Business Model Canvas (BMC) : Pengertian, Fungsi, Keunggulan, dan Cara Kerjanya

Business, Marketing / 0 | | 0

Punya ide bisnis baru, tetapi tidak tahu cara mewujudkannya? Ingin meningkatkan model bisnis Anda yang sudah ada tetapi Anda merasa kewalahan dengan menulis rencana bisnis Anda? Atau Anda tidak tahu harus memulainya dari mana? Ada teknik satu halaman yang dapat memberikan solusi yang Anda cari dan itu adalah Business Model Canvas.

Business Model Canvas (BMC) sendiri adalah template manajemen strategis yang digunakan untuk mengembangkan model bisnis baru dan mendokumentasikan yang sudah ada. Cara ini menawarkan grafik visual dengan elemen yang menggambarkan proposisi nilai perusahaan atau produk, infrastruktur, pelanggan, dan keuangan, untuk membantu bisnis untuk menyelaraskan aktivitas mereka dengan menggambarkan potensi trade-off.

Sembilan blok bangunan dari template desain model bisnis yang kemudian disebut Business Model Canvas pada awalnya diusulkan pada tahun 2005 oleh Alexander Osterwalder, berdasarkan karya sebelumnya tentang ontologi model bisnis. Sejak karya Osterwalder dirilis sekitar tahun 2008, kanvas bisnis baru untuk berbagai jenis bisnis tertentu telah muncul.

 

Pengertian Business Model Canvas (BMC)

Business Model Canvas
 

Model bisnis hanyalah sebuah rencana yang menggambarkan bagaimana sebuah bisnis bermaksud dan cara menghasilkan uang. Ini menjelaskan siapa basis pelanggan Anda dan bagaimana Anda memberikan nilai kepada mereka dan rincian terkait pembiayaan. Business Model Canvas juga memungkinkan Anda menentukan berbagai komponen ini pada satu halaman.

BMC sendiri adalah alat manajemen strategis yang memungkinkan Anda memvisualisasikan dan menilai ide atau konsep bisnis Anda. Ini adalah dokumen satu halaman yang berisi sembilan kotak yang mewakili berbagai elemen fundamental bisnis. Business Model Canvas mengalahkan rencana bisnis tradisional yang tidak praktis dan biasanya bertele- tele, dengan menawarkan cara yang lebih mudah untuk memahami berbagai elemen inti bisnis.

Jika Anda memakai metode ini, pada sisi kanan kanvas berfokus pada pelanggan atau pasar yakni faktor eksternal yang tidak Anda kendalikan sedangkan sisi kiri kanvas berfokus pada bisnis yakni faktor internal yang sebagian besar berada di bawah kendali Anda. Di tengah, Anda mendapatkan proposisi nilai yang mewakili pertukaran nilai antara bisnis Anda dan pelanggan Anda. BMC awalnya dikembangkan oleh Alex Osterwalder dan Yves Pigneur dan diperkenalkan dalam buku mereka ‘Business Model Generation’ sebagai kerangka kerja visual untuk merencanakan, mengembangkan, dan menguji model bisnis dari suatu organisasi.

 

Baca Juga  :    Rekomendasi Aplikasi dan Tools Google Gratis untuk Digital Marketer

 

Fungsi dan Keunggulan Business Model Canvas (BMC)

Mengingat ini adalah cara kerja yang cukup maju dan penuh inovasi yang relevan serta praktis, berikut beberapa fungsi adanya penerapan Business Model Canvas (BMC) :

  • BMC membantu memberikan gambaran singkat tentang model bisnis dan tidak memiliki detail yang tidak perlu dibandingkan dengan rencana bisnis tradisional.
  • Sifat visual dari Business Model Canvas membuatnya lebih mudah untuk dirujuk dan dipahami oleh siapa pun.
  • Lebih mudah untuk mengedit dan dapat dengan mudah dibagikan dengan karyawan dan pemangku kepentingan.
  • Business Model Canvas dapat digunakan oleh perusahaan besar maupun perusahaan rintisan hanya dengan beberapa karyawan.
  • Ini menjelaskan bagaimana berbagai aspek bisnis terkait satu sama lain.
  • Anda dapat menggunakan template BMC untuk memandu sesi berbagi dan diskusi pendapat tentang mendefinisikan model bisnis Anda secara efektif.

 

Baca Juga  :    Customer Value: Pengertian, Faktor, Manfaat, dan Cara Mengukurnya

 

Cara Kerja dan Membuat Business Model Canvas (BMC)

Business Model Canvas
 

Ada sembilan blok bangunan dalam kanvas model bisnis dan itu adalah proposisi nilai pelanggan, segmen pelanggan, saluran, hubungan pelanggan, aliran pendapatan, sumber daya utama, mitra utama, aktivitas utama, dan struktur biaya. Saat mengisi BMC, Anda akan bertukar pikiran dan melakukan penelitian pada masing-masing elemen ini. Data yang Anda kumpulkan dapat ditempatkan di setiap bagian kanvas yang relevan karenanya siapkan BMC saat Anda memulai membuatnya. Mari kita lihat apa saja 9 komponen BMC itu lebih detail.

 

  • Segmen pelanggan

    Ini adalah kelompok orang atau perusahaan yang Anda coba targetkan dan jual produk atau jasa Anda. Mensegmentasikan pelanggan Anda berdasarkan kesamaan seperti area geografis, jenis kelamin, usia, perilaku, minat, dll akan memberi Anda kesempatan untuk melayani kebutuhan mereka dengan lebih baik, khususnya dengan menyesuaikan solusi yang Anda berikan kepada mereka. Setelah menganalisis segmen pelanggan Anda secara menyeluruh, Anda dapat menentukan siapa yang harus Anda layani dan abaikan. Kemudian buat persona pelanggan untuk setiap segmen pelanggan yang dipilih.

  • Hubungan konsumen

    Di bagian ini, Anda perlu menetapkan jenis hubungan yang akan Anda miliki dengan setiap segmen pelanggan Anda atau bagaimana Anda akan berinteraksi dengan mereka sepanjang perjalanan mereka dengan perusahaan Anda. Anda dapat memahami jenis hubungan yang dimiliki pelanggan Anda dengan perusahaan Anda melalui peta perjalanan pelanggan. Ini akan membantu Anda mengidentifikasi berbagai tahapan yang dilalui pelanggan Anda saat berinteraksi dengan perusahaan Anda. serta juga akan membantu Anda memahami cara mendapatkan, mempertahankan, dan mengembangkan pelanggan Anda.

  • Saluran/media

    Blok ini untuk menggambarkan bagaimana perusahaan Anda akan berkomunikasi dan menjangkau pelanggan Anda. Saluran/media adalah titik kontak yang memungkinkan pelanggan terhubung dengan perusahaan Anda. Saluran berperan dalam meningkatkan kesadaran akan produk atau layanan Anda di antara pelanggan dan menyampaikan proposisi nilai Anda kepada mereka. Selain juga dapat digunakan untuk memungkinkan pelanggan membeli produk atau layanan dan menawarkan dukungan pasca-pembelian.

  • Kegiatan utama

    Apa kegiatan atau tugas yang perlu diselesaikan untuk memenuhi tujuan bisnis Anda? Di bagian ini, Anda harus mencantumkan semua aktivitas utama yang perlu Anda lakukan untuk membuat model bisnis Anda berfungsi. Aktivitas utama ini harus fokus pada memenuhi proposisi nilainya, menjangkau segmen pelanggan dan memelihara hubungan pelanggan, dan menghasilkan pendapatan.

  • Sumber daya utama

    Di sinilah Anda membuat daftar sumber daya utama atau masukan utama yang Anda perlukan untuk menjalankan aktivitas utama Anda untuk membuat proposisi nilai Anda. Ada beberapa jenis sumber daya utama yakni manusia (karyawan), keuangan (tunai, jalur kredit, dll.), intelektual (merek, paten, IP, hak cipta) dan juga fisik (peralatan, inventaris, gedung)

  • Mitra Utama

    Mitra utama adalah perusahaan atau pemasok eksternal yang akan membantu Anda menjalankan aktivitas utama Anda. Kemitraan ini dibangun untuk mengurangi risiko dan memperoleh sumber daya yang diperlukan oleh perusahaan Anda.

  • Struktur biaya

    Di blok ini, Anda mengidentifikasi semua biaya yang terkait dengan pengoperasian model bisnis Anda. Anda harus fokus pada evaluasi biaya untuk membuat dan memberikan proposisi nilai Anda, menciptakan aliran pendapatan, dan memelihara hubungan pelanggan. Ini akan lebih mudah dilakukan setelah Anda menentukan sumber daya, aktivitas, dan mitra utama Anda. Bisnis dapat didorong oleh biaya yang berfokus pada meminimalkan biaya bila memungkinkan dan didorong oleh nilai yang berfokus pada pemberian nilai maksimum kepada pelanggan.

  • Proposisi nilai

    Ini adalah blok bangunan yang menjadi inti dari penerapan BMC dan i mewakili solusi unik Anda baik produk atau layanan, untuk masalah yang dihadapi oleh segmen pelanggan, atau yang menciptakan nilai bagi segmen pelanggan. Proposisi nilai harus unik atau harus berbeda dari pesaing Anda karena jika Anda menawarkan produk baru, itu harus inovatif dan mengganggu. Jika Anda menawarkan produk yang sudah ada di pasar, produk tersebut harus menonjol dengan fitur dan atribut baru. Proposisi nilai dapat berupa kuantitatif (harga dan kecepatan layanan) atau kualitatif (pengalaman atau desain pelanggan).

 

Baca Juga   :   STP Marketing: Panduan Lengkap Cara Menerapkannya Bagi Bisnis Anda

 

Kesimpulan dan Penutup

Business Model Canvas adalah bahasa atau metode bersama untuk mendeskripsikan, memvisualisasikan, menilai, dan mengubah model bisnis. Ini menjelaskan alasan bagaimana organisasi menciptakan, memberikan, dan menangkap nilai mereka. Dari sini juga panduan dalam bisnis untuk perusahaan Anda bisa diambil dan dijadikan pedoman.

Setelah Anda menyelesaikan Business Model Canvas Anda, Anda dapat membedakannya dengan perusahaan dan pemangku kepentingan Anda dan mendapatkan umpan balik mereka juga. Business Model Canvas adalah dokumen hidup, oleh karena itu setelah menyelesaikannya Anda perlu meninjau kembali dan memastikan bahwa itu relevan, diperbarui dan akurat.

Related Post :