis.

 

Elemen/Aspek Lean Canvas

Ada 4 aspek yang membuat Lean Canvas berbeda dengan Business Model Canvas jika Anda ingin menggunakan jenis ini, yaitu :

  • Bagaimana Anda memecahkan masalah pelanggan dengan produk Anda.
  • Solusi bagi permasalahan yang lebih spesifik dari bisnis sejenis yang sama.
  • Pengukuran dari kepuasan klien akan mempengaruhi brand Anda.
  • Persaingan tidak sehat yang terkadang tidak dapat dihindari.

 

Baca Juga  :     Jenis-Jenis Model Bisnis Startup yang Perlu Kamu Ketahui

 

Mengenal Elemen dan Memahami Kelebihan Serta Kekurangan Business Model Canvas (BMC)

Perbedaan Antara Lean Canvas dan Business Model Canvas (BMC) untuk Bisnis
 

BMC adalah template visual yang membantu pengusaha mendokumentasikan model bisnis yang ada atau mengembangkan yang baru. Alexander Osterwalder membuatnya pada tahun 2005, berdasarkan karya akademisnya tentang ontologi model bisnis. Business Model Canvas dirancang dengan mempertimbangkan para pemula yang mana dengan cepat menjadi alternatif dari rencana bisnis tradisional yang tidak cukup gesit untuk mengakomodasi perusahaan yang baru muncul. Hal revolusioner tentang Business Model Canvas adalah memungkinkan pengusaha untuk menangkap model bisnis dalam satu halaman yang membuat perencanaan bisnis lebih sederhana dan lebih terstruktur.

 

Kelebihan Business Model Canvas (BMC)

  • Mendefinisikan aktivitas utama yang menghasilkan nilai dan pendapatan untuk bisnis.
  • Mendorong hubungan strategis dengan klien dan mitra.
  • Mengaktifkan pengujian model bisnis yang ada terhadap pasar.

 

Kekurangan Business Model Canvas (BMC)

  • Tidak dapat mengakomodasi bisnis dalam tahap pengembangan yang sangat awal.
  • Memungkinkan asumsi berisiko dalam model bisnis, tanpa menawarkan cara yang jelas untuk memverifikasinya.
  • Berfokus pada bentuk akhir bisnis tanpa menentukan strategi untuk mencapainya.

 

Elemen/Aspek Business Model Canvas (BMC)

Alex Osterwalder selaku pencipta Business Model Canvas, membuat daftar 9 kanvas bisnis yang penting dari perspektif menjalankan bisnis dengan bantuan kerangka kerja tipe ini :

  • Segmentasi klien termasuk siapa saja yang masuk menjadi target bisnis Anda.
  • Proposisi nilai yang membuat klien memilih bisnis Anda.
  • Hubungan yang telah Anda jalin dengan klien.
  • Komunikasi pelanggan yang tanggap dan profesional.
  • Tindakan yang Anda lakukan untuk membantu pelanggan Anda.
  • Sumber kunci utama termasuk fisik dan kekayaan intelektual.
  • Mitra kerja Anda dalam menjalankan bisnis.
  • Struktur pendapatan dari seluruh bisnis Anda.
  • Struktur biaya yang mencakup seluruh analisis bisnis Anda.

 

Baca Juga  :    Cara Membuat Email Marketing untuk Bisnis Online (Tips Email Marketing)

 

Perbedaan Antara Lean Canvas dan Business Model Canvas

Business Model Canvas diusulkan oleh Alexander Osterwalder berdasarkan buku sebelumnya yakni Business Model Ontology. Ini menguraikan beberapa metode yang membentuk blok bangunan untuk kegiatan. Metode ini memungkinkan bisnis baru dan yang sudah ada untuk fokus pada operasional serta manajemen strategis dan rencana pemasaran. Lean Canvas, di sisi lain, telah diusulkan oleh Ash Maurya sebagai pengembangan dari Business Model Generation. Ini menguraikan pendekatan yang lebih berfokus pada masalah dan itu terutama menargetkan pengusaha dan bisnis pemula.

 

Business Model Canvas

  • Menargetkan bisnis baru dan yang sudah ada
  • Berfokus kepada pelanggan, investor, pengusaha, konsultan, penasihat
  • Menekankan pada segmen pelanggan, saluran dan hubungan pelanggan untuk semua bisnis
  • Pendekatan dilakukan dengan meletakkan infrastruktur, mendaftar sifat dan sumber pembiayaan dan aliran pendapatan yang diantisipasi dari bisnis
  • Persaingan lebih berfokus pada proposisi nilai dalam istilah kuantitatif dan kualitatif sebagai cara untuk tetap pintar di pasar
  • Penerapan atau pengaplikasian kerja dengan memupuk pemahaman yang jujur, kreativitas, diskusi dan analisis konstruktif

 

Lean Canvas

  • Menargetkan bisnis Startup secara utuh saja
  • Berfokus hanya kepada pengusaha/pebisnis
  • Tidak banyak menekankan pada segmen pelanggan karena startup tidak memiliki produk yang diketahui atau diuji untuk dijual
  • Pendekatan biasanya dimulai dengan masalah, solusi yang diusulkan, saluran untuk mencapai solusi, biaya yang terlibat dan aliran pendapatan yang diantisipasi.
  • Persaingan lebih menilai apakah bisnis memiliki keunggulan yang tidak adil dari yang lain dan bagaimana memanfaatkannya untuk landasan yang lebih baik
  • Penerapan atau pengaplikasian adalah pendekatan berorientasi solusi masalah sederhana yang memungkinkan wirausahawan untuk mengembangkan langkah demi langkah

 

Sejauh kedua model memberikan pendekatan analitis yang penting dalam keberhasilan bisnis, mereka mempunyai kekurangan mereka tersendiri. Misalnya, Business Model Canvas tidak memperhitungkan pengukuran kinerja dan manajemen model bisnis yang sangat penting untuk keberlangsungan kesuksesan bisnis sementara Lean Canvas tidak memberikan pendekatan yang diharapkan ketika solusi yang diberikan untuk masalah awal menjadi tidak realistis. atau sulit dicapai di lapangan.

 

Baca Juga  :     STP Marketing: Panduan Lengkap Cara Menerapkannya Bagi Bisnis Anda

 

Kesimpulan dan Penutup

Untuk memilih menggunakan antara Lean Canvas atau Business Model Canvas (BMC), Anda perlu mengetahui perbedaan di antara keduanya. Baik jenis Lean Canvas maupun Business Model Canvas (BMC) adalah representasi visual dari realitas tempat bisnis Anda beroperasi. Tapi, tidak seperti rencana bisnis tradisional, mereka hanyalah sketsa dan Anda perlu memperbaruinya saat Anda mengembangkan bisnis dan belajar.

Panduan kerja Lean Canvas dan Business Model Canvas (BMC) akan memungkinkan Anda menangkap model bisnis Anda di satu halaman. Perbedaan utama di antara mereka adalah bahwa lean canvas tidak berhasil memecahkan masalah. Sedangkan kanvas model bisnis berpusat pada penjualan produk tertentu. Untuk lebih jelasnya, Anda bisa merujuk pada penjelasan di atas sebelum menerapkannya sebagai panduan kerja Anda.

Related Post :