WHOIS : Definisi, Cara Kerja dan Jenis atau Tipenya

Serba Serbi, Tips & Tricks / 1 | | 0

Setiap tahun, jutaan individu, bisnis, perusahaan, organisasi, dan pemerintah mendaftarkan nama domain. Masing – masing harus memberikan informasi identitas dan kontak yang dapat mencakup nama, alamat, email, nomor telepon, dan kontak administratif dan teknis. Semua kumpulan data dan informasi ini sering disebut sebagai data WHOIS. Layanan WHOIS sendiri bukanlah database tunggal yang dioperasikan secara terpusat.

Setiap entitas yang ingin menjadi registrar harus mendapatkan akreditasi ICANN (Internet Corporation for Assigned Names). Demikian pula, pendaftar berada di bawah kontrak dengan ICANN untuk mengoperasikan domain tingkat atas generik, seperti .COM, .ORG, atau salah satu TLD baru seperti .STORAGE dan .LINK. Berdasarkan kebijakan dan kontrak konsensus yang ada, ICANN berkomitmen untuk menerapkan langkah – langkah untuk mempertahankan akses public yang tepat waktu, tidak terbatas, ke informasi WHOIS yang akurat dan lengkap, dengan tunduk pada undang – undang yang berlaku.

Untuk melakukan itu, pendaftar dan pendaftar menyediakan akses publik ke data nama domain terdaftar. Siapapun dapat menggunakan protocol WHOIS untuk mencari database mereka dan mengidentifikasi pendaftar nama domain. Pemahaman WHOIS akan menjadi tuntutan bagi mereka yang bergelut di bidang IT terutama bagi mereka yang berada dibidang layanan web hosting. Ketahui lebih lanjut mengenai WHOIS dibawah ini.

 

Memahami Definisi Apa Itu WHOIS

WHOIS : Definisi, Cara Kerja dan Jenis atau Tipenya
 

WHOIS adalah daftar catatan internet yang banyak digunakan untuk mengidentifikasi siapa yang memiliki domain dan bagaimana cara menghubunginya. Catatan WHOIS telah terbukti sangat berguna dan telah berkembang menjadi sumber daya penting untuk menjaga integritas pendaftaran nama domain dan proses kepemilikan situs web. Internet Corporation for Assigned Names and Numbers (ICANN) memiliki peran penting yaitu adalah mengatur pendaftaran dan kepemilikan nama domain.

Meskipun istilah ini ditulis dengan huruf besar, WHOIS bukanlah akronim. Sebaliknya ini adalah singkatan dari pertanyaan akan ‘Siapa yang bertanggung jawab atas nama domain ini?”. WHOIS pertama kali disusun pada tahun 1982 sebagai peningkatan protocol nama panggilan yang dikembangkan oleh ARPANET. Sebagai layanan dan protokol internet yang mencari dan menampilkan informasi yang berkaitan dengan nama domain dari repository pendaftar nama domain di seluruh dunia.

Layanan WHOIS adalah layanan internet gratis yang memungkinkan pengguna untuk mencari ketersediaan nama domain tertentu dan, jika terdaftar, entitas/ orang yang ditetapkan untuk siapa nama domain tersebut telah terdaftar. Layanan WHOIS terutama digunakan untuk mengidentifikasi dan mencari nama domain tertentu selain juga mendukung pencarian alamat IP dan system intranet yang sesuai. Untuk pencarian domain terdaftar, WHOIS menyediakan informasi administrative seperti pendaftar dan informasi kontak untuk individu atau organisasi yang mengontrol domain.

Terdapat versi WHOIS sebelumnya yang telah menyediakan layanan untuk memberikan hasil pencarian berdasarkan nama belakang individu, pencarian berbasis kata kunci, dan pencarian domain berdasarkan nama administrator. Seringnya layanan ini dihentikan karena penggunaan yang tidak etis telah menyebabkan WHOIS dikritik karena mempromosikan kurangnya privasi domain. Namun, beberapa pendaftar menawarkan pendaftaran pribadi, di mana informasi pendaftar ditampilkan daripada individu atau perusahaan yang mendaftarkan domain.

 

Baca Juga  :      Cara Mengetahui Pemilik Domain Secara Onlie Dengan Mudah dan Aman

 

Cara Kerja WHOIS

Adanya WHOIS memungkinkan Anda mencari nama dan informasi kontak siapa pun yang mengoperasikan nama domain generic dalam situs web apa pun. Sebagai bagian proses pendaftaran, Anda harus memberikan detail kontak yang akurat dan andal kepada registrar Anda dan segera memperbaiki serta memperbarui detail ini jika diperlukan. Penyediaan informasi yang tidak akurat atau tidak dapat diandalkan dengan sengaja, atau kegagalan yang disengaja untuk memperbarui informasi yang diberikan kepada registrar, dapat menjadi dasar untuk membatalkan pendaftaran Anda dan hilangnya hak untuk menggunakan nama domain.

Pencatat yang Anda pilih akan meminta Anda untuk memberikan kontak dan informasi teknis, beberapa di antaranya di wajibkan oleh Internet Corporation for Assigned Names and Numbers (ICANN). Kemudian pencatat akan menyimpan catatan informasi kontak dan mengirimkan informasi teknis dan kontak tertentu ke entitas yang dikenal sebagai Registry yang akan mengelola direktori pusat untuk TLD tersebut. Setiap domain tingkat atas hanya memiliki satu registry otoritatif yang menyediakan komputer lain di internet dengan informasi yang diperlukan untuk mengirimi Anda email atau untuk menemukan situs web Anda. ICANN sendiri akan mengkoordinasikan registrasi pusat untuk sumber daya internet yang mencakup referensi ke server WHOIS dari registry yang bertanggung jawab serta detail kontak registry ini.

Registry sebagai bagian dari proses pendaftaran, Anda akan diminta untuk membuat kontrak dengan registrar yang telah Anda pilih. Kontrak itu menetapkan persyaratan di mana pendaftaran Anda diterima dan akan dipertahankan. Setelah Anda berhasil menyelesaikan proses pendaftaran, Anda akan menjadi pendaftar nama domain baru Anda. Disamping itu registry juga memelihara system vital lainnya, server nama otoritatif yang memegang kunci lokasi situs web. ISP Anda akan menanyakan server nama mulai dari server root untuk mengetahui server mana yang terkait dengan nama domain tersebut. Salah satu server nama tersebut kemudian dihubungi dan akan dikembalikan alamat IP untuk nama domain tersebut, komputer Anda sekarang dapat terhubung ke komputer yang akan menampilkan beranda ICANN.

 

Baca Juga  :    Perbedaan Registry, Registrar dan Registrant pada Akreditasi Domain Indonesia

 

Jenis atau Tipe WHOIS

WHOIS : Definisi, Cara Kerja dan Jenis atau Tipenya
 

WHOIS adalah layanan dan juga protokol internet yang mencari dan menampilkan informasi yang berkaitan dengan nama domain dari repositori pendaftar nama domain di seluruh dunia. Terdapat dua jenis WHOIS yang umum dan berikut penjelasan dari jenis atau tipe WHOIS yang harus Anda ketahui.

 

WHOIS Domain

Setiap domain terdaftar diharuskan memiliki beberapa tingkat informasi kontak. Informasi kontak ini kemudian dimasukkan ke dalam basis data WHOIS dan bila perlu pemilik domain dapat dihubungi tentang berbagai masalah terkait domain Anda. Kontak yang secara otomatis ditetapkan ke domain Anda, yaitu meliputi :

  • Server Name (Pendaftar)

    Pendaftar adalah individu atau organisasi yang memiliki domain.

  • Contact Administrative (Administrasi)

    Contact Administrative (Administrasi) merupakan Individu yang berwenang untuk membuat keputusan dan menjawab pertanyaan tentang domain.

  • Technical Contact (Teknis)

    Technical Contact (Teknis) adalah individu yang harus dihubungi yang akan menangani setelan teknis untuk domain.

  • Billing Contact (Penagihan)

    Billing Contact (Penagihan) adalah individu atau organisasi yang mengelola detail penagihan dan pembayaran domain.

 

Baca Juga  :    Apa itu Domain : Pengertian, Fungsi, Cara Kerja, dan Rekomendasinya

 

WHOIS Privacy

Melindungi informasi pribadi anda saat mendaftarkan nama domain merupakan tujuan dari Layanan WHOIS Privacy. WHOIS Privacy emmungkinkan and melindungi detail pribadi anda dari spam, penipuan, transfer domain palsu dan pencurian identitas. Adapun keuntungan menggunakan WHOIS Privacy adalah :

  • Menjaga privasi anda dengan memblokir panggilan spam dan email sampah
  • Pemasaran jarak jauh
  • Mencegah penggunanya dari kemungkinan pencurian identitas
  • Memberikan bantuan dalam pengamanan data, dan masih banyak lagi keuntungan lainnya.

 

 

Kesimpulan dan Penutup

Secara sederhana, WHOIS adalah contoh protokol yang menerima pertanyaan dari publik terkait nama domain, kemudian mengambil dan menampilkan respons dari registry terdesentralisasi di seluruh dunia. Protokol ini didirikan pada tahun 1982 dan hingga hari ini merupakan layanan gratis di mana pengguna mencari identitas mereka yang memiliki nama domain tertentu dan lokasi mereka.

Dengan menggunakan WHOIS, seseorang juga dapat mencari alamat IP atau menggunakan alat domain untuk mencari nama domain dengan sangat cepat. Namun, mencari nama domain secara manual itu membosankan, apalagi dengan banyaknya pendaftar domain yang tersebar di seluruh dunia. Oleh karena itu, WHOIS hadir dan membuat pekerjaan tersebut menjadi mudah serta lebih praktis hingga hari ini.

Related Post :