Rekomendasi Pinjaman Online Syariah yang Aman dan Terjamin di Indonesia

Serba Serbi, Tips & Tricks / 0 | | 0

Perbankan syariah adalah sistem perbankan yang mengikuti prinsip dan pedoman Islam. Mayoritas Muslim lebih menyukai bentuk perbankan ini karena sesuai dengan prinsip-prinsip dasar hukum Islam, yakni hukum Syariah. Oleh karena itu, komponen perbankan Islam adalah pinjaman yang sesuai dengan syariah. Seperti namanya, pinjaman sesuai syariah secara harfiah adalah pinjaman yang diambil dan diberikan berdasarkan aturan dan pedoman yang ditetapkan oleh Syariah.

Pinjaman syariah berbeda dengan bentuk pinjaman konvensional pada dasarnya karena menghilangkan unsur bunga (riba) yang karena, menurut sistem kepercayaan Islam, bunga dilarang atau ‘haram’. Keuangan Islam mengacu pada bagaimana bisnis dan individu meningkatkan modal sesuai dengan Syariah, atau hukum Islam selain juga mengacu pada jenis investasi yang diperbolehkan menurut undang-undang ini.

Keuangan dengan cara Islam dapat dilihat sebagai bentuk unik dari investasi yang bertanggung jawab secara sosial. Cabang cabang keuangan ini adalah bidang yang sedang berkembang terutama perbankan tadi. Berikut ini tata cara pinjaman online syariah dengan hukum Islam yang bisa Anda coba jika sekiranya Anda sedang mencari pinjaman terbaik bebas riba dan bunga.

 

Mengenal Latar Belakang Perbankan dan Keuangan Islam

Meskipun keuangan Islam dimulai pada abad ketujuh, tetapi keuangan berbasis hukum Islam telah diresmikan secara bertahap sejak akhir 1960-an. Proses ini lebih didorong oleh kekayaan minyak yang luar biasa yang memicu minat dan permintaan baru akan produk dan praktik yang sesuai dengan Syariah. Konsep pembagian risiko adalah inti dari perbankan dan keuangan Islam. Maka sangat penting untuk memahami peran pembagian risiko dalam meningkatkan modal dan pada saat yang sama, keuangan Islam menuntut penghindaran riba (riba) dan gharar (ambiguitas atau penipuan).

Hukum Islam memandang pinjaman dengan pembayaran bunga sebagai hubungan yang menguntungkan pemberi pinjaman, yang membebankan bunga atas biaya peminjam. Hukum Islam menganggap uang sebagai alat pengukur nilai dan bukan aset itu sendiri. Oleh karena itu, diharuskan seseorang tidak dapat menerima penghasilan dari uang saja. Bunga dianggap riba, dan praktik semacam itu dilarang menurut hukum Islam sedangkan haram sendiri artinya dilarang karena dianggap riba dan eksploitatif. Sebaliknya, perbankan Islam hadir untuk memajukan tujuan sosio-ekonomi komunitas Islam.

Dengan demikian, keuangan syariah (halal, yang berarti diizinkan) terdiri dari perbankan di mana lembaga keuangan berbagi keuntungan dan kerugian perusahaan yang ditanggungnya dan sama pentingnya adalah konsep gharar. Dalam konteks keuangan, gharar mengacu pada ambiguitas dan penipuan yang berasal dari penjualan barang yang keberadaannya tidak pasti. Contoh gharar adalah bentuk asuransi termasuk pembelian premi untuk mengasuransikan sesuatu yang mungkin atau mungkin tidak terjadi. Derivatif yang digunakan untuk melindungi terhadap kemungkinan hasil adalah jenis gharar lainnya. Pembiayaan ekuitas perusahaan diperbolehkan, selama perusahaan tersebut tidak terlibat dalam bisnis terbatas. Kegiatan yang dilarang termasuk memproduksi alkohol, perjudian, dan membuat pornografi.

 

Pengaturan Peminjaman  Syariah

Rekomendasi Pinjaman Online Syariah yang Aman dan Terjamin di Indonesia
 

Gambaran singkat tentang pengaturan pembiayaan yang diizinkan yang sering ditemui dalam keuangan Islam diberikan di bawah ini :

 

  • Pinjaman bisa dalam bentuk apapun dalam bentuk tunai atau dalam bentuk komoditas, bisa besar atau kecil, bisa untuk keperluan pribadi debitur atau untuk keperluan bisnis, pinjaman diberikan tanpa bunga.
  • Karena perjanjian lisan mengenai pinjaman menimbulkan perselisihan, Alquran mewajibkan kreditur dan debitur untuk membuat kontrak hutang menjadi tertulis di hadapan dua orang saksi, dan menyelesaikan syarat dan ketentuan mengenai pembayaran kembali.
  • Menurut sebuah Hadis, siapapun yang meminjam dengan maksud tidak mengembalikannya, adalah pencuri.
  • Seorang debitur memenuhi syarat untuk Zakat, untuk melepaskan beban hutangnya.

 

Baca Juga  :     Rekomendasi Aplikasi Keuangan untuk Bisnis Kecil dan UKM Terbaik dan Gratis di Indonesia

 

Rekomendasi Pinjaman Online Syariah

Indonesia selaku negara yang lebih dominan dengan umat muslim, telah mengadopsi hukum Islam dalam kegiatan sehari- hari dan perbankan adalah salah satunya. Adapun penyedia pinjaman online syariah yang sah dan valid di mata hukum negara ini adalah :

 

  • Papitu Syariah

    Sebagai salah satu platform dari Fintech oleh PT Piranti Alphabet Perkasa, Papitupi Syariah adalah opsi tempat meminjam uang secara online yang telah resmi terdaftar di OJK. Datang dengan berbagai opsi dan fitur pinjaman, seperti Papifund dan Papiplafond akan membantu para penggunanya meminjam uang dengan perjanjian dan persyaratan yang sesuai dengan syariah yakni tanpa riba serta aman. Dengan 2 pilihan pinjaman tadi, Papiplafond akan membantu pengguna yang ingin meminjam dana untuk kehidupan harian dan Papifund dapat dipilih bagi mereka yang ingin meminjam dengan dana lebih besar.

  • Dana Syariah Indonesia

    PT Dana Syariah Indonesia adalah penyedia jasa layanan pinjaman online yang lebih condong dalam memberikan pinjaman dalam usaha dan sektor properti. Disini pengguna akan terbantu dalam hal opsi tambahan modal seperti bantun pengerjaan proyek properti jangka pendek. Salah satu keunggulan pinjaman online ini adalah Dana Syariah Indonesia dapat digunakan dan diunduh melalui Android dan iOS meski memang penyedia pinjaman online ini lebih sesuai dengan target tertentu dan bukan untuk digunakan dalam pinjaman hidup sehari- hari.

  • Kapital Boost Indonesia

    Penyedia jasa pinjaman online ini sebelumnya telah hadir di Malaysia dan Singapura sehingga penyedia pinjaman ini adalah perusahaan internasional yang tentunya sudah cukup terjamin dari segi pelayanan dan keamanan. kapital Boost Indonesia sendiri datang dengan menawarkan layanan pembiayaan bagi mereka yang bergerak di sektor UMK dengan jumlah pinjaman yang tinggi. Mengingat jumlah pinjaman yang bisa mencapai Rp 2 Miliar, maka persyaratan untuk peminjaman pun turut menyesuaikan yakni dengan minimum pemasukan penghasilan Rp 1 Miliar per tahun dan arus kas yang bersih selama 12 bulan terakhir.

  • Investree

    Investree adalah salah satu fintech yang juga berperan sebagai online marketplace yang membantu mereka yang mencari penyedia pencari maupun pemberi pinjaman online. Peminjam dapat meminjam dana dengan cara pinjaman konvensional yang umum seperti Buyer Financing, Working Capital Term Loan, Invoice Financing hingga Online Seller Financing. Selain pinjaman konvensional ini, Investree yang telah mengantongi izin OJK juga menyediakan jasa layanan pinjaman syariah seperti Pembiayaan Usaha Syariah dan Online Seller Financing Syariah.

 

Baca Juga  :     Dampak Pandemi (COVID-19) Terhadap Bisnis UKM dan Startup

 

Hukum Pemberi Hutang dan Penghutang di Pinjaman Syariah

Rekomendasi Pinjaman Online Syariah yang Aman dan Terjamin di Indonesia
 

Selain harus mengetahui dan mengikuti peraturan syariah dalam perbankan, tentu saja Islam telah mengatur hukum tersendiri bagi mereka yang memberi hutang dan mereka yang menghutang. Berikut ini beberapa hal- hal yang harus Anda ketahui mengetahui hukum dan tata caranya

Tugas debitur menurut syariah :

 

  • Pinjaman Syariah atau pinjaman Islami harus dikeluarkan hanya jika tidak dapat dihindari. Ini mungkin dikeluarkan untuk memenuhi kebutuhan dasar, atau untuk melaksanakan tanggung jawab esensial.
  • Dalam kasus apapun, pinjaman kepatuhan Shairah harus dikontrak untuk tujuan yang melanggar hukum, atau untuk kehidupan mewah.
  • Kontrak pinjaman syariah harus dikurangi secara tertulis, di hadapan dua saksi. Debitur berhak mendikte juru tulis pada saat kontrak pinjaman sedang ditulis.
  • Hutang harus diambil dengan niat yang jelas untuk membayarnya kembali.
  • Jika kreditur meminta jaminan dalam bentuk properti atau aset, debitur terikat untuk memberikan jaminan yang sama.
  • Debitur harus segera membayar kembali pinjaman syariah, pada tanggal yang dijanjikan atau lebih awal.
  • Debitur terikat kewajiban untuk melunasi utangnya, sebelum kematiannya. Jika tidak, ahli waris hukumnya harus melunasi hutang atau pinjaman sesuai syariah.

 

Baca Juga  :    Rekomendasi Aplikasi Pembukuan Keuangan untuk UKM Terbaik dan Gratis di Indonesia

 

Tugas para kreditor menurut syariah :

  • Pinjaman biasa atau pinjaman syariah harus diberikan kepada orang yang benar-benar membutuhkan, yang membutuhkan pinjaman untuk kebutuhan yang sebenarnya.
  • Ketika seorang kreditur meminjamkan uang kepada seseorang, dia harus membuat kontrak secara tertulis dengan debitur, menyelesaikan syarat dan ketentuan pinjaman Syariah, dan waktu pengembaliannya.
  • Jika debitur telah bangkrut dan tidak dalam posisi untuk membayar kembali pinjaman tersebut, kreditur diperintahkan untuk melunasi hutang tersebut yang mana ini adalah tindakan kebajikan yang besar dan membawa banyak pahala.
  • Jika debitur tidak mampu melakukan pembayaran penuh, kreditur menerima pembayaran dengan cara mencicil.
  • Kreditur diperbolehkan menggunakan kata-kata kasar dalam kasus debitur yang tidak membayar pinjaman meskipun permintaan terus-menerus. Tapi tetap saja dia diperintahkan untuk tidak kehilangan ketenangannya karena kreditur harus memperlakukan debiturnya dengan baik dan tidak mencederai martabat debitur.

 

Baca Juga  :     Tips Mengelola Bisnis bagi UKM dan Startup di Masa Pandemi (Covid-19)

 

Kesimpulan dan Penutup

Perbendaharaan Umum di negara Islam disebut Bait-ul-Maal dan menyediakan pinjaman sesuai Syariah atau pinjaman Muslim kepada orang-orang yang membutuhkan dalam masyarakat. Sebagai contoh yakni pinjaman sesuai syariah atau pinjaman Islami (umumnya disebut pinjaman) diberikan kepada orang-orang yang akan menjalankan bisnis mereka dengan modal dan sumber ekonomi apa pun yang mereka miliki, dan mereka umumnya tidak terlalu ambisius untuk mengembangkannya dengan modal pinjaman.

Meski memang tidak semua negara atau orang menjalankan cara perbankan Islam tapi cara ini telah menjadi banyak pilihan umat muslim seluruh dunia terutama di Indonesia saat ini. Walau pinjaman online syariah bisa digunakan untuk kebutuhan harian, bisnis kecil, UKM dan skala besar sekalipun sebaiknya pinjaman hanya dijadikan opsi sebagai penunjang dan tetap bebas dari bunga maupun riba.
 

Related Post :