Apa Itu Resesi Ekonomi, Dampak, Penyebab, dan Solusinya

News & Release, Serba Serbi / 0 | | 0

Dunia telah berubah secara dramatis dalam tiga bulan sejak pembaruan terakhir World Economic Outlook pada bulan Januari kemarin. Bencana langka, pandemi virus corona, telah mengakibatkan korban jiwa dalam jumlah yang sangat besar secara tragis. Ketika negara-negara menerapkan karantina dan praktik social distancing yang diperlukan untuk mengatasi pandemi, dunia telah terkunci hampir keseluruhannya.

Krisi kali ini adalah krisis yang tiada duanya dan terdapat banyak ketidakpastian yang substansial tentang dampaknya terhadap kehidupan dan mata pencaharian masyarakat. Banyak hal bergantung pada akan epidemiologi virus, keefektifan tindakan penahanan yang diambil, serta pengembangan terapi dan vaksin yang sedang dijalankan. Semua ini adalah hal- hal yang sulit dan tidak dapat diprediksi sehingga banyak sektor kehidupan mendapatkan pengaruh juga efek yang sama.

Selain itu banyak negara sekarang menghadapi berbagai krisis yakni krisis kesehatan, krisis keuangan, serta jatuhnya harga komoditas, yang kesemua hal ini berinteraksi dengan cara yang kompleks. Para pembuat kebijakan yaitu pemerintah dan swasta harus memberikan dukungan yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada rumah tangga, perusahaan, dan pasar keuangan. Meskipun begitu, dunia masih menghadapi ketidakpastian yang cukup besar tentang seperti apa lanskap ekonomi saat kita keluar dari karantina ini seutuhnya nanti.

 

Mengenal Apa Itu Resesi Ekonomi

Beberapa pendapat mengatakan resesi adalah ketika tingkat pertumbuhan GDP (Gross Domestic Product) negatif selama dua kuartal berturut-turut atau lebih. Tapi resesi bisa dimulai dengan tenang bahkan sebelum laporan produk domestik bruto triwulanan keluar. Itu sebabnya Biro Riset Ekonomi Nasional mengukur empat faktor lainnya. Sedangkan data akan keluar setiap bulan dan ketika indikator ekonomi menurun, GDP juga akan turun.

Dalam ilmu ekonomi pula, resesi adalah kontraksi siklus bisnis ketika terjadi penurunan aktivitas ekonomi secara umum. Resesi umumnya terjadi ketika ada penurunan pengeluaran yang meluas (guncangan permintaan yang merugikan). Hal ini dapat dipicu oleh berbagai peristiwa, seperti krisis keuangan, guncangan perdagangan eksternal, guncangan pasokan yang merugikan, ledakan gelembung ekonomi, atau bencana alam atau antropogenik berskala besar (misalnya pandemi).

Pemerintah biasanya menanggapi atau menanggulangi resesi dengan mengadopsi kebijakan makroekonomi ekspansif, seperti meningkatkan suplai uang atau meningkatkan pengeluaran pemerintah dan menurunkan pajak. Sederhananya, resesi adalah penurunan aktivitas ekonomi, yang berarti bahwa masyarakat telah berhenti membeli produk untuk sementara waktu yang dapat menyebabkan jatuhnya GDP setelah periode ekspansi ekonomi, yakni saat produk menjadi populer dan pendapatan untung dari bisnis menjadi besar. Hal ini menyebabkan terjadinya inflasi kenaikan harga produk. Dalam resesi, tingkat inflasi melambat, berhenti atau menurun.

 

Tanda dan Dampak Resesi Ekonomi

Apa Itu Resesi Ekonomi, Dampak, Penyebab, dan Solusinya
 

Selama resesi, seperempat pertumbuhan negatif dapat terjadi yang diikuti oleh pertumbuhan positif selama beberapa kuartal, dan kemudian pertumbuhan negatif seperempat lagi. Pada resesi singkat, biasanya ini akn terjadi 9 hingga 18 bulan namun dampaknya bisa bertahan lama.

Tanda pertama dari resesi yang akan datang terjadi di salah satu indikator ekonomi unggulan seperti pekerjaan dibidang manufaktur. Pabrikan menerima pesanan besar beberapa bulan sebelumnya yang diukur dengan laporan pesanan barang tahan lama. Jika itu menurun seiring waktu, begitu pula pekerjaan pabrik. Ketika produsen berhenti merekrut, itu berarti sektor ekonomi lain akan melambat.

Penurunan permintaan konsumen biasanya merupakan penyebab di balik perlambatan pertumbuhan. Saat penjualan menurun, bisnis berhenti berkembang. Segera setelah itu mereka berhenti merekrut pekerja baru. Contohnya seperti saat ini yaitu resesi yang sedang berlangsung akibat penyebaran pandemi Corona dan lockdown serta karantina besar- besaran secara global.

Resesi bersifat merusak karena biasanya menciptakan pengangguran yang tersebar luas, itulah sebabnya begitu banyak yang biasanya terkena dampaknya ketika resensi terjadi. Ketika tingkat pengangguran meningkat, pembelian konsumen semakin turun yang berakibat bisnis bisa bangkrut. Dalam banyak resesi, orang kehilangan rumah ketika mereka tidak mampu membayar cicilan rumah. Kaum muda tidak bisa mendapatkan pekerjaan yang layak, sekolah yang terpaksa tutup, pusat perbelanjaan dan sosial terhenti dan banyak dampak buruk lainnya.

Baca Juga :    Menelusuri Bagaimana Dampak Virus Corona (COVID-19) Bagi Perekonomian Indonesia

 

 

Penyebab Umum Resesi Ekonomi

Penurunan pertumbuhan produk domestik bruto sering disebut sebagai penyebab resesi, tetapi ini sebenarnya lebih merupakan sinyal peringatan bahwa resesi sedang berlangsung. Itu karena GDP hanya dilaporkan setelah seperempat berakhir. Pada saat PDB berubah negatif, resesi mungkin sudah berlangsung selama beberapa bulan sebelumnya.

Berikut ini beberapa penyebab umum resesi ekonomi bisa terjadi :

 

  1. Hilangnya Keyakinan dalam Investasi dan Perekonomian

    Kehilangan kepercayaan menyebabkan konsumen berhenti membeli dan beralih ke mode defensif. Begitu massa mulai kritis dan berhenti membeli, kepanikan mulai masuk. Penjualan eceran melambat. Bisnis tidak lagi menerima pekerja baru dan ekonomi memberi peluang pekerjaan lebih sedikit dari biasanya. Produsen memotong banyak hal sebagai reaksi atas penurunan pesanan dan tingkat pengangguran naik. Untuk memulihkan kepercayaan investor, pemerintah dan bank sentral harus turun tangan.

  2. Suku Bunga Tinggi

    Ketika suku bunga naik, mereka membatasi likuiditas, yaitu uang yang tersedia untuk diinvestasikan. Salah satu contohnya adalah Federal Reserve, yang sering menaikkan suku bunga untuk melindungi nilai dolar. Misalnya, saat The Fed menaikkan suku bunga untuk melawan stagflasi di akhir 1970-an, yang berkontribusi pada resesi 1980 Amerika.

  3. Kejatuhan Pasar Saham

    Hilangnya kepercayaan yang tiba-tiba dalam berinvestasi dapat menciptakan kejatuhan harga pasar yang berlarut- larut, menguras modal dari bisnis serta keributan di dunia pasar saham dunia dan skala global.

  4. Harga dan Penjualan Perumahan yang Jatuh

    Jika pemilik rumah kehilangan ekuitas, mereka mungkin terpaksa mengurangi pengeluaran karena mereka tidak bisa lagi mengambil hipotek kedua. Ini adalah pemicu awal yang memicu Resesi Hebat (Great Depression). Akhirnya, bank kehilangan uang pada investasi rumit yang didasarkan pada nilai dasar rumah.

  5. Pesanan Manufaktur Melambat

    Salah satu prediktor resesi adalah penurunan pesanan manufaktur lebih tajam dari biasanya. Contohnya adalah pesanan barang yang bersifat tahan lama mulai turun pada Oktober 2006, jauh sebelum resesi 2008 silam melanda dunia.

  6. Deregulasi Undang- Undang

    Anggota parlemen dapat memicu resesi dengan menghilangkan pengamanan penting dengan membuat regulasi atau undang- undang baru. Oleh karena itu setiap undang- undang yang diajukan harus ditelaah dulu dan ditinjau karena akan berdampak pada semua sektor termasuk sektor ekonomi.

  7. Manajemen Ekonomi yang Buruk

    Praktik bisnis yang buruk sering menyebabkan resesi. Seperti contoh pada saat Krisis Simpan Pinjam menyebabkan resesi tahun 1990 mengakibatkan lebih dari 1.000 bank, dengan total aset $ 500 miliar, gagal melakukan pengembalian tanah, pinjaman yang tidak jelas, dan kegiatan ilegal.

  8. Perlambatan Pasca Perang

    Salah satu efek perekonomian melambat adalah setelah Perang Korea silam. Hal ini menyebabkan resesi tahun 1953. Pengurangan dan gangguan ekonomi serupa juga terjadi pasca Perang Dunia II menyebabkan resesi di tahun 1945.

  9. Ketika Aset Meletus

    Gelembung aset terjadi ketika harga barang seperti emas, saham, atau perumahan meningkat melebihi nilai berkelanjutannya. Meledaknya gelembung aset itu sendiri yang menjadi salah satu akibat meledaknya resesi dan gangguan ekonomi.

  10. Deflasi

    Harga-harga yang jatuh dari waktu ke waktu memiliki efek yang lebih buruk pada perekonomian daripada inflasi. Deflasi mengurangi nilai barang dan jasa yang dijual di pasar yang mendorong orang untuk menunggu untuk membeli sampai harga lebih rendah. Permintaan turun tentunya menjadi salah satu penyebab resesi.

  11. Serangan Pandemi

    Dengan munculnya pandemi global seperti saat ini, pemerintah di banyak negara menutup border, penerbangan dan banyak akses umum. Ini termasuk akses untuk bersosial dan bekerja yang otomatis akan mengganggu jalannya ekonomi dan mengakibatkan resesi karena semua proses pembuatan dan penjualan terhambat bahkan hingga terhenti.

 

Baca Juga :   Mengenal Ekonomi Kreatif, Ciri- Ciri dan Perkembangannya di Indonesia

 

 

Solusi dan Cara Menghadapi Krisis Ekonomi

Apa Itu Resesi Ekonomi, Dampak, Penyebab, dan Solusinya
 

 

Berita ekonomi akhir-akhir ini tampaknya tidak akan mampu mendukung rebound pemulihan ekonomi yang cepat. Bahkan, untuk semakin banyak orang ada kekhawatiran bahwa ekonomi mungkin memasuki resesi tahap ke-dua. Meskipun begitu, waktu yang akan menentukan arah ekonomi nasional dan global. Namun tidak berarti masyarakat hanya berdiam diri saja, berikut adalah lima langkah yang dapat diambil untuk mengurangi dampak resesi pada keuangan pribadi Anda.

 

  • Pastikan Anda memiliki tabungan

    Menabung memang tidak mudah tetapi ini harus tetap dilakukan oleh setiap orang. Rekening tabungan yang didanai dengan baik bisa menjadi tambahan yang dibutuhkan untuk memenuhi tagihan atau digunakan untuk keadaan darurat yang tak terhindarkan. Mulai dari tuntutan perbaikan rumah yang bocor, hingga biaya hidup setelah terkena PHK, tabungan adalah jaringan yang dapat membantu Anda dalam mengurangi beban pikiran Anda di tengah resesi.

  • Pastikan asuransi Anda dibayar

    Ini termasuk cicilan rumah, mobil, jiwa, kecacatan, dan asuransi kesehatan Anda. Salah satu efek resesi adalah naiknya jumlah premi lebih dari jumlah normal biasanya. Seperti kenaikan premi asuransi dua kali lipat dari sebelumnya, mau tidak mau Anda harus memastikan untuk tetap membayar asuransi kesehatan tersebut karena ini akan menjadi jaring pengaman Anda jika memerlukan pertolongan medis di tengah resesi.

  • Menerapkan anggaran hidup baru

    Membuat anggaran dapat menjadi cara yang baik untuk membantu Anda dalam menentukan barang prioritas dan pendukung dalam hidup Anda. Menyisihkan sejumlah uang setiap bulan tidak hanya dapat membantu Anda secara finansial, tetapi juga dapat membantu pengambilan keputusan keuangan nantinya. Maka dari itu buat anggaran Anda dan terapkan anggaran tersebut dengan disiplin.

  • Waspadai pengeluaran Anda

    Jika perusahaan Anda sedang berhemat dalam masa resesi bisa mengakibatkan penurunan pendapatan. Maka dari itu Anda harus melakukan penghematan dan pengeluaran dengan tidak makan di luar. Mungkin tidak realistis untuk menghindari makan di luar sama sekali, tetapi membatasi jumlah makan di luar dalam seminggu dapat berdampak signifikan pada anggaran Anda. Anda bahkan dapat mempertimbangkan untuk menggunakan uang yang Anda hemat untuk makan di luar sebagai uang yang dapat ditambahkan ke rekening tabungan Anda.

  • Menggunakan jasa penasihat keuangan

    Penasihat keuangan dapat membantu Anda dalam melihat lebih detail dan memandu Anda dalam membuat daftar prioritas keuangan Anda. Disini Anda dapat meninjau kembali situasi keuangan Anda. Dalam prosesnya Anda dapat melihat apa saja area yang bisa Anda hemat maupun area apa yang memerlukan perhatian Anda, contohnya membuat strategi keuangan untuk menghadapi kemerosotan ekonomi seperti saat ini.

 

Baca Juga :    Belanja Hosting dan VPS Murah di ASEAN Online Sale Day (AOSD) 2020

 

Kesimpulan dan Penutup

Resesi ekonomi memang sulit meski dunia telah mengalaminya beberapa kali jauh sebelum resesi karena Covid-19 saat ini. Dampak resesi ekonomi adalah periode di mana produk domestik bruto (PDB/GDP) suatu negara berhenti tumbuh dan mulai menyusut. Selama resesi ekonomi, hampir semua orang menderita dalam banyak hal baik itu secara individu maupun perusahaan raksasa sekalipun.

Bisnis, perusahaan dan individu menjadi bangkrut, tingkat pengangguran naik, gaji turun, dan banyak orang harus mengatur ulang pengeluaran mereka. Sayangnya, resesi ekonomi global pada tahun 2020 tampaknya sangat mungkin terjadi lebih lama meski tidak dapat diprediksi. Virus korona telah memberikan pukulan besar bagi bisnis dan ekonomi di seluruh dunia dan para ahli terkemuka memperkirakan kerusakan akan terus berlanjut. Maka dari itu Anda harus mulai bijaksana dalam mengatur keuangan Anda untuk lebih siap menghadapi kemungkinan masa depan yang tidak pasti ini.

 

 

Related Post :

popup image