Object Storage : Pengertian dan Cara Kerjanya

Serba Serbi, Technology / 0 | | 0

Bisnis, perusahaan, organisasi bahkan individu saat ini menghadapi kesulitan dalam menyimpan data dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya secara hemat biaya. Banyak dari data yang tidak terstruktur dan tidak mudah dimasukkan ke dalam database tradisional. Belum lagi data dan informasi tersebut juga bisa saja tidak tersusun secara benar atau bahkan dengan resiko hilang.

Email, video, foto, halaman web, file audio, data sensor, dan jenis konten web lainnya semuanya adalah data tidak terstruktur, dan menemukan cara yang efisien dan terjangkau untuk mengelolanya menjadi masalah lain pula. Tentunya ini akan menjadi masalah terlebih lagi jika Anda adalah perusahaan atau bisnis besar dengan jutaan data yang masuk dan keluar setiap harinya.

Tuntutan yang semakin besar setiap harinya ini memerlukan solusi yang cepat, efisien serta praktis dalam penerapannya. Dengan adanya object storage online akan dapat membantu mengatasi dan menghilangkan kompleksitas, skalabilitas, dan hambatan biaya yang mengganggu sistem file hirarki. Mari cari tahu mengenai object storage yang dianggap mampu memudahkan penyimpanan secara cloud dimana saja.

 

Pengertian Object Storage

Object Storage : Pengertian dan Cara Kerjanya
 

Penyimpanan objek atau object storage juga sering disebut sebagai penyimpanan berbasis objek, adalah arsitektur penyimpanan data untuk menangani data tidak terstruktur dalam jumlah besar. Ini adalah data yang tidak sesuai dengan, atau tidak dapat diatur dengan mudah ke dalam, database relasional tradisional dengan baris dan kolom. Mengingat data komunikasi internet saat ini sebagian besar tidak terstruktur. Ini termasuk email, video, foto, halaman web, file audio, data sensor, dan jenis media dan konten web lainnya baik tekstual atau non-tekstual.

Konten ini terus mengalir dari media sosial, mesin telusur, seluler, dan perangkat pintar. Menurut laporan dari Firma riset pasar IDC memperkirakan bahwa data tidak terstruktur kemungkinan besar mewakili sebanyak 80% dari semua data di seluruh dunia pada tahun 2025. Perusahaan merasa sulit untuk secara efisien dan terjangkau menyimpan dan mengelola volume data yang belum pernah terjadi sebelumnya ini.

Maka dengan adanya penyimpanan berbasis objek telah muncul sebagai metode pilihan untuk pengarsipan dan pencadangan data. Penyimpanan ini mampu menawarkan tingkat skalabilitas yang tidak mungkin dilakukan dengan penyimpanan berbasis file atau blok tradisional. Dengan penyimpanan berbasis objek, Anda dapat menyimpan dan mengelola volume data dalam urutan terabyte (TB), petabyte (PB), dan bahkan yang lebih besar.

 

Baca Juga  :     Mengenal Apa itu Internet of Things (IOT) : Tutorial, Tips & Trick dan Peluang di Indonesia

 

Cara Kerja Object Storage

Sejatinya objek adalah unit data terpisah yang disimpan dalam lingkungan data yang secara struktural datar. Tidak ada folder, direktori, atau hierarki kompleks seperti dalam sistem berbasis file. Setiap objek adalah repository sederhana dan mandiri yang menyertakan data, metadata baik itu informasi deskriptif yang terkait dengan objek, dan nomor ID pengenal unik namun bukan nama file dan jalur file. Kemudian informasi ini memungkinkan aplikasi untuk mencari dan mengakses objek yang dimaksud.

Anda dapat menggabungkan perangkat penyimpanan objek ke dalam kumpulan penyimpanan yang lebih besar dan mendistribusikan kumpulan penyimpanan ini di seluruh lokasi. Hal ini memungkinkan untuk skala yang tidak terbatas, serta meningkatkan ketahanan data dan pemulihan bencana. Cara kerja object storage adalah dengan menghilangkan tantangan kompleksitas dan skalabilitas dari sistem file hirarki dengan folder dan direktori. Objek dapat disimpan secara lokal, tetapi paling sering berada di server cloud, dengan aksesibilitas dari mana saja di dunia.

Disini objek atau data dalam sistem penyimpanan objek diakses melalui Antarmuka Pemrograman Aplikasi/Application Programming Interfaces (API). API asli untuk penyimpanan objek adalah RESTful API berbasis HTTP yang juga dikenal sebagai layanan Web RESTful. API lalu akan meminta metadata objek untuk menemukan objek (data) yang diinginkan melalui Internet dari mana saja, di perangkat apa saja. RESTful API menggunakan perintah HTTP seperti PUT atau POST untuk mengunggah objek, GET untuk mengambil objek, dan DELETE untuk menghapusnya.

Adapun HTTP sendiri adalah singkatan dari Hypertext Transfer Protocol dan merupakan seperangkat aturan untuk mentransfer teks, gambar grafik, suara, video, dan file multimedia lainnya di Internet. Anda dapat menyimpan sejumlah file statis pada instance penyimpanan objek yang akan dipanggil oleh API. Muncul standar RESTful API tambahan yang melampaui pembuatan, pengambilan, pembaruan, dan penghapusan objek. Ini memungkinkan aplikasi untuk mengelola penyimpanan objek, penampungnya, akun, multi-tenancy, keamanan, penagihan, dan banyak lagi. Contoh sederhana adalah ketika Anda ingin menyimpan semua buku dalam sistem perpustakaan yang sangat besar pada satu platform.

Lalu Anda perlu menyimpan konten buku (data), tetapi juga informasi terkait seperti penulis, tanggal penerbitan, penerbit, subjek, hak cipta, dan detail lainnya (metadata). Anda dapat menyimpan semua data dan metadata ini dalam database relasional, diatur dalam folder di bawah hirarki direktori dan subdirektori. Tetapi dengan jutaan buku, proses pencarian dan pengambilan akan menjadi tidak praktis dan memakan waktu. Sistem penyimpanan objek bekerja dengan baik di sini karena datanya statis atau tetap. Dalam contoh ini, isi buku tidak akan berubah karena objek baik itu data, metadata, dan ID akan disimpan sebagai PAKET dalam struktur datar dan mudah ditemukan dan diambil dengan satu panggilan API. Selanjutnya, karena jumlah buku terus bertambah, Anda dapat menggabungkan perangkat penyimpanan menjadi kumpulan penyimpanan yang lebih besar, dan mendistribusikan kumpulan penyimpanan ini untuk skala yang tidak terbatas.

 

Baca Juga  :    Mengenal Apa Itu Internet Clean Pipe Technology : Fungsi dan Manfaatnya Dalam Perlindungan Online

 

Penerapan Penggunaan Object Storage

Object Storage : Pengertian dan Cara Kerjanya
 

Sebagai teknologi yang memangkas waktu dan usaha dalam penyimpanan maupun penarikan data atau informasi, object storage datang menawarkan fungsi penerapan yang mumpuni dan fungsional. Beberapa kasus penerapan penggunaan object storage untuk menyimpan termasuk :

  • Data multimedia

    Anda dapat menentukan alur kerja dengan memanfaatkan solusi industri terkemuka untuk mengelola data tidak terstruktur. Selain juga mampu mengurangi biaya Anda untuk multimedia yang didistribusikan secara global.

  • Mengelola konten terdistribusi

    Penyimpanan ini dapat membantu mengoptimalkan nilai data Anda sepanjang siklus hidupnya dan berikan layanan penyimpanan yang kompetitif di antara penyedia yang ada.

  • Penerapan Internet of Things (IoT)

    Pengguna juga dapat mengelola data mesin-ke-mesin secara efisien, dengan mengandalkan dukungan kecerdasan buatan dan analitik, serta kompres biaya dan waktu proses desain yang mempermudah pekerjaan penyimpanan data besar.

 

Baca Juga  :     Manfaat dan Keunggulan Server Private Cloud di Indonesia

 

Mengenal Layanan Object Storage IDCloudHost

Layanan object storage merupakan sebuah layanan untuk kebutuhan penyimpanan berkas berbasis objek yang secara penuh mendukung protokol S3 (S3 API) yang bertujuan untuk meningkatkan skalabilitas, ketersedian data, dan keamanan yang dapat diakses dari berbagai macam aplikasi yang terintegrasi. Semua server object storage dari IDCloudHost disimpan pada beberapa data center yang berada di Indonesia. Teknologi ini ini lebih sederhana dibandingkan media penyimpanan konvensional lainnya dan dinilai lebih sederhana dan lebih praktis untuk dapat digunakan oleh pengembang / developer untuk kebutuhan website dan aplikasi.

Hal ini memungkinkan pengaksesan berkas bisa lebih cepat dan lebih aman dibandingkan dengan penyimpanan konvensional lainnya. Anda juga dapat menggunakan layanan Cloud Object Storage untuk menyimpan berbagai berkas seperti file gambar, file css, file javascript, video, musik, dan lainnya. Dengan menggunakan layanan Cloud Object Storage akan membuat website dan aplikasi Anda tidak lagi dibebani oleh tugas yang lebih berat setiap melakukan akses file berkas yang besar, tapi dapat lebih cepat menggunakan Cloud Object Storage dibandingkan penyimpanan konvensional lainnya. Untuk informasi lebih lanjutnya, Anda dapat mengunjungi laman resmi IDCloudHost https://idcloudhost.com/object-storage/ dan dapatkan promosi yang menarik.

Related Post :