Google Mengubah Aturan Izin Aplikasi Pihak ketiga di Gmail

News & Release, Serba Serbi / 0 | | 0

Google pada akhirnya mengubah aturan yang sebelumnya memungkinkan pengembang untuk memindai kotak masuk pengguna Gmail. Perusahaan ini mengumumkan serangkaian panduan baru untuk pengembang yang aplikasinya dicolokkan ke Gmail, yang akan sangat membatasi jenis pengembang data yang dapat diakses. Perubahan tersebut diumumkan sebagai bagian dari serangkaian pembaruan privasi yang datang setelah Google mengonfirmasi bug di Google+ telah mengungkap data ratusan ribu pengguna.

Di bawah aturan baru Gmail, aplikasi pihak ketiga tidak akan lagi dapat memindai kotak masuk pengguna untuk konten yang digores untuk iklan atau tujuan riset pasar. (Google sendiri mengumumkan bahwa itu akan berhenti memindai akun email pengguna untuk tujuan penargetan iklan Juni lalu.)

Baca Juga : Tampilan dan Fitur Baru Gmail Ditahun 2018

“Aplikasi pihak ketiga yang mengakses API ini harus menggunakan data untuk menyediakan fitur yang dihadapi pengguna dan tidak dapat mentransfer atau menjual data untuk tujuan lain seperti menargetkan iklan, riset pasar, pelacakan kampanye email, dan tujuan lain yang tidak berkaitan,” tulis perusahaan tersebut. dalam pembaruan untuk pengembang , Dikutip dari Karissa Bell dari Mashable.

Google juga memperketat proses peninjauan untuk aplikasi yang mengakses Gmail untuk memastikan mereka tidak meminta akses yang tidak perlu ke data pribadi. Pengembang akan memiliki hingga Januari 2019 untuk mengirimkan aplikasi yang ada untuk persetujuan Google.

Meskipun praktik ini telah banyak dikritik oleh pakar keamanan , banyak mengatakan bentuk model bisnis perusahaan bergantung pada data yang diambil dari inbox pengguna. Google sebelumnya membela kebijakannya , mengatakan bahwa itu mengharuskan pengguna untuk menyetujui kebijakan ini sebelum data mereka dapat diakses. Tetapi banyak orang tidak membaca kebijakan privasi atau memahami izin aplikasi cukup baik untuk memahami apa yang mereka setujui.

Baca Juga : Google Akan menutup Aplikasi Inbox by Gmail pada Maret 2019

Ini adalah kasus sedikit mirip Unroll.me, sebuah aplikasi yang membantu orang-orang berhenti berlangganan dari buletin. Aplikasi populer ini mendapat kecaman tahun lalu, setelah The New York Times melaporkan bahwa mereka menjual data anonim ke Uber sebagai bagian dari upaya raksasa yang naik daun untuk menghancurkan Lyft. Berita itu menghasilkan reaksi cepat terhadap layanan, yang dimiliki oleh Slice, sebuah perusahaan yang membuat alat belanja online.

Luarbiasa kepentingan privasi saat ini ya!

Meskipun kebijakan baru Google adalah kabar baik bagi pendukung privasi, perubahan tersebut kemungkinan besar akan menjadi pukulan besar bagi mereka yang model bisnisnya bergantung pada pengambilan data dari kotak masuk pengguna. Sebagai salah seorang pendiri Unroll.me, Perri Chase mencatat tahun lalu, “data adalah satu-satunya model bisnis untuk email.”

Meskipun layanan seperti Unroll.me akan tetap dapat mengakses data dari layanan email lain, hilangnya Gmail, yang memiliki lebih dari 1 miliar pengguna, adalah signifikan. (Ketika dihubungi untuk memberikan komentar, juru bicara Unroll.me menolak berkomentar, mengatakan perusahaan itu “menilai berita.”). Untuk pengguna Gmail, perubahan harus membuat beberapa kekhawatiran untuk beristirahat. Pengembang tidak akan lagi dapat bersembunyi di balik kebijakan privasi yang teduh untuk membaca email Anda.

Related Post :