OS Ubuntu : Sejarah, Keunggulan, Fitur dan Cara Installnya

Serba Serbi, Technology / 0 | | 0

Ubuntu adalah distribusi atau distro dari Linux. Dalam istilah Linux, distribusi adalah versi sistem operasi yang memiliki kernel Linux sebagai dasarnya dan ada ratusan distro Linux yang berbeda. Banyak yang gratis dan memiliki komunitas pengguna yang saling memberikan bimbingan dan dukungan. Tetapi menginstal distro Linux gratis dengan opsi dukungan terbatas dapat mengintimidasi pengguna komputer rata-rata sehingga disinilah Ubuntu mengambil peranan.

OS Ubuntu sendiri didistribusikan oleh perusahaan bernama Canonical, adalah contoh proyek komersial yang berbasis kernel Linux. Didirikan oleh pengusaha Mark Shuttleworth sedangkan misi Canonical adalah menyediakan platform perangkat lunak yang gratis bagi pengguna dan pengembang. Daripada mengenakan biaya untuk sistem operasi, bisnis Canonical bergantung pada penyediaan dukungan komersial untuk produknya. Ini juga membantu perusahaan dan organisasi merancang sistem komputer dengan memperhatikan efisiensi dan manajemen biaya.

Artinya disini adalah Ubuntu sebagai sistem operasi gratis yang dapat Anda instal di komputer. Mendapatkan salinannya sederhana yakni Anda dapat mengunjungi situs Web Ubuntu dan mengunduh OS secara langsung. Anda harus memiliki CD atau drive USB untuk menyimpan OS. Setelah Anda menyalin OS ke drive atau CD, Anda dapat mem-boot komputer Anda menggunakan Ubuntu.

 

Sejarah OS Ubuntu

Ubuntu dibangun di atas arsitektur dan infrastruktur Debian, dan terdiri dari server Linux, desktop dan versi sistem operasi ponsel dan tablet yang dihentikan. Ubuntu merilis versi terbaru yang dapat diprediksi setiap enam bulan, dan setiap rilis menerima dukungan gratis selama sembilan bulan yakni delapan belas bulan sebelum 13.04 dengan perbaikan keamanan, perbaikan bug berdampak tinggi dan perbaikan bug berisiko rendah yang konservatif dan bermanfaat secara substansial. Dirilis pertama pada bulan Oktober 2004, OS ini mempunyai dukungan jangka panjang (LTS) saat ini didukung selama lima tahun, dan dirilis setiap dua tahun. Sejak rilis Ubuntu 6.06, setiap rilis keempat menerima dukungan jangka panjang (LTS).Dukungan jangka panjang termasuk pembaruan untuk perangkat keras baru, patch keamanan dan pembaruan untuk ‘Ubuntu stack’ (infrastruktur komputasi awan).

Sedangkan rilisan LTS pertama didukung selama tiga tahun di desktop dan lima tahun di server yakni sejak Ubuntu 12.04 LTS, dukungan desktop untuk rilis LTS ditingkatkan menjadi lima tahun juga. Rilisan LTS mendapatkan rilis poin reguler dengan dukungan untuk perangkat keras baru dan integrasi semua pembaruan yang diterbitkan dalam seri tersebut hingga saat ini. Paket Ubuntu didasarkan pada paket dari cabang Debian yang tidak stabil, yang disinkronkan setiap enam bulan. Kedua distribusi menggunakan format paket deb Debian dan alat manajemen paket, misalnya Perangkat Lunak APT dan Ubuntu.Paket Debian dan Ubuntu belum tentu kompatibel dengan biner satu sama lain, jadi paket mungkin perlu dibangun kembali dari sumber untuk digunakan di Ubuntu. Banyak pengembang Ubuntu juga merupakan pengelola paket kunci dalam Debian.

Ubuntu bekerja sama dengan Debian dengan mendorong perubahan kembali ke Debian, meskipun ada kritik bahwa hal ini tidak cukup sering terjadi. Ian Murdock, pendiri Debian, telah menyatakan keprihatinan tentang paket Ubuntu yang berpotensi menyimpang terlalu jauh dari Debian untuk tetap kompatibel. Sebelum rilis, paket diimpor dari Debian secara tidak stabil dan digabungkan dengan modifikasi khusus Ubuntu. Satu bulan sebelum rilis, impor dibekukan, dan pembuat paket kemudian bekerja untuk memastikan bahwa fitur yang dibekukan dapat beroperasi bersama dengan baik. Ubuntu saat ini didanai oleh Canonical Ltd. Pada 8 Juli 2005, Mark Shuttleworth dan Canonical mengumumkan pembuatan Ubuntu Foundation dan memberikan dana awal sebesar US $ 10 juta. Tujuan dari yayasan ini adalah untuk memastikan dukungan dan pengembangan untuk semua versi Ubuntu yang akan datang. Mark Shuttleworth menjelaskan tujuan pondasi untuk memastikan kelangsungan proyek Ubuntu.

 

Baca Juga  :      Tutorial Menggunakan Telnet pada Windows dan Linux

 

Keunggulan OS Ubuntu

OS Ubuntu : Sejarah, Keunggulan, Fitur dan Cara Installnya
 

Setiap OS mempunyai kelebihan dan kekurangannya masing- masing, tidak terkecuali Ubuntu. Adapun keunggulan dari OS ini adalah :

 

  • Gratis

    Mengunduh dan menginstal Ubuntu gratis, dan hanya memerlukan biaya waktu untuk menginstalnya. Seseorang dapat mengunduh dari internet atau dapat membuat disk bootable ISO, dan setelah itu, OS siap untuk diluncurkan. Dengan bantuan Ubuntu, seseorang dapat menghidupkan kembali sistem komputer lama, tidak terpakai atau berkinerja rendah tanpa investasi apapun. Juga, pemecahan masalah tidak memerlukan sepeser pun sehingga seseorang dapat melakukan ini dengan bantuan lingkungan Linux.

  • Privacy dan keamanan

    Dibandingkan dengan Windows, Ubuntu memberikan opsi yang lebih baik untuk privasi dan keamanan. Keuntungan terbaik memiliki Ubuntu adalah Anda dapat memperoleh privasi dan keamanan tambahan yang diperlukan tanpa memiliki solusi pihak ketiga. Risiko peretasan dan berbagai serangan lainnya dapat diminimalkan dengan menggunakan distribusi ini.

  • Bekerja dengan Partisi hard drive

    Linux live CD dan Gparted memungkinkan untuk membagi harddisk menjadi beberapa partisi. Fitur ini juga berlaku jika sistem Anda adalah boot ganda atau tiga. Jika tidak, partisi tersebut membantu dalam migrasi ke solid state drive atau drive yang lebih luas. Selain itu, menghapus data dapat dengan mudah dilakukan di Ubuntu.

  • Aplikasi gratis

    Ubuntu menyediakan banyak aplikasi gratis untuk menjelajahi banyak hal seperti Spotify, Skype, Firefox, Telegram, Atom, Slack, dan banyak aplikasi pendukung lainnya yang bisa diandalkan.

  • Mudah digunakan

    Ubuntu semudah sistem operasi Windows meski ada mitos terkenal tentang Ubuntu bahwa Ubuntu dikembangkan hanya untuk pengembang dan pembuat kode. Namun kenyataannya, Ubuntu adalah sistem operasi desktop yang indah dan dapat digunakan oleh semua pengguna komputer biasa.

  • Aksesibilitas

    Fitur hebat lain dari Ubuntu adalah kemudahan penggunaannya. Pengguna dapat dengan mudah bekerja dengan berbagai CMS PHP seperti Laravel, Magneto, WordPress dan banyak lagi. Selain PHP, Ruby, Java, Python dapat dengan mudah diimplementasikan di Ubuntu sehingga pengguna merasakan desain desktop yang indah saat mengakses Ubuntu yang cukup mudah dan efisien untuk digunakan.

  • Kebal terhadap virus

    Risiko memiliki virus atau malware minimal, yang mengurangi biaya perangkat lunak anti-virus. Antivirus juga menjadi alasan lambatnya sistem komputer dan berdampak buruk pada kinerja. Selain itu, ini dapat menyebabkan sistem tidak berfungsi secara efisien. Terlepas dari masalah ini, anti-virus juga memperoleh banyak ruang di sistem pengguna namun dengan Ubuntu, semua risiko dan masalah ini dapat selesaikan dengan cara yang terjangkau.

 

Baca Juga  :     Microsoft Office 365 : Fitur, Keunggulan, dan Harga Berlangganan

 

Fitur OS Ubuntu

Instalasi default Ubuntu berisi berbagai macam perangkat lunak yang mencakup LibreOffice, Firefox, Thunderbird, Transmission, dan beberapa permainan ringan seperti Sudoku dan catur. Banyak paket perangkat lunak tambahan dapat diakses dari Ubuntu Software bawaan yang sebelumnya Ubuntu Software Center serta alat manajemen paket berbasis APT lainnya. Selain banyak paket perangkat lunak tambahan yang tidak lagi di instal secara default, seperti Evolution, GIMP, Pidgin, dan Synaptic, masih dapat diakses di repositori dan dapat diinstal oleh alat utama atau oleh alat manajemen paket berbasis APT lainnya.

Paket snap lintas distribusi dan flatpaks juga tersedia, yang keduanya memungkinkan penginstalan perangkat lunak, seperti beberapa perangkat lunak Microsoft, di sebagian besar sistem operasi Linux utama (seperti versi Ubuntu yang saat ini didukung dan di Fedora). Manajer file default adalah File GNOME, sebelumnya disebut Nautilus. Semua perangkat lunak aplikasi yang diinstal secara default adalah perangkat lunak gratis. Selain itu, Ubuntu mendistribusikan ulang beberapa driver perangkat keras yang hanya tersedia dalam format biner, tetapi paket tersebut ditandai dengan jelas dalam komponen terbatas.

 

Baca Juga  :     Update Harga Lisensi cPanel dan Dampaknya Untuk Layanan Hosting Anda

 

Cara Install OS Ubuntu

OS Ubuntu : Sejarah, Keunggulan, Fitur dan Cara Installnya
 

Sebagai salah satu sistem operasi, tautan rilis Ubuntu ini adalah distribusi LINUX open source yang terutama didasarkan pada DEBIAN. Ubuntu dirilis setiap 6 bulan, dukungan jangka panjang (LTS) dirilis setiap 2 tahun. Sedangkan 3 jenis rilis dari OS ini adalah Desktop, Server dan Core. Adapun cara menginstal OS Ubuntu adalah :

 

  • Buat USB atau disk langsung

    Unduh dan buat USB atau DVD live. Di Windows, salah satu cara untuk membuat USB live adalah Universal USB Installer.

  • Boot ke live USB

    Colokkan live USB atau disk ke komputer dan nyalakan ulang komputer. Saat mem-boot komputer, tekan tombol fungsi F10 atau F12 (beralih dari komputer ke komputer) untuk masuk ke menu boot. Sekarang, pilih opsi untuk boot dari USB atau Removable Media.

  • Mulai penginstalan

    Diperlukan beberapa saat untuk boot ke USB atau disk langsung. Setelah di-boot, Anda akan segera diberikan opsi untuk mencoba Ubuntu atau menginstal Ubuntu. Meskipun Anda memilih untuk mencoba, Anda dapat menemukan opsi untuk menginstal di desktop.

  • Siapkan partisi

    Ini adalah bagian terpenting dari keseluruhan instalasi dual boot. Di mana menginstal Ubuntu? Windows sudah terpasang di sini, jadi kita siapkan partisi baru untuk Ubuntu. Di jendela Jenis Instalasi, pilih tombol Something Else.

  • Buat root, swap, dan home

    Setelah Anda memiliki beberapa ruang kosong di hard drive Anda, saatnya untuk menginstal Ubuntu di dalamnya. Sekarang, ada beberapa cara untuk melakukannya salah satunya membuat Root, Swap, dan Home. Root harus setidaknya 15 GB agar nyaman digunakan dan jika Anda memiliki lebih banyak ruang disk, tingkatkan ukuran root. Misalkan Anda memiliki 100 GB ruang disk. Anda dapat dengan mudah mencurahkan 30 GB ruang untuk root.

  • Ikuti instruksi

    Jika Anda berhasil membuat partisi seperti yang disebutkan di atas, Anda hampir dekan menggunakan Ubuntu. Lalu ikuti beberapa petunjuk yang akan membawa Anda melalui sejumlah layar untuk memilih opsi seperti tata letak keyboard, kredensial masuk, dll.

 

Baca Juga  :      Rekomendasi Antivirus Windows dan Mac OS Terbaik dan Gratis

 

Kesimpulan dan Penutup

Filosofi di balik Ubuntu, dan open source atau Perangkat Lunak Bebas secara umum, memiliki kemiripan dengan tujuan filantropis dari banyak organisasi nirlaba. Keduanya berupaya untuk memberdayakan masyarakat, dan dalam kasus Ubuntu mereka melakukannya dengan menyediakan akses ke teknologi yang memungkinkan mereka untuk berpartisipasi sebagai anggota penuh dunia digital tanpa biaya. Atribut ini mungkin lebih relevan untuk lembaga nonprofit dengan sudut pandang teknologi.

Jika Anda memberikan teknologi kepada orang lain, sumber terbuka atau Perangkat Lunak Bebas (Free Software) sangat masuk akal, karena hal itu menentukan hak Anda untuk meneruskan teknologi tersebut kepada orang lain dan mempertahankan hak mereka untuk melakukan hal yang sama. Ini juga memiliki relevansi jika Anda menangkap dan menyimpan data dengan cara tertentu, karena mempromosikan standar data dan mencegah penguncian vendor. Selain itu, jika Anda melayani komunitas yang tidak berbahasa Inggris, Ubuntu mungkin menarik bagi Anda karena lingkungan desktop menawarkan dukungan untuk 48 bahasa.

Related Post :