Cara Membuat File .htaccess WordPress Default dengan Mudah dan Cepat

Development & Security, Web & Development / 0 | | 0

Anda dapat mencapai dan melakukan banyak hal di WordPress tanpa harus meninggalkan dasbor Anda. Namun, jika Anda ingin mendapatkan yang terbaik dari situs web Anda, sebaiknya pelajari apa yang terjadi di balik layar. Langkah penting pertama dalam proses itu adalah memahami cara menggunakan file .htaccess di WordPress karena ini akan menjadi dasar langkah Anda sleanjutnya.

Situs WordPress Anda bergantung pada beberapa file inti penting untuk melakukan tugasnya dan file .htaccess adalah salah satunya. Meskipun secara default hanya melakukan beberapa tugas yang terkait dengan permalink situs Anda, cara ini juga dapat ditambahkan ke dan disesuaikan untuk melakukan segala macam fungsi yang berguna seperti mengarahkan pengunjung ke situs Anda atau meningkatkan keamanan situs Anda.

Tidak mengherankan kalau WordPress menjadi populer dan menjadi pilihan utama banyak pemilik situs web dan blog di dunia maya. Meski untuk mengembangkan potensi WordPress mengharuskan penggunanya untuk banyak memahami cara mengembangkan .htaccess, tapi tidak ada salahnya menguasai hal ini. Di artikel ini,Anda akan memperkenalkan Anda ke file .htaccess dan menjelaskan tentang apa semua itu. Kemudian, Anda akan belajar cara menemukan file .htaccess di WordPress, serta beberapa hal bermanfaat yang dapat Anda lakukan dengannya.

 

Mengenal File .htaccess di WordPress dan Cara Kerja

Cara Membuat File .htaccess WordPress Default dengan Mudah dan Cepat
 

File .htaccess adalah file konfigurasi untuk server web Apache yang digunakan oleh sebagian besar host WordPress. Dengan kata lain, file ini berisi aturan yang memberikan berbagai instruksi kepada server situs web Anda. Hampir setiap situs WordPress memiliki file .htaccess, yang terletak di root atau direktori pusat. Ini adalah file tersembunyi maka itulah sebabnya nama file dimulai dengan tanda titik dan tidak memiliki ekstensi.

Secara default, file .htaccess di WordPress menangani satu tugas utama yakni mengontrol bagaimana permalink situs Anda ditampilkan. Jika Anda membuat perubahan pada struktur permalink Anda, oleh karena itu, file .htaccess memperbarui dengan instruksi baru untuk server tadi. Bahkan, terkadang file .htaccess tidak benar-benar dibuat di situs Anda sampai pertama kali Anda menyesuaikan permalink Anda.

Di banyak situs, ini adalah merupakan semua file .htaccess yang pernah ada. Namun, Anda juga dapat menggunakannya untuk membuat berbagai penyesuaian pada atau untuk fungsionalitas situs Anda. Misalnya, Anda dapat mengatur 301 pengalihan (301 redirects) dalam file .htaccess. Anda juga dapat menggunakannya untuk memperketat keamanan, seperti dengan membatasi akses ke situs Anda dan file inti lainnya.

Selain itu, beberapa plugin akan menambahkan aturannya sendiri ke file .htaccess Anda untuk membantu fungsi plugin. Ini sangat umum dengan caching atau plugin keamanan. Jika ini tampaknya sedikit abstrak dan membingungkan, jangan khawatir. Anda tidak perlu memahami semua detail teknis untuk menemukan dan membuat perubahan pada file .htaccess di WordPress.

 

Contoh Kegunaan dari File .htaccess

.htaccess adalah file konfigurasi standar yang digunakan di server web. Jika Anda terbiasa dengan Apache, Anda mungkin memiliki pengalaman dalam mengedit .htaccess untuk memberikan atau mencabut akses ke sumber daya situs web. Namun untuk pengguna WordPress sedikit berbeda. Di WordPress, file .htaccess default terutama digunakan untuk menangani permalinks halaman di situs WordPress Anda. Namun, sebagai file konfigurasi, Anda juga dapat menambahkan opsi konfigurasi tambahan untuk menyesuaikan perilaku situs web Anda, seperti :

  • Pengalihan dan penulisan ulang URL
  • Blok hotlinking gambar
  • Menangani kesalahan server
  • Proteksi kata sandi
  • Membuat daftar hitam dan daftar putih IP
  • Melakukan blokir pengguna dengan merujuk URL

 

Baca Juga  :     Mengatasi Warning: Cannot Modify Header Information Pada WordPress

 

Cara menemukan dan mengedit file .htaccess di WordPress

Cara Membuat File .htaccess WordPress Default dengan Mudah dan Cepat
 

Sebelum kita melangkah lebih jauh, kita perlu membahas beberapa langkah-langkah keamanan. Penting untuk dipahami bahwa membuat perubahan pada file situs Anda secara langsung bisa berisiko. Jika Anda tidak berhati-hati, pada akhirnya Anda dapat menghancurkan faktor-faktor yang mengontrol fungsi utama situs Anda, atau bahkan menjatuhkan situs Anda sama sekali.

Ada beberapa cara untuk mengurangi risiko ini, dengan cara :

  • Buat Backup situs Anda sebelum mengedit file apa pun. Dengan cara ini, Anda dapat dengan cepat membalikkan perubahan dan kesalahan yang tidak disengaja.
  • Gunakan situs pementasan untuk menguji pengeditan Anda sebelum melakukannya di situs langsung Anda. Di situs pementasan, Anda bebas bereksperimen tanpa khawatir.
  • Unduh file .htaccess ke komputer lokal Anda sebelum melakukan pengeditan. Dengan begitu, jika Anda secara khusus memecahkan sesuatu dalam file .htaccess Anda, Anda hanya perlu mengunggah salinan asli untuk memperbaiki masalah tersebut.

 

Baca Juga  :     Tips Menggunakan WordPress Hosting Gratis untuk Blog & Website

 

Cara Membuat file .htaccess WordPress Default

Untuk mengakses file.htaccess di WordPress, Anda harus membuat koneksi langsung ke situs web Anda melalui File Transfer Protocol (FTP). Anda akan memerlukan klien FTP, seperti FileZilla, dan beberapa kredensial FTP dari host web Anda. Setelah FileZilla terhubung ke situs Anda, Anda akan melihat jendela yang menampilkan kumpulan file dengan bentuk drop down.

Pada jendela tersebut, lihat kuadran kanan atas Anda. Anda akan melihat folder bernama setelah domain situs Anda yang adalah direktori root. Pilih folder ini, dan periksa daftar folder dan file yang berada tepat di bawahnya yang bertajuk .htaccess. File .htaccess harusnya sudah langsung dicantumkan di sini, biasanya sebagai salah satu entri pertama. Untuk membukanya :

  • Klik kanan di atasnya
  • Pilih Lihat / Edit untuk membuka file di editor teks default komputer Anda

 

Baca Juga  :   Panduan Lengkap Belajar WordPress untuk Pemula

 

Anda sekarang dapat membuat perubahan apa pun yang Anda suka ke file menggunakan editor teks Anda. Setelah selesai, maka :

  • Simpan file
  • Tutup file

 

Sebuah jendela akan muncul menanyakan apakah Anda ingin mengunggah versi .htaccess file yang baru diedit ke server. Pilih Ya, dan perubahan Anda akan segera berlaku. Tapi jika Anda tidak dapat menemukan file .htaccess di folder root Anda, itu mungkin belum ada. Anda dapat meminta WordPress untuk membuat satu dengan mengunjungi Pengaturan> Permalinks di dasbor Anda, dan mengklik tombol Simpan Perubahan. Ketika Anda membuka kembali FileZilla dan menavigasi ke folder root situs web Anda, file .htaccess sekarang seharusnya sudah berada di sana.

 

Apa Saja Kemampuan dan Fungsi file .htaccess di WordPress

Sekarang Anda tahu di mana menemukan file .htaccess di WordPress dan cara mengeditnya, Anda mungkin bertanya-tanya perubahan apa yang sebenarnya dapat Anda lakukan. Ada banyak hal yang dapat Anda lakukan dengan file ini bahkan terlalu banyak untuk dibahas dalam satu posting. Namun, Anda akan melihat beberapa contoh untuk membantu Anda memulai.

Seperti melakukan suatu pengalihan. Jika Anda memindahkan halaman atau posting -atau seluruh situs web Anda, Anda harus secara otomatis mengarahkan pengguna yang mengunjungi URL lama ke lokasi baru. Ini memerlukan pengaturan 301 redirect, dan Anda dapat melakukannya dengan file .htaccess di WordPress. Untuk mengarahkan ulang satu halaman, Anda dapat menambahkan baris ini ke bagian bawah file .htaccess Anda : Redirect 301 /oldpage(dot).html http://www(dot)yoursite(dot)com/newpage.html.

Mengganti /oldpage.html dengan permalink halaman yang lama, dan URL berikut dengan tautan baru ke halaman tersebut. Anda dapat menambahkan baris baru untuk setiap halaman yang ingin Anda redirect. Anda juga dapat menggunakan snippets serupa untuk mengarahkan ulang seluruh situs web Anda. Atau, Anda dapat menggunakan snippets untuk mengirim semua lalu lintas ke versi HTTPS aman situs Anda (jika Anda memiliki sertifikat SSL).

Anda juga dapat menggunakan file .htaccess untuk membuat banyak perubahan terkait keamanan ke situs Anda. Misalnya, Anda dapat menambahkan kode ini untuk menolak akses pengguna yang tidak sah ke beberapa file inti penting seperti :

<FilesMatch “^.*(error_log|wp-config\.php|php.ini|\.[hH][tT][aApP].*)$”>
Order deny,allow
Deny from all

 

Kesimpulan dan penutup

Belajar bekerja secara langsung dengan file situs web Anda sendiri adalah langkah penting dalam perjalanan Anda untuk menjadi pengguna ahli WordPress. File .htaccess adalah tempat yang baik untuk memulai, karena ini adalah file yang relatif sederhana yang dapat digunakan untuk berbagai macam aplikasi. Sehingga bisa dikatakan ini adalah metode pembelajaran yang cukup aman dan mudah untuk diikuti oleh pengguna pemula.

Sebelum Anda membuat perubahan pada file .htaccess di WordPress, pastikan untuk mencadangkan (backup) situs Anda dan menggunakan lingkungan pementasan untuk berjaga-jaga. Kemudian, Anda dapat menggunakan FTP untuk mengakses situs Anda, menemukan file .htaccess, dan mengeditnya. Setelah Anda tahu cara melakukannya, Anda cukup mencari kode yang diperlukan untuk menambahkan fungsionalitas apa pun yang Anda butuhkan.

Related Post :