Apa Itu NVMe? Pengertian dan Cara Kerjanya

Technology / 1 | | 1

Setiap komputer pasti membutuhkan alat penyimpanan sebagai komponen utamanya. Tanpa adanya memori penyimpanan ini, perangkat tidak akan bisa menyimpan data dan melakukan berbagai proses yang diperintahkan pengguna. Salah satu sistem penyimpanan tersebut adalah NVMe. 

Dahulu, banyak orang menggunakan HDD sebagai penyimpanan utama untuk komputer desktop dan laptop. Namun, saat ini sudah ada berbagai teknologi yang lebih cepat dan menggantikan harddisk konvensional. Salah satunya adalah NVMe. Apa sebenarnya NVMe itu dan kenapa Anda harus menggunakannya? Simak penjelasannya berikut ini. 

Baca Juga: Mengenal Perbedaan Storage SSD SATA dan SSD NVME pada Server

Apa Itu NVMe?

nvme adalah

NVMe (Non-volatile Memory Express) adalah media penyimpanan dan protokol transportasi data baru untuk flash dan solid-state drive (SSD). Media penyimpanan ini memiliki performa tinggi dan waktu respons tercepat untuk berbagai kebutuhan.

Sistem penyimpanan ini dapat Anda gunakan untuk komputer server hingga PC. Saat ini, pengguna mengharapkan perangkat yang cepat dan handal. Sehingga, nantinya komputer tidak akan bekerja lambat walaupun digunakan untuk mengakses aplikasi yang kompleks

Untuk membantu menghadirkan pengalaman pengguna dengan bandwidth tinggi dan latensi rendah, protokol NVMe mengakses penyimpanan flash melalui bus PCI Express (PCIe). PCIe ini mendukung puluhan ribu parallel-command queue sehingga jauh lebih cepat daripada hard disk, yang terbatas pada single-command queue.

Spesifikasi NVMe memanfaatkan memori nonvolatil di semua jenis lingkungan komputasi. Saat ini, NVMe adalah media penyimpanan terdepan yang didukung oleh teknologi canggih dan cocok Anda gunakan untuk berbagai kebutuhan. 

Cara Kerja NVME

cara kerja nvme

Awalnya, sistem penyimpanan untuk komputer banyak menggunakan HDD dengan interface SATA. Setelah muncul teknologi SSD, banyak server dan PC mulai beralih menggunakan SSD sebagai media penyimpanan. Namun, SSD biasanya memiliki bandwidth yang rendah dan biasanya berkapasitas kecil. Port SSD  di motherboard juga terbatas, karena setiap drive butuh port masing-masing.

NVMe pertama kali muncul pada tahun 2011 dan bertujuan untuk mengatasi kekurangan SSD terdahulu. Media penyimpanan ini berfungsi sebagai interface dan protokol yang digunakan bersamaan dengan PCIe untuk memproses data. 

Kelebihan NVMe adalah dapat memproses banyak data kompleks dengan cepat. Memori non-volatile ini dapat menghubungkan SSD ke CPU dan mentransfer data lewat maksimal 4 jalur berkeceptan tinggi. Kecepatan ini bahkan mencpai 3 hingga 4 kali lipat dibandingkan SATA HDD yang hanya bisa menggunakan satu jalur saja. 

Baca Juga: Apa Itu SSD? Pengertian, Jenis, dan Perbedaannya dengan HDD

NVME vs SATA vs SAS

nvme vs sata vs sas

Banyaknya sistem penyimpanan yang ada saat ini mungkin membuat Anda bingung apa saja yang membedakannya. Berikut ini adalah perbedaan NVMe dengan SATA dan SAS sebagai referensi Anda.

NVMe vs SATA

SATA adalah protokol komunikasi yang dikembangkan bagi komputer untuk berinteraksi dengan sistem penyimpanan hard disk drive (HDD). Diperkenalkan pada tahun 2000, SATA menggantikan ATA paralel dan dengan cepat menjadi protokol sistem penyimpanan di mana-mana untuk komputer. Selama bertahun-tahun, revisi spesifikasi telah ditingkatkan untuk berjalan pada 6 Gbps dengan throughput efektif hingga 600 MB per detik.

Meskipun dikembangkan untuk teknologi hard disk dengan platters pemintalan mekanis dan head baca/tulis yang dikontrol aktuator, SSD awal dipasarkan dengan antarmuka SATA untuk memanfaatkan ekosistem SATA yang ada. Ini adalah desain yang nyaman dan membantu mempercepat adopsi SSD, tetapi ini bukan antarmuka yang ideal untuk perangkat penyimpanan flash NAND dan semakin menjadi hambatan sistem.

Didesain untuk flash, kecepatan dan latensi rendahnya membuat NVMe tidak tertandingi, dan sistem penyimpanan ini juga memungkinkan kapasitas penyimpanan yang jauh lebih tinggi dalam faktor bentuk yang lebih kecil seperti M.2. Umumnya, parameter performanya mengalahkan SATA hingga lima kali lipat atau lebih tinggi.

SATA mungkin lebih mapan dengan sejarah panjang dan biaya implementasi yang lebih rendah daripada NVMe, tetapi SATA adalah teknologi hard disk yang telah dipasang kembali ke media penyimpanan yang lebih modern.

NVMe vs SAS

NVMe mendukung 64.000 perintah dalam antrean pesan tunggal dan maksimum 65.535 antrean I/O. Sebaliknya, kedalaman antrean perangkat SAS biasanya mendukung hingga 256 perintah, dan drive SATA mendukung hingga 32 perintah dalam satu antrean.

Namun, SSD PCIe berbasis NVMe saat ini lebih mahal daripada SSD SAS dengan kapasitas yang setara, meskipun delta tersebut semakin menyempit. Selain itu, menggunakannya sebagai sistem penyimpanan untuk perusahaan kelas atas dapat mengonsumsi daya lebih besar daripada SSD SAS atau SATA. 

SCSI Trade Association mengklaim bahwa SSD SAS yang lebih matang menawarkan keunggulan tambahan dibandingkan SSD NVMe PCIe, seperti skalabilitas yang lebih besar, kemampuan hot pluggability, dan kemampuan failover yang teruji waktu. SSD NVMe PCIe juga dapat memberikan tingkat performa yang tidak diperlukan oleh banyak aplikasi.

Baca Juga: Mengenal Perbedaan NVMe dan SSD : Keunggulan, Fitur, dan Cara Kerjanya

Penutup

Demikianlah penjelasan tentang NVMe, mulai dari pengertian, cara kerja, serta perbedananya dengan SATA dan SAS. Semoga artikel ini dapat menjadi pertimbangan Anda yang ingin mencoba menggunakan NVMe untuk berbagai kebutuhan. Menggunakan sistem penyimpanan ini untuk kebutuhan server juga membuat website dan aplikasi Anda memiliki performa yang handal dan cepat. Seperti VPS Klasik IDCloudHost yang cocok untuk mendukung bisnis Anda go digital!

Related Post :