Mengenal Apa Itu Maintenance, Fungsi dan Tujuannya

Serba Serbi, Tips & Tricks / 0 | | 0

Salah satu aspek yang tidak dapat dihindari dalam menjalankan bisnis adalah berurusan dengan pemeliharaan rutin aset, peralatan, dan properti Anda atau yang bisa dirangkum sebagai maintenance. Sayangnya, peralatan Anda yang sering digunakan terkadang tidak berfungsi, gagal, atau melambat seiring waktu karena akibat alami.

Karena itu diperlukan adanya pemeliharaan atau maintenance untuk melihat apa saja yang sekiranya harus diperbaiki atau diganti sama sekali. Untuk melakukan maintenance ini tentu tergantung dari industri, perusahaan dan bisnis masing- masing sesuai yang dibutuhkan.

Tentu saja bisnis yang memakai mesin secara aktif akan mempunyai kebutuhan maintenance berbeda dengan perusahaan yang menyediakan produk lain. Namun apapun usaha dan bisnis Anda, maintenance tetap diperlukan. Mari simak selanjutnya dibawah ini.

 

Mengenal Apa Itu Pengertian Maintenance

Pemeliharaan dapat didefinisikan sebagai aktivitas apa pun seperti pengujian, pengukuran, penggantian, penyesuaian, dan perbaikan yang dimaksudkan untuk mempertahankan atau memulihkan unit fungsional dalam atau ke keadaan tertentu agar dapat melakukan fungsi yang diperlukan.

Maintenance juga bisa menyatakan pemeliharaan sebagai semua tindakan yang diambil untuk mempertahankan material dalam kondisi yang dapat diservis atau untuk mengembalikannya ke kemampuan servis. Ini termasuk inspeksi, pengujian, servis, klasifikasi untuk kemudahan servis, perbaikan, pembangunan kembali, dan reklamasi.

Selainitu pemeliharaan juga dapat didefinisikan sebagai semua tindakan suplai dan perbaikan yang dilakukan untuk menjaga suatu kekuatan dalam kondisi untuk menjalankan misinya. Pengertian lainnya pemeliharaan adalah pekerjaan rutin yang berulang yang diperlukan untuk menjaga fasilitas seperti pabrik, bangunan, struktur, fasilitas tanah, sistem utilitas dan properti nyata lainnya dalam kondisi sedemikian rupa yang dapat terus digunakan, pada kapasitas dan efisiensi aslinya atau yang dirancang untuk fungsi dan tujuannya.

 

Baca Juga  :    Mengenal Apa Itu Disaster Recovery as a Service (DRaaS), Kelebihan dan Kekurangannya

 

Fungsi dan Tujuan Penyelenggaraan Maintenance

Mengenal Apa Itu Maintenance, Fungsi dan Tujuannya
 

 

Maintenance atau dikenal sebagai pemeliharaan teknis, mengacu pada serangkaian proses dan praktik yang bertujuan untuk memastikan pengoperasian mesin, peralatan, dan jenis aset lain yang biasanya digunakan dalam bisnis secara berkesinambungan dan efisien.

Ketekunan dalam menerapkan program perawatan yang efektif sangat penting untuk keberhasilan kinerja dan umur panjang mesin, aset, fasilitas, dan seluruh bisnis. Karena itu fungi dan tujuan adanya penyelenggaraan maintenance adalah :

  • Meminimalkan waktu henti dan penutupan bisnis karena kegagalan peralatan yang tidak terduga. Pemeliharaan ini akan membantu Anda menghindari kerugian finansial, dan melindungi keuntungan Anda.
  • Meningkatkan harapan hidup peralatan dan aset penting dengan memeriksa, memperbarui, dan merawat aset bisnis Anda akan menghasilkan lebih sedikit uang yang dihabiskan untuk peralatan baru dalam jangka panjang.
  • Penurunan konsumsi energi untuk aset bisnis Anda karena saat peralatan bekerja secara optimal, lebih sedikit energi yang dibutuhkan, yang berarti tagihan listrik yang lebih rendah untuk bisnis Anda.

 

Baca Juga  :     Mengenal Apa Itu Giveaway, Manfaat, Kelebihan dan Kekurangannya

 

Jenis atau Tipe Umum Maintenance

Ada berbagai jenis pekerjaan pemeliharaan, masing-masing dirancang untuk skenario dan tujuan tertentu. Mengetahui perbedaan antara jenis perawatan membantu orang menentukan mana yang paling cocok untuk tujuan bisnis yang ingin menerapkanya.

  • Maintenance Rutin

    Jenis pemeliharaan ini, juga disebut sebagai pemeliharaan preventif, dilaksanakan pada jadwal tetap dan biasanya mencakup kegiatan seperti pemeriksaan, pembersihan, pencucian, penggantian, dan pemeriksaan. Jenis pemeliharaan ini juga biasanya dilakukan di waktu henti antara shift atau di akhir pekan untuk menghindari mempengaruhi sasaran produktivitas. Pemeliharaan rutin memiliki dua tujuan yakni untuk mengidentifikasi masalah yang ada sehingga dapat diperbaiki secepatnya dan untuk mencegah kemungkinan masalah menjadi kenyataan melalui perawatan yang konsisten.

  • Maintenance Terjadwal

    Jika pemeliharaan rutin dapat dilakukan setiap hari, mingguan, atau bulanan, pemeliharaan terencana dapat dijadwalkan setahun sekali atau sesuai kebutuhan. Ini karena pemeliharaan terencana lebih memakan waktu, mahal, dan menyeluruh yang seringkali membutuhkan layanan spesialis. Contoh konteks pemeliharaan ini adalah perawatan unit AC, memeriksa kemungkinan kebocoran, dan mengukur aliran udara.

  • Maintenance Korektif

    Jika selama pemeriksaan perawatan rutin mobil Anda menemukan tanda-tanda kerusakan parah, Anda perlu melakukan perawatan korektif. Ketika pembacaan komputer atau pengukur untuk mesin menunjukkan anomali yang tidak biasa dan mungkin berbahaya, Anda perlu melakukan perawatan korektif. Maka pemeliharaan korektif berkaitan dengan perbaikan dan penggantian yang diperlukan untuk mendapatkan kembali aset dan berjalan dengan kekuatan penuh dan kondisi optimal.

  • Maintenance Prediktif

    Jenis pemeliharaan ini berfokus pada teknik yang digunakan untuk menentukan jadwal yang tepat untuk pemeliharaan terencana dan korektif. Tujuan utamanya adalah untuk memprediksi, melalui berbagai metode pengujian, kapan mesin akan mulai mengalami keausan parah sehingga pemeliharaan korektif dapat dijadwalkan tanpa mempengaruhi sasaran produktivitas dan sebelum mesin rusak.

 

Baca Juga  :    Apa Itu Mind Mapping, Teknik dan Cara Membuatnya

 

Perbedaan Maintenance dan Perbaikan (Repair)

Penyelenggaraan pemeliharaan dan perbaikan memiliki tujuan yang sama, yaitu untuk menjaga bisnis Anda berjalan secara efisien seperti yang dirancang. Mengetahui perbedaan mendasar dari kedua hal ini akan membantu Anda menentukan kapan harus menggunakan teknik pemeliharaan daripada perbaikan dan sebaliknya untuk menjaga bisnis Anda tetap produktif dan menguntungkan tanpa masalah. Ketahui poin perbedaanya dibawah ini.

  • Maintenance

    Tujuan utamanya adalah pemeliharaan adalah untuk membuat perbaikan yang tidak perlu. Begitu sebuah bisnis mempunyai aset, mereka harus sudah memiliki rencana pemeliharaan yang siap untuk diimplementasikan. Teknik perawatan rutin seperti pembersihan dan inspeksi rutin sering dilakukan secara mingguan, bulanan, dan terkadang bahkan setiap hari. Pembersihan, pemantauan, dan pemeriksaan dapat dilakukan dengan cepat dan sering kali tanpa biaya sambil tetap berkontribusi pada kesehatan dan umur panjang aset secara keseluruhan.

  • Repair (Perbaikan)

    Bahkan dengan rencana perawatan dan personel terbaik, kemungkinan kerusakan mesin yang tidak terduga tidak akan pernah dapat sepenuhnya dihilangkan. Ketika ini terjadi, bisnis perlu mengandalkan perbaikan cepat untuk mendapatkan kembali aset mereka dan berjalan secepatnya sebelum kerugian menjadi tidak dapat diatasi.
    Selain kerugian finansial karena hilangnya produktivitas, perbaikan sering kali lebih mahal daripada pemeliharaan rutin dikarenakan mengharuskan perusahaan membayar sejumlah besar di muka untuk suku cadang baru, pemasangan, dan layanan spesialis.
    Sebanyak bisnis perlu berinvestasi dalam program pemeliharaan yang baik, bisnis juga harus memiliki kontinjensi untuk waktu henti yang tidak terduga karena tidak ada cara untuk sepenuhnya mencegah hal itu terjadi.

 

Baca Juga  :      Apa Itu Integritas? Ketahui Seberapa Penting Mempunyai Integritas Pada Sebuah Perusahaan

 

Kekurangan Penyelenggaran Maintenance

Mengenal Apa Itu Maintenance, Fungsi dan Tujuannya
 

Walau penyelenggaraan pemeliharaan memang berfungsi untuk membuat aset dan mesin operasional perusahaan tetap berjalan baik, tapi ada juga kekurangannya yaitu :

  • Biaya tambahan

    Meskipun praktik pemeliharaan yang baik seringkali lebih bermanfaat, intinya adalah penerapannya masih membutuhkan biaya. Penting bagi bisnis untuk mengetahui kapan harus melakukan kegiatan pemeliharaan untuk menghindari pengeluaran yang tidak perlu melalui pemeliharaan yang berlebihan.

  • Kehilangan produktivitas

    Pemeliharaan terencana seringkali membutuhkan aset untuk dimatikan sepenuhnya dan tidak beroperasi selama jangka waktu tertentu. Produktivitas yang hilang berarti kerugian finansial dan kemungkinan gangguan operasi jika kontinjensi yang diperlukan tidak disiapkan sebelumnya.

  • Risiko keamanan yang mungkin terjadi

    Kegagalan untuk mengikuti protokol perawatan yang tepat seperti memastikan bahwa aset mesin telah benar-benar dimatikan sebelum perawatan dapat menyebabkan cedera serius dan bahkan kematian pada karyawan perusahaan.

 

Baca Juga  :    Daftar Pekerjaan Masa Depan dengan Peluang Terbaik

 

Kesimpulan dan Penutup

Pemeliharaan secara umum dapat diartikan sebagai upaya yang dilakukan untuk menjaga agar kondisi dan kinerja suatu mesin selalu seperti kondisi dan kinerja mesin pada saat masih baru. Kegiatan pemeliharaan pada dasarnya dapat dibagi menjadi dua bagian yaitu kegiatan pemeliharaan terencana dan kegiatan pemeliharaan tidak terencana.

Adanya pemeliharaan terencana adalah pemeliharaan yang diorganisir dan dilakukan dengan pemikiran ke depan, pengendalian dan pencatatan sesuai dengan rencana yang telah ditentukan sebelumnya. Jenis perawatan tidak dapat disamakan untuk setiap peralatan, yang tergantung pada metode, biaya dan tingkat kritis yang dibutuhkan oleh alat atau mesin.

 

 

Related Post :