Dampak Pandemi (COVID-19) Terhadap Bisnis UKM dan Startup

News & Release, Serba Serbi / 0 | | 0

Organisasi Kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO) telah menyatakan virus corona, atau COVID-19, sebagai pandemi. Ini adalah waktu yang tidak pasti mengingat banyak hal yang tidak diketahui baik itu cara mengatasinya maupun jangka pandemi ini akan tetap berlangsung. Sejak diberlakukannya social distancing hingga bahkan lockdown, COVID-19 telah banyak mengguncang kehidupan normal diseluruh penjuru bumi.

Pandemi ini mempengaruhi kesehatan masyarakat, dan juga mempengaruhi perekonomian. Menurut Google, “sejak minggu pertama bulan Februari, minat penelusuran tentang virus korona meningkat + 260% secara global.” Meskipun lonjakan tren penelusuran biasa terjadi selama peristiwa dalam skala ini, ada juga lonjakan lalu lintas untuk produk dan topik terkait sebagai tanggapan langsung terhadap pandemi.

Tidak hanya bisnis skala besar yang terpengaruh sehingga mengurangi dan memberhentikan karyawan mereka, begitu juga bisnis skala kecil. Baik itu UKM maupun startup hampir diseluruh dunia, tidak lepas dari pengaruh buruh pandemi.  Berikut ini beberapa dampak- dampak yang telah diakibatkan oleh pandemi sejauh ini.

 

Dampak Pandemi (COVID-19) Terhadap Ekonomi

Sekilas, pasar saham akan memberi tahu Anda bahwa virus korona telah menyebabkan ekonomi yang tidak stabil, tetapi tentu ada banyak faktor lain yang juga berperan. Wabah awal virus korona di China mengganggu rantai pasokan global dan rekor mencatat 3,28 juta orang Amerika mengajukan tunjangan pengangguran dalam pekan yang berakhir 21 Maret karena PHK yang disebabkan oleh virus korona melonjak di seluruh AS. Bahkan ketika efek jangka pendeknya berakhir, dampak ekonomi jangka panjang akan bergejolak selama bertahun-tahun.

Sedangkan di ASEAN, pandemi yang terjadi selama ini membawa gangguan ekonomi secara langsung bagi aktivitas di seluruh wilayah. Ini terbukti dengan penurunan arus pariwisata, gangguan udara perjalanan, dan melemahnya kepercayaan konsumen dan bisnis. Bahkan di beberapa negara memberlakukan lockdown, karantina komunitas, perintah tinggal di rumah, penutupan bisnis sementara, dan pembatasan perjalanan atau larangan untuk menahan penyebaran virus.

 

Baca Juga :     Peluang Bisnis Saat Corona (COVID-19) Baik Offline / Online

 

Dampak Pandemi Terhadap UKM dan Startup

Dampak Pandemi (COVID-19) Terhadap Bisnis UKM dan Startup
 

 

Di Amerika Serikat, lebih dari 99% dari semua bisnis adalah bisnis berskala kecil, dan mereka mempekerjakan sekitar setengah dari tenaga kerja AS. Sebagian besar bisnis kecil kekurangan cadangan uang untuk mengatasi gangguan selama sebulan, dan prakiraan menunjukkan lebih dari 2 juta pekerja dapat kehilangan pekerjaan hanya dalam satu minggu sebagai akibat dari pandemi virus corona. Ada juga kemungkinan “depresi startup”, di mana perusahaan baru tidak dapat memasuki pasar kerja dikarenakan pandemi.

Penyebaran dan penyebaran COVID-19 telah menyebabkan dan mempengaruhi banyak hal dalam sektor kehidupan. Pemerintah di seluruh dunia telah berulang kali diuji dan mencoba banyak alternatif untuk mengatasi masalah pandemi serta dampak yang diakibatkannya. Mereka telah menetapkan aturan dan norma baru untuk mencoba membangun kembali kepercayaan dan memberi kesempatan ekonomi untuk bertahan hidup.

Bahkan beberapa laporan menyebutkan dampak ini membawa :

 

  • Lebih dari 70% perusahaan startup harus memutuskan kontrak karyawan penuh waktu sejak dimulainya pandemi COVID-19
  • Banyak bisnis wirausaha telah berganti haluan untuk memenuhi kebutuhan baru akan barang atau jasa yang diakibatkan oleh krisis ini
  • Cara, teknik, model dan pendekatan bisnis kewirausahaan dipengaruhi oleh pandemi akan berdampak pada bagaimana kewirausahaan dianggap sebagai pilihan pekerjaan di masa depan.

 

Hanya saja yang kurang menjadi bahan perhatian dan pembahasan adalah, bagaimanapun, adalah dampak pandemi pada bisnis wirausaha. Saat sumber keuangan mengering, lebih dari 40% usaha baru akan jatuh ke dalam apa yang disebut “zona merah” dengan hanya cukup uang tunai untuk tiga bulan atau kurang dari operasi normal. Ini akan membuat mereka menghentikan operasional bisnis atau tutup sama sekali.

 

Baca Juga   :     Cara Daftar Umrah dan Daftar Ibadah Haji Saat Pandemi COVID-19 di Indonesia

 

Bantuan Mengatasi Dampak COVID-19

Pemerintah Indonesia telah berusaha mendukung UKM dengan mengurangi lockdown serta jalan alternatif untuk hibah bantuan (grant) bisnis. Sebanyak 12 juta UKM akan menerima bantuan pemerintah satu kali masing-masing sekitar 2,4 juta rupiah yang mana telah dipilih sebagai bantuan ekonomi oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian. Selain itu pemerintah mengatakan bahwa UKM juga akan menerima kredit berbunga rendah dari bank. Dengan adanya bantuan ini, diharapkan agar lebih dapat membantu UKM mengingat cara ini akan menjangkau bisnis lebih cepat daripada skema kredit yang ditawarkan oleh bank.

Menurut data Small Business Report by Facebook, OECD dan World Bank yang menerapkan survey hampir 30.000 bisnis di 50 negara, mengatakan 61% usaha kecil menengah (UKM) di Asia Pasifik telah melaporkan penurunan penjualan karena pandemi Covid-19. Namun, hampir setengah dari pemilik UKM di wilayah ini tetap optimis tentang prospek masa depan mereka. Laporan tersebut menunjukkan sejauh mana dampak pandemi terhadap UKM, dan menyelidiki persepsi pemilik UKM dan area yang mereka rasa paling membutuhkan dukungan.

 

Baca Juga  :       Peluang Bisnis Pada Masa Pandemi (COVID-19) di Indonesia

 

Kebijakan- Kebijakan Dalam Mengatasi Dampak COVID-19

Dampak Pandemi (COVID-19) Terhadap Bisnis UKM dan Startup
 

Pandemi COVID-19 saat ini telah menyebabkan lebih dari satu juta kasus dan puluhan yang dikonfirmasi dari ribuan kematian di seluruh dunia. Selain kematian akibat penyakit dan masyarakat efek kesehatan, ini dapat menyebabkan implikasi ekonomi yang signifikan dan bertahan lama, termasuk kerugian produktivitas, gangguan rantai pasokan, dislokasi tenaga kerja, dan potensi finansial tekanan pada bisnis dan rumah tangga. Ekonomi global sudah di ambangnya dari resesi global dan berkemungkinan akan ambruk. Oleh karena ini beberapa kebijakan harus diambil seperti yang disarankan dari laporan Asean(dot)org :

 

  • Memobilisasi semua alat kebijakan makro, keuangan, dan struktural yang tersedia

    Konsekuensi ekonomi dari pandemi COVID-19 memengaruhi kawasan dengan cepat dan tingkat keparahan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pandemi COVID-19 memiliki efek pasokan yang jelas yakni karantina, pembatasan perjalanan dan mobilitas, penutupan pabrik, dan rantai pasokan gangguan. Oleh karena itu, AMS harus melakukan apa pun dan menggunakan semua cara yang ada serta kebijakan dan diikuti dengan dukungan yang ditargetkan untuk melindungi dampak ekonomi dan sosial kerusakan pandemi COVID-19.

  • Mempertahankan kapasitas produktif ekonomi

    Pembuat kebijakan harus mempersiapkan ekonomi agar bersiap sedia untuk memulai kembali dengan kekurangan minimal dalam produktivitas saat periode karantina mengendur. Langkah terpenting adalah menunda semua utang kewajiban untuk mencegah perusahaan bangkrut selama krisis. Ini akan melestarikan modal fisik ekonomi yang memungkinkannya dimanfaatkan ketika krisis telah berakhir.

  • Menjaga rantai pasokan tetap berjalan

    Krisis pandemi yang berlarut-larut bisa cepat terjadi ketegangan pada rantai pasokan termasuk rantai pasokan makanan, jaringan kompleks interaksi yang melibatkan petani, pertanian, pabrik pengolahan, pengiriman, pengecer dan lainnya, serta rantai pasokan pasokan medis penting untuk memastikan aliran pasokan medis penting, produk pertanian penting tetap berjalan.

  • Memanfaatkan teknologi dan perdagangan digital

    Meningkatnya kebutuhan akan interaksi untuk mengatasi pembatasan pergerakan di tengah pandemi virus corona telah membuat kebutuhan untuk memanfaatkan teknologi dan perdagangan digital menjadi tinggi. Oleh karenanya ini bisa membawa manfaat dan penggunaan yang juga dapat memberi kemudahan untuk tetap bertahan di tengah pandemi.

 

Baca Juga  :     Tips Mengelola Bisnis bagi UKM dan Startup di Masa Pandemi (Covid-19)

 

Kesimpulan dan Penutup

Tidak diragukan lagi, semua perusahaan, terlepas dari kekuatan dan jenis industrinya, telah sangat terpengaruh oleh pandemi virus corona. Dengan seluruh sektor pendidikan yang hampir macet pemberlakuan lockdowns serta karantina besar- besar di banyak negara, semua industri yang bergantung juga sangat menderita. Mungkin tantangan terbesar yang dihadapi bisnis saat ini adalah mengalihkan tenaga kerja mereka ke platform online untuk menerapkan kebijakan bekerja dari rumah dan memastikan kontinuitas alur kerja.

Begitu juga sektor perhotelan dan perjalanan adalah dua industri terbesar yang terkena dampak COVID-19 berkat pembatalan perjalanan, penutupan restoran dan bar, serta kepercayaan konsumen yang rendah. Manufaktur dan konstruksi sebagian besar tertahan pada keputusan PHK, tetapi industri-industri ini dapat menderita tekanan karena permintaan konsumen turun. Ini adalah sedikit dampak yang berpengaruh oleh pandemi COVID-19 tidak hanya skala UKM atau startup. Meskipun begitu, semoga beberapa kebijaksanaan yang diambil akan dapat meringankan dan mengeluarkan permasalahan ekonomi yang dihadapi setiap negara yang terpengaruh dan terkena dampak ini.

Related Post :

popup image