logo Perbedaan Data Analyst, Data Scientist, dan Data Engineer

Perbedaan Data Analyst, Data Scientist, dan Data Engineer

Perbedaan Data Analyst, Data Scientist, dan Data Engineer

Di era digitalisasi seperti sekarang, internet digunakan dalam berbagai aspek kehidupan. Kemudahan ini mendorong informasi lebih luas dan cepat, sehingga tidak sulit untuk menemukan ide baru. Baik itu inovasi atau strategi dalam bidang bisnis sampai industri. Teknologi juga memunculkan banyak profesi baru, contohnya di bidang data. Tahukah Anda apa perbedaan data scientist, data engineer dan data analyst?

Saat ini data sangat dibutuhkan sebagai bentuk validasi dari representasi sebuah bidang. Misalnya saja pada bidang pemerintahan, pendidikan, industri dan bidang lainnya. Data ini nantinya akan dikumpulkan, diolah dan dianalisis oleh ahli di bidangnya. Biasanya ahli-ahli tersebut dikenal dengan nama data analyst, data scientist, dan data engineer

Pernahkah Anda mendengar ketiga nama profesi di atas? Biasanya profesi ini lazim ada pada start up dan perusahaan. Lalu, apa sebenarnya data analyst, data scientist, dan data engineer? Apa saja bidang keahlian diantara ketiga profesi tersebut? Seringkali dibilang mirip bagaimana perbedaan antara data analyst, data scientist, dan data engineer? Agar lebih mudah memahami ketiga profesi populer ini, sudah kami rangkum penjelasannya untuk Anda. Yuk simak selengkapnya dibawah ini!

Apa itu Data Analyst, Data Scientist, dan Data Engineer?

Apa itu Data Analyst, Data Scientist, dan Data Engineer?

Secara umum, jika dilihat lebih mendalam ketiga ahli data ini memiliki definisi yang hampir sama yaitu sama-sama mengolah data. Namun spesifikasi dari outputnya saja yang berbeda. Sebelum masuk pada bidang keahlian, ketahui definisi dari masing-masing ahli data dari data analyst, data scientist, dan data engineer sebagai berikut:

Data analyst

Seseorang yang bertugas untuk mengolah, menguji dan menafsirkan dari data yang sudah dikumpulkan, selanjutnya data ini akan menghasilkan visualisasi dalam bentuk yang beragam. Biasanya seorang data analyst lebih sering menggunakan bahasa pemrograman untuk memecahkan masalah yang terjadi pada sebuah bisnis.

Data scientist

Seseorang yang bertugas untuk  menganalisis, mengatur hingga mendesain model dari data perusahaan. Bentuk data yang dianalisis biasanya data mentah dalam jumlah yang besar. Hal inilah yang membuat seorang data scientist memerlukan tools dan statisika khususnya machine learning untuk menghasilkan insight baru bagi kepentingan perusahaan.

Data engineer

Seseorang yang bertugas untuk mengembangkan data yang telah diolah oleh data analyst dan dianalisis data scientist. Pengembangan ini biasanya berbentuk sebuah platform yang berisi data-data perusahaan. Kemudian seorang data engineer juga merancang dan mendesain arsitektur dari database. Sama seperti sarana dan prasarana dalam wujud barang, infrastruktur data perusahaan juga harus dipelihara dengan baik.

Bidang Keahlian Data Analyst, Data Scientist, dan Data Engineer

Bidang Keahlian Data Analyst, Data Scientist, dan Data Engineer

Setelah Anda mengetahui definisi dari ketiga ahli data diatas, penting untuk mempelajari bidang-bidang keahlian apa saja dari data analyst, data scientist, dan data engineer. Ini penting untuk menyesuaikannya dengan tugas-tugas yang berkaitan agar lebih relevan. Berikut penjelasan ketiga ahli data tersebut yang sesuai dengan bidang keahliannya antara lain:

  • Data analyst

Jika ingin menjadi data analyst Anda harus mempelajari bidang keahlian yang sesuai dengan prospek kerjanya. Ini penting agar tugas dan tanggung jawab yang diberikan oleh perusahaan terlaksana dengan baik sesuai prosedur. Bidang keahlian yang harus dimiliki seorang data analyst antara lain: menguasai ilmu komputer, pengoperasian Microsoft Excel, SQL hingga Google Analytics serta memiliki pengetahuan tentang bisnis serta membuat rekap laporan data.

  • Data scientist

Selanjutnya, agar menjadi data scientist yang profesional Anda harus memahami bidang keahliannya minimal pengetahuan basic. Selain itu disiplin ilmu yang perlu dimiliki yaitu: menguasai statistika,b ahasa pemrograman, memahami penggunaan Spreadsheet dan SQL,  serta memiliki pengetahuan tentang machine learning dan deep learning.

  • Data engineer

Sama seperti dua ahli data di atas, seorang data engineer juga harus memiliki kemampuan bidang ahli guna membantu kinerja dalam mengolah data. Beberapa disiplin ilmu yang diperlukan yaitu: menguasai SQL dan database, memiliki pengetahuan mengenai mesin, statistika, middleware hingga hardware, serta bisa menganalisis hadoop.

Perbedaan Antara Data Analyst, Data Scientist, dan Data Engineer

Perbedaan Antara Data Analyst, Data Scientist, dan Data Engineer

Meskipun secara garis besar, memiliki peran yang sama dalam sebuah industri maupun bisnis. Tentu ada beberapa perbedaan dalam jobdesk seorang data analyst, data scientist, dan data engineer. Untuk melihat sejauh mana perbedaannya, berikut sudah kami rangkum dibawah ini!

  • Data analyst

Perbedaan pertama dimulai dari tugas seorang data analyst yang harus mengumpulkan data berdasarkan permintaan dari perusahaan. Misalnya data dari produk baru yang akan launching bulan depan oleh perusahaan, sebelum diproses lebih lanjut penting untuk menganalisis produk tersebut terkait kelayakan serta target pasar yang sesuai dengan market.

Setelah dianalisis data perusahaan akan ditafsirkan sehingga menghasilkan kesimpulan dari berbagai data-data produk. Selanjutnya agar memudahkan untuk presentase, data yang dihasilkan dikemas dalam bentuk visual. 

Dari segi ouputnya secara sederhana, data analyst memberikan informasi kepada perusahaan berdasarkan dari data-data yang telah dikumpulkan untuk melanjutkan produksi atau tidak. Misal data mengenai penurunan jumlah penjualan sebuah produk, kelanjutan dari produksi ini ditentukan oleh informasi yang disampaikan oleh data analyst.

  • Data scientist

Sementara itu data scientist, dilihat dari tugasnya yaitu membuat model statistik lalu menganalisis menggunakan machine learning. Kemudian sebelum data tersebut dipresentasikan kepada petinggi perusahaan, mereka lah yang membuat desain berupa visualisasi data. Ini berguna untuk memudahkan membaca grafik data yang telah selesai diolah. 

Bukan hanya itu saja, beberapa hal yang berhubungan dengan bisnis perusahaan baik itu produk atau strategi marketingnya menjadi bagian dari tanggung jawab seorang data scientist.

Output yang dihasilkan data scientist adalah rekomendasi data product. Seperti pada platform email. Sebuah perusahaan pasti memiliki email resmi mereka, dalam hal ini antara pesan masuk,pesan keluar atau hal penting lainnya bisa masuk secara bersamaan. Ini membuat email akan lebih cepat penuh dan tidak rapi. Nah, data scientist inilah yang akan mengkategorikan mana saja yang pesan masuk,mana yang spam, mana pesan yang sebaiknya dihapus.

  • Data engineer

Terakhir perbedaan dari kedua ahli data diatas dengan data engineer dari segi tugasnya adalah memberikan solusi terhadap sistem data perusahaan. Biasanya ini meliputi tentang pembuatan algoritma data, penyimpanan sampai visualisasinya. Bukan hanya itu saja, untuk memastikan sistem perusahaan bekerja secara optimal khususnya seluruh data pipeline adalah tugas dari seorang data engineer.

Secara sederhana, tujuan dari data engineer adalah membuat software yang akan digunakan oleh data analyst dan data scientist. Ini sebagai penunjang bagi kedua ahli tersebut untuk menyelesaikan pekerjaan mereka. Ketiga profesi ini memiliki keterkaitan satu sama lain, dimana data analyst  tidak akan bisa bekerja jika tidak ada data engineer begitupun data scientist. Pekerjaan para ahli data tersebut akan maksimal jika ketiganya saling mendukung.

Sementara itu, memasarkan produk saat ini cenderung menggunakan strategi marketing lewat platform media sosial karena dinilai lebih efektif. Ini tentu berdampak pada output dari seorang data engineer. Misalnya penggunaan  instagram, disini postingan harian dari produk akan masuk ke dalam gudang data yang banyak tersebar hingga di beberapa bagian klaster. Data engineer lah yang bekerja untuk menarik postingan harian pada instagram tersebut.

Penutup

Itulah beberapa perbedaan antara data analyst,data scientist dan data engineer. Penjelasan diatas bermanfaat bagi  Anda yang masih bingung membedakan antara ketiga ahli data tersebut. Jika Anda tertarik ingin menjadi salah satu ahli data diatas, pastikan untuk mulai mempelajari ilmu tentang bahasa pemrograman, ilmu statistika bahkan ilmu komputer. Ini berguna sebagai landasan dasar Anda untuk terjun dalam bidang pengolahan hingga analisis data. 

Meskipun harus menghadapi berbagai macam real data dalam jumlah yang besar setiap hari, belum terlambat untuk mencoba memahaminya. Anda bisa belajar secara otodidak dengan bantuan buku panduan, ikut bootcamp sampai menonton channel video di sosial media. Ketahui juga output yang dihasilkan bagi perusahaan untuk Anda yang ingin bergabung dalam profesi ini ya!

Untuk terjun ke bidang baru, Anda tentunya butuh portofolio yang mumpuni. Buatlah sebuah website portofolio online yang menjelaskan proyek-proyek Anda agar lebih mudah ditemukan oleh recruiter. Anda bisa menggunakan WordPress Hosting dari IDCloudHost yang mudah dan cepat digunakan, serta cocok untuk Anda yang ingin membuat portofolio!

 

 

Solusi Sempurna untuk Bisnis Anda

Dalam Waktu 3 Menit, Anda akan mendapatkan semua
layanan dengan cepat. Tidak ada kewajiban untuk upgrade,
downgrade atau cancel setiap waktu

Buat Private Cloud
Subscribe here to get update
popup image